Amerika

Elon Musk Beri Peringatan Dirinya Tak Mungkin “Bunuh Diri”

Amerika Serikat, ARRAHMAHNEWS.COM Pemilik Twitter Elon Musk mengkonfirmasi pada hari Sabtu bahwa ia “tidak memiliki pikiran untuk bunuh diri”. Pernyataan tersebut dilontarkan pengusaha tersebut saat membeberkan detail bagaimana platform media sosial tersebut meredam penyebaran cerita laptop Hunter Biden jelang pemilihan presiden AS 2020.

“Jika saya bunuh diri, itu bukan yang sesungguhnya,” kata Musk selama streaming langsung berjudul ” “Elon Musk Joins Us Again Live – #TwitterFilesLive Coverage.”

Judulnya acara ini mengacu pada “File Twitter”, nama yang diberikan Musk untuk komunikasi pribadi di antara mantan eksekutif platform ini selama pemilihan 2020.

Musk telah memberi tahu para pengikutnya bahwa file yang menunjukkan penindasan Twitter terhadap cerita ‘laptop from Hell’ Hunter Biden akan terungkap selama acara tersebut, dan ratusan ribu orang mendengar apa yang dikatakan pemilik baru platform tersebut tentang penanganan pendahulunya terhadap skandal itu.

Dengan bantuan jurnalis Matt Taibbi, Musk menerbitkan dokumen internal yang merinci bagaimana eksekutif Twitter berkolusi dengan lembaga pemerintah AS untuk membatalkan berita tentang laptop milik Hunter Biden, putra calon presiden Joe Biden saat itu.

Tiga minggu sebelum pemilihan, New York Post memberitakan tentang file yang diambil dari laptop. Bocoran itu antara lain termasuk email tentang urusan bisnis keluarga Biden di Ukraina.

BACA JUGA:

Twitter menangguhkan akun New York Post pada saat itu dan melarang pengguna membagikan tautan ke cerita tersebut, dengan alasan bahwa itu melanggar kebijakan “materi yang diretas” yang kontroversial.

Siaran langsung Twitter Spaces bukanlah pertama kalinya Musk bercanda tentang kemungkinan kematiannya yang terlalu dini. Pada bulan Mei, dia memberi tahu para pengikutnya bahwa “senang mengenal kalian semua,” jika seandainya dia “mati dalam keadaan misterius”.

Komentar miliarder tentang “pikiran untuk bunuh diri” menurut beberapa orang dianggap sebagai reaksi atas kematian mendadak dan tak terduga pelopor antivirus dan multi-jutawan John McAfee, yang meninggal di penjara Spanyol tahun lalu setelah menyatakan bahwa dia tidak bunuh diri dan jika dia ternyata mati maka itu berarti ada yang tidak beres. (ARN)

Sumber: RT

GoogleNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: