arrahmahnews

Badan Pangan PBB akan Tangguhkan Bantuan untuk Palestina

Palestina, ARRAHMAHNEWS.COM Program Pangan Dunia (WFP) Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan akan menangguhkan bantuan makanan untuk sejumlah besar warga Palestina yang miskin di Jalur Gaza yang terkepung dan Tepi Barat yang diduduki karena kekurangan dana.

Samer Abdeljaber, pejabat senior WFP untuk wilayah Palestina mengatakan pada hari Minggu bahwa badan tersebut akan menangguhkan bantuan makanan untuk lebih dari 200.000 warga Palestina mulai bulan depan karena kekurangan dana yang “parah”.

BACA JUGA:

“Mengingat kekurangan dana yang parah, WFP terpaksa membuat pilihan menyakitkan untuk memperluas sumber daya yang terbatas,” kata Abdeljaber. “WFP harus mulai menangguhkan bantuan kepada lebih dari 200.000 orang, yang merupakan 60 persen dari beban kasus saat ini, mulai Juni.”

Badan Pangan PBB akan Tangguhkan Bantuan untuk Palestina

Warga Palestina

“WFP memahami implikasi dari keputusan sulit dan tak terhindarkan ini terhadap ratusan ribu orang yang juga bergantung pada bantuan pangan untuk kebutuhan paling dasar mereka,” kata Abdeljaber.

Badan PBB itu akan melanjutkan bantuannya kepada 140.000 orang di Gaza dan Tepi Barat. Abdeljaber menambahkan keputusan penangguhan diambil untuk menyelamatkan mereka yang berada pada risiko tertinggi tidak mampu membeli makanan.

“Kecuali dana diterima, WFP akan terpaksa menangguhkan bantuan makanan dan uang tunai seluruhnya pada bulan Agustus,” katanya.

Untuk memprotes keputusan tersebut, puluhan warga Palestina melakukan protes di luar kantor WFP di Kota Gaza yang terkepung, meneriakkan “Tidak untuk Kelaparan.”

Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa menawarkan kepada warga miskin Palestina voucher bulanan senilai 10,30 dolar per orang dan keranjang makanan. Kedua program ini akan terpengaruh.

“Voucher adalah kehidupan, pesan yang mereka sampaikan kepada kami sama saja dengan kematian karena tidak ada sumber pendapatan lain,” kata Faraj Al-Masri, ayah dua anak, yang keluarganya mendapatkan voucher senilai 41,20 dolar per bulan.

Di Jabalia, di Jalur Gaza utara, Jamalat El-Dabour mengatakan mereka akan “mati kelaparan” karena suaminya sakit dan menganggur.

BACA JUGA:

Keluarga yang paling terkena dampak berada di Gaza, di mana kerawanan pangan dan kemiskinan paling tinggi, dan di Tepi Barat.

Jalur Gaza berada di bawah blokade Israel sejak Juni 2007. Blokade tersebut telah menyebabkan penurunan standar hidup serta tingkat pengangguran yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kemiskinan yang tak henti-hentinya.

Israel telah melancarkan beberapa serangan militer di wilayah yang terkepung itu sejak 2008, membuat situasi semakin buruk.

Pemotongan baru-baru ini diputuskan setelah pengurangan donasi secara bertahap selama beberapa tahun terakhir.

Badan-badan PBB di masa lalu menyalahkan kekurangan dana pada pemotongan oleh Amerika Serikat dan negara-negara lain dalam bantuan untuk Palestina.

Pada tahun 2018, pemerintahan Presiden Donald Trump mengumumkan akan memotong semua dana AS untuk program utama PBB bagi pengungsi Palestina, yang memengaruhi lima juta orang yang bergantung pada sekolah, layanan kesehatan, dan layanan sosialnya.

UNRWA tidak hanya melayani warga Palestina di wilayah pendudukan, tetapi juga di Yordania, Suriah, dan Lebanon. Negara-negara Eropa dan Arab telah berjanji untuk melindungi badan tersebut dan Jerman menjanjikan peningkatan dukungan keuangan yang signifikan.

Pengumuman tersebut telah diantisipasi baik oleh pejabat senior di UNRWA dan orang dalam Washington lainnya, yang mengarah ke peringatan bahwa hal itu dapat semakin mengguncang Timur Tengah. (ARN)

Sumber: Press TV

BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLENEWS

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: