arrahmahnews

Rusia Desak Dunia Kecam Kejahatan Keji Ukraina terhadap Tawanan Perang

Rusia, ARRAHMAHNEWS.COM Rusia mendesak organisasi internasional untuk mengutuk eksekusi tawanan perang Rusia oleh tentara Ukraina. Moskow menuntut penyelidikan menyeluruh. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova menegaskan hal ini dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

“Kami menuntut agar organisasi internasional mengutuk dan menyelidiki secara menyeluruh kejahatan yang mengejutkan ini. Tidak ada kekejaman yang dilakukan oleh unit militer Ukraina yang tidak akan dihukum. Semua yang bersalah dan kaki tangannya akan diidentifikasi dan dihukum sesuai dengan itu. Tidak ada yang akan lolos dari pembalasan,” kata diplomat Rusia tersebut, berkomentar pada video yang menunjukkan tentara Ukraina dengan “tanpa ampun menembak tawanan perang Rusia yang tidak bersenjata,” yang telah menjadi viral di Internet.

BACA JUGA:

“Video mengejutkan ini adalah bukti lebih lanjut dari kejahatan yang dilakukan oleh neo-Nazi Ukraina. Ukraina secara terang-terangan melanggar hukum humaniter internasional, khususnya Konvensi Jenewa 1949 tentang Perlakuan terhadap Tawanan Perang dan hukum hak asasi manusia internasional, termasuk Kovenan Internasional 1966 tentang Hak Sipil dan Politik dan Konvensi 1984 Menentang Penyiksaan dan Perlakuan atau Penghukuman Lain yang Kejam, Tidak Manusiawi atau Merendahkan Martabat,” katanya.

Rusia Desak Dunia Kecam Kejahatan Keji Ukraina terhadap Tawanan Perang

Maria Zakharova

Zakharova melanjutkan dengan mengatakan bahwa Rusia telah berulang kali meminta perhatian masyarakat internasional “atas perlakuan kejam dan tidak manusiawi Ukraina terhadap personel militer Rusia yang ditahan.”

“Para militan Ukraina ini secara teratur menyebarkan video yang menunjukkan bagaimana mereka membunuh, menyiksa, mempermalukan dan memukuli orang, katanya.

“Tanpa rasa malu, neo-Nazi Ukraina menunjukkan “eksploitasi” mereka untuk dilihat semua orang. Video-video ini akan membuat darah Anda menjadi dingin, mereka menembak tentara yang diikat di kaki, tidak menghormati mayat orang mati dan menembak tentara dan warga sipil yang tidak bersenjata.

BACA JUGA:

Mereka bahkan telah membagikan rekaman tank yang menghancurkan orang hidup-hidup. Tentara bayaran asing juga mengambil bagian dalam kekejaman ini, seperti kekejaman dari Legiun Georgia yang secara biadab menembak pasukan terjun payung Rusia yang dipenjara di luar Kiev Maret lalu,” kata juru bicara itu.

“Barat kolektif yang mendukung Kiev sama sekali tidak memperhatikan banyak fakta ini. Persetujuan seperti itu oleh kurator AS dan Eropa membuat mereka menjadi kaki tangan kejahatan yang dilakukan oleh neo-Nazi Ukraina yang mereka asuh,” lanjutnya, menambahkan bahwa di atas -kekejaman yang disebutkan dilakukan tidak hanya oleh kelompok neo-Nazi Ukraina, tetapi juga oleh pasukan reguler.

“Komitmen mereka terhadap ideologi dan tindakan neo-Nazi yang merupakan kelanjutan dari prinsip-prinsip itu mengungkapkan esensi kriminal dari rezim Kiev,” tambah Zakharova.

Komite Investigasi Rusia telah meluncurkan kasus pidana atas penembakan massal tentara Rusia oleh pasukan Ukraina. Kasus ini dibuka berdasarkan video yang menampilkan tentara Ukraina mengeksekusi setidaknya 11 prajurit Rusia tak bersenjata yang ditawan di Republik Rakyat Lugansk. (ARN)

Sumber:TASS

GoogleNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: