Amerika

Harga Minyak Bisa Melonjak di atas 100 Dolar per Barel di 2023

China, ARRAHMAHNEWS.COM Menguatnya permintaan global dan pembukaan kembali China dapat mendorong harga minyak di atas 100 dolar per barel tahun ini. The Goldman Sachs, sebuah perusahaan bank investasi dan jasa keuangan multinasional asal Amerika yang berkantor pusat di New York City, memperkirakan hal ini.

Bank investasi AS itu memperkirakan bahwa minyak mentah Brent diperdagangkan pada 105 dolar per barel pada kuartal keempat tahun 2023 dan mengatakan permintaan minyak akan melonjak sebesar 2,7 juta barel per hari [bpd] tahun ini. Namun para ekonom memperingatkan, pada paruh kedua tahun 2023 pasar dapat kembali mengalami defisit.

BACA JUGA:

Prakiraan itu muncul ketika China mengumumkan kuota impor minyak besar-besaran setelah membuka kembali perbatasannya dan memberikan izin kepada 44 kilang swasta untuk mengimpor 111,82 juta metrik ton minyak mentah. Bloomberg melaporkan, mengutip para pedagang yang mengetahui masalah tersebut.

Harga Minyak Bisa Melonjak di atas 100 Dolar per Barel di 2023

Kilang Minyak

Harga minyak melonjak sebesar 4% pada hari Senin di tengah berita tentang pembukaan kembali ekonomi terbesar di Asia tersebut, memberikan alasan untuk ekspektasi bahwa penguatan pertumbuhan permintaan global akan memungkinkan aliansi OPEC+ untuk melepaskan pengurangan produksi Oktober di paruh kedua tahun ini.

Namun, Goldman Sachs mengatakan bahwa jika pasar menjadi lebih lemah, maka aliansi “dapat mempertahankan pemotongan Oktober atau memangkas produksi lebih jauh, mengingat kekuatan harga yang signifikan.”

Meskipun para ekonom memperingatkan bahwa pasar akan ketat pada kuartal pertama karena penurunan di banyak ekonomi kaya, bank masih memperkirakan apa yang disebutnya “siklus super baru” dalam komoditas, dengan mengatakan mereka tampaknya akan menjadi jenis aset dengan kinerja terbaik pada tahun 2023. (ARN)

Sumber: MNA

GoogleNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: