arrahmahnews

Parlemen Iran Ancam Tutup Selat Hormuz, Kenapa?

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM – Seorang anggota Parlemen Iran mengatakan bahwa pembatasan lalu lintas kapal komersial Eropa melalui Selat Hormuz ada di dalam agenda. Ini sebagai tindakan balasan terhadap tindakan anti-Iran oleh Parlemen Eropa.

Parlemen Eropa pada hari Rabu mengadopsi amandemen yang meminta UE dan negara-negara anggotanya untuk memasukkan IRGC ke dalam daftar teror mereka. Parlemen itu juga mengeluarkan resolusi lain pada hari Kamis, menyerukan lebih banyak sanksi terhadap individu dan entitas Iran dan menempatkan IRGC dalam daftar teroris UE atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia selama kerusuhan baru-baru ini.

Mohammad Hassan Asfari, Wakil Ketua Komisi Urusan Dalam Negeri dan Dewan di Parlemen, mengatakan pada hari Senin bahwa tindakan Eropa seperti itu tidak menghasilkan apa-apa selain menciptakan pesimisme di antara rakyat Iran.

“Kami juga pasti tidak akan tinggal diam. Menutup Selat Hormuz sudah menjadi agenda parlemen,” tegasnya sebagai tindakan balasan lain terhadap seruan Parlemen Eropa untuk menetapkan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) sebagai organisasi teroris.

“Jika Eropa akan memperlakukan angkatan bersenjata dan pasukan resmi kami seperti ini [teroris], kami juga akan mengajukan opsi lain, termasuk membatasi lalu lintas kapal komersial Eropa di Selat Hormuz dalam bentuk rencana mendesak di parlemen,” kata Asfari. “Lebih baik Eropa membatalkan keputusan mereka sebelum terlambat.”

BACA JUGA:

Berbicara di sela-sela sesi tertutup parlemen pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian mengatakan bahwa “segalanya akan mungkin” jika sejumlah pemimpin politik Eropa, yang disebutnya “tidak berpengalaman dalam diplomasi”, tidak mengubah arah dan memperbaiki kesalahan mereka.

Dia mengatakan bahwa Iran dapat menarik diri dari Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT) dan memberhentikan inspektur badan nuklir PBB.

Mayoritas anggota parlemen Iran juga mengecam keputusan “salah” Parlemen Eropa, yang menurut mereka bermotivasi politik dan berdasarkan informasi palsu serta penilaian yang salah.

Para anggota parlemen menekankan bahwa jelas, musuh-musuh Iran, setelah gagal menyebarkan ketidakamanan di dalam negeri, sekarang menggunakan langkah-langkah tak berdasar seperti itu dalam upaya untuk memberikan tekanan politik dan media pada Republik Islam. (ARN)

Sumber: MNA

GoogleNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: