Amerika

Elon Musk Deklarasikan “Perang” Lawan Apple

Amerika Serikat, ARRAHMAHNEWS.COM Bos baru Twitter, Elon Musk, menuduh Apple “membenci kebebasan berbicara di Amerika” dan mengambil berbagai tindakan permusuhan terhadap platform miliknya. Miliarder itu melancarkan protes terhadap perusahaan itu melalui sebuah utas di Twitternya pada hari Senin.

“Apple sebagian besar berhenti beriklan di Twitter,” klaim Musk, menambahkan dalam posting terpisah bahwa perusahaan itu juga mengancam akan menghilangkan Twitter dari App Store-nya, tetapi tidak akan memberi tahu kepada pihak Twitter mengani alasannya.

BACA JUGA:

Pengusaha itu mencela Apple karena secara aktif menekan kebebasan berekspresi, meluncurkan jajak pendapat tentang apakah perusahaan “harus mempublikasikan semua tindakan sensor yang telah diambil yang memengaruhi pelanggannya.”

Elon Musk Deklarasikan "Perang" Lawan Apple

Twitter Vs Apple

Hanya dalam waktu dua jam, hampir satu juta pengguna Twitter mengambil bagian di dalam poling tersebut, dengan lebih dari 85% memilih langkah itu.

Meningkatkan serangannya terhadap raksasa teknologi itu, Musk juga menulis tentang “pajak rahasia 30% untuk semua yang kalian beli melalui App Store mereka.” Faktanya, komisi 30% yang diperoleh Apple telah lama dikritik secara luas dan bahkan memicu pertempuran pengadilan besar melawan Epic Games, yang akhirnya kalah oleh perusahaan.

Miliarder tersebut menyertai pengungkapannya dengan meme, yang tampaknya menyiratkan bahwa dia siap untuk “berperang” melawan Apple atas komisi 30% itu.

Musk juga telah menegaskan kembali janjinya untuk membuat Twitter sendiri lebih transparan dan berjanji untuk mempublikasikan data tentang praktik sensor yang telah diterapkan platform tersebut sebelum pengambilalihannya.

BACA JUGA:

File Twitter tentang penindasan kebebasan berbicara akan segera diterbitkan di Twitter sendiri. Publik berhak tahu apa yang sebenarnya terjadi

Twitter telah mengalami periode turbulensi setelah Musk menjadi CEO baru pada akhir Oktober, melihat apa yang disebutnya “penurunan besar-besaran dalam pendapatan” dalam beberapa pekan terakhir.

Miliarder itu menyalahkan kemerosotan ini pada kehilangan pengiklan, banyak dari mereka telah menghentikan kampanye Twitter mereka di tengah reformasi platformnya. Perubahan tersebut termasuk memberhentikan setengah dari tenaga kerja perusahaan, termasuk tim yang bertanggung jawab untuk komunikasi, ‘kurasi’ konten, hak asasi manusia, dan etika, serta membebankan biaya kepada pengguna untuk fitur verifikasi Twitter. (ARN)

Sumber: RT

GoogleNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: