arrahmahnews

Nakhala: Israel Dikepung Puluhan Ribu Roket Perlawanan

Palestina, ARRAHMAHNEWS.COM Sekretaris Jenderal gerakan perlawanan Jihad Islam Palestina Ziad al-Nakhala mengatakan bahwa puluhan ribu roket di Gaza dan Lebanon mengepung rezim Israel, di tengah eskalasi Israel yang sedang berlangsung terhadap rakyat Palestina.

Dalam sebuah wawancara dengan TV Irak pada hari Minggu, Nakhala menegaskan bahwa rakyat Palestina berada dalam keadaan konfrontasi habis-habisan dengan pendudukan Israel, terutama di Tepi Barat yang diduduki.

BACA JUGA:

Pemimpin Jihad Islam menekankan bahwa eskalasi perlawanan Palestina di Tepi Barat menimbulkan ancaman langsung terhadap keamanan entitas Israel.

Nakhala: Israel Dikepung Puluhan Ribu Roket Perlawanan

Sekjen Jihad Islam Palestina Ziad al-Nakhala

Pada tanggal 6 April, setidaknya 30 roket dilaporkan diluncurkan dari Lebanon selatan ke wilayah yang diduduki Israel sebagai pembalasan terhadap agresi ‘Israel’ terhadap kompleks Masjid al-Aqsha yang suci. Pejuang mujahidin yang berbasis di Gaza juga menembakkan beberapa roket ke wilayah pendudukan.

Pasukan pendudukan Zionis telah melukai dan mengumpulkan ratusan warga Palestina selama serangan yang telah meningkat sejak awal bulan puasa Ramadhan. Pemukim illegal Israel, sementara itu, dengan bebas melanggar kompleks di bawah perlindungan militer dan polisi Israel.

Nakhala mengatakan bahwa perlawanan di Tepi Barat dan Gaza, dan pasukan perlawanan di wilayah tersebut membentuk keadaan pencegahan dalam menghadapi pendudukan Israel, menekankan bahwa “puluhan ribu roket perlawanan mengepung entitas Israel dari Gaza dan Libanon.”

“Entitas Israel mulai merasakan keseimbangan kekuatan karena keseimbangan pencegahan yang dipaksakan oleh perlawanan,” tambahnya.

Menyinggung tentang Hari Quds Internasional, Nakhala mengatakan bahwa hari itu “adalah ekspresi dari keinginan bangsa Islam untuk membebaskan Palestina,” menambahkan, “Imam Khomeini terinspirasi ketika dia menyatakan Jumat terakhir Ramadhan sebagai Hari Quds Internasional.

BACA JUGA:

Mengenai kesepakatan rekonsiliasi yang dicapai antara Iran dan Arab Saudi bulan lalu, Nakhala mengatakan kesepakatan itu mengirim pesan penting ke negara-negara yang sebelumnya terburu-buru menuju normalisasi dengan pendudukan Israel.”

“Kami berharap Arab Saudi akan menginjakkan kaki di jalan yang benar dan menjauh dari kebijakan Amerika yang memusuhi orang Arab, dan menjauh dari normalisasi [dengan Israel],” tambahnya.

Dia juga menekankan bahwa Irak adalah pilar fundamental dari sistem Arab, dan ketidakhadirannya merupakan kekurangan utama.

Meningkatnya serangan pemukim ilegal di bawah perlindungan polisi ke dalam kompleks Masjid al-Aqsha telah berlangsung selama bertahun-tahun, dengan banyak warga Palestina yang terluka, mati syahid, atau diculik.

Terhadap latar belakang serangan-serangan ini, gerakan perlawanan Palestina di Jalur Gaza yang terkepung di dekatnya telah memperingatkan rezim Israel bahwa mereka harus menanggung konsekuensi dari gejolak yang telah ditimbulkannya di al-Quds dan sekitarnya.

Jamaah Muslim di Masjid al-Aqsha bukan satu-satunya target serangan Israel. Serangan anti-Kristen oleh ekstremis Israel di Tepi Barat yang diduduki, al-Quds Timur dan Israel juga meningkat dalam beberapa bulan terakhir, memperdalam ketakutan umat Kristen Palestina akan keselamatan mereka. (ARN)

Sumber: AlAhednews

BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLENEWS

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: