arrahmahnews

Pelaku Pembakaran Al-Qur’an di Swedia adalah Agen Mossad

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM – Kementerian Intelijen Iran mengatakan bahwa warga negara Irak yang membakar salinan Al-Qur’an di luar sebuah masjid di ibu kota Swedia, Stockholm, berafiliasi dengan agen mata-mata Israel, Mossad, dan terlibat dalam kegiatan spionase terhadap kelompok perlawanan.

Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa Salwan Momika lahir di Irak pada tahun 1986 dan dipekerjakan oleh Mossad pada tahun 2019.

Menekankan bahwa Momika “terkenal” di negara asalnya, pernyataan itu mengatakan ketenaran dan catatan kriminalnya, bagaimanapun, “diterima dan disambut baik oleh Zionis” pada saat itu.

Setelah direkrut oleh agen mata-mata Israel, pria Irak itu “memainkan peran utama dalam memata-matai gerakan perlawanan dan mempercepat proyek disintegrasi Irak,” kata Kementerian Intelijen.

BACA JUGA:

“Sebagai hadiah atas pengkhianatannya terhadap Irak dan komunitas Islam, pria berusia 37 tahun itu diberikan izin tinggal di Swedia dengan bantuan Zionis,” tambah pernyataan tersebut.

Pernyataan itu mengatakan bahwa Momika melanjutkan “pekerjaan agen bayaran untuk rezim Israel selama dia tinggal di Swedia dan terlibat dalam berbagai misi yang sesuai untuk kondisi barunya.

Salah satu misi tersebut adalah, bahwa dalam beberapa minggu terakhir, menyusul rencana rezim Zionis untuk menekan perlawanan sah dari orang-orang di daerah pendudukan tahun 1967 dan Tepi Barat Sungai Yordan,… agen pengkhianat ini menerapkan proyek gelap dan penodaan (Islam),” bunyi pernyataan itu menambahkan, mengacu pada pembakaran kitab suci umat Islam.

Kementerian Intelijen Iran menggarisbawahi bahwa penodaan Al-Qur’an oleh Momika adalah bagian dari proyek Israel untuk mengalihkan perhatian publik dari kekejaman rezim itu di kota Jenin di wilayah pendudukan Tepi Barat, dan perlawanan Palestina pada waktu itu.

BACA JUGA:

“Pertunjukan jahat penodaan kitab suci umat Islam diorganisir dan dilaksanakan dengan tepat dengan tujuan untuk menciptakan … propaganda media dan meminggirkan berita tentang kejahatan keji dan meluas dari rezim Zionis di Tepi Barat, terutama di Jenin yang tertindas,” kata pernyataan itu.

“Ini adalah praktik umum di kalangan Zionis, yang bersama dengan setiap proyek pembunuhan dan penghancuran, menerapkan proyek kriminal lain untuk mengalihkan perhatian dari yang sebelumnya,” tambahnya.

Pada 28 Juni, imigran Irak itu menginjak Al-Qur’an sebelum membakar beberapa halaman di depan masjid terbesar di Stockholm. Penghinaan terhadap kitab suci umat Islam dilakukan di bawah otorisasi dan perlindungan polisi Swedia.

Insiden tersebut, bertepatan dengan awal Hari Idul Adha umat Islam dan berakhirnya ibadah haji tahunan ke Mekkah di Arab Saudi, memicu kemarahan umat Islam dari seluruh dunia. (ARN)

Sumber: Press TV

BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLENEWS

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: