News Ticker

WOW! Puisi Haru oleh Santri Tremas Pacitan Jokowi Khalifah Kami

Minggu, 10 Desember 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, PACITAN – Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat meninjau sejumlah lokasi terdampak bencana banjir di Pacitan, Sabtu (9/12/2017) sore. Satu di antaranya, Pondok Pesantren Tremas yang berada di Dusun Krajan, Desa Tremas, Kecamatan Arjosari.

Baca: #DennySiregar: Pakde ‘Jokowi” Kembalikan Nasionalisme Bangsa yang Telah Luntur

Tiba di Ponpes Tremas, sekitar pukul 15.30, Presiden Jokowi dan sejumlah rombongan disambut musik rebana dan salawat yang dilantunkan ratusan santri Ponpes Tremas. Meski tampak terburu-buru, Presiden Jokowi menyempatkan memberikan wejangan atau pesan kepada para santri. Selain itu, Presiden Jokowi juga melempar satu pertanyaan berhadiah, yang dijawab oleh seorang santri bernama Ibnu Labib asal Banyumas.

Santri kelas satu mumtaz di Ponpes Tremas ini berhasil menjawab lima sila Pancasila dengan lancar. Namun, setelah menjawab pertanyaan dari Presiden Jokowi, Ibnu tidak langsung turun. Setelah bersalaman dan mencium tangan Jokwoi, Ibnu meminta izin kepada Presiden Jokowi agar memberikan sedikit waktu untuknya karena ada puisi yang khusus dia buat untuk Jokowi.

Baca: Jokowi “Khalifah” Nusantara, HTI Merana

“Saya boleh minta waktu nggak pak, buat bacakan puisi,” kata Ibnu dengan polos. Sebelum memberikan izin, Presiden Jokowi meminta puisi yang ditulis di selembar kertas itu untuk dibacanya terlebih dahulu. “Membacakan puisi? Boleh tapi jangan panjang-panjang. Bagus nggak puisinya, sebentar saya baca dulu,” katanya.

Beberapa saat kemudian, ia memberikan kembali kepada Ibnu dan mengizinkan untuk dibaca di depan ratusan santri dan para pengurus pondok.

“Nggih mpun, saya nggak bisa baca (tulisannya), nggih, ngih mpun monggo. Tulisane cilik-cilik, ” kata Jokowi yang disambut gelak tawa dari pengurus dan santri pondok.

Berikut puisi berjudul “Khalifah Kami” yang dibacakan Ibnu di depan Presiden Jokowi:

“Di hari ini di Pondok Tremas yang kami cintai.

Datanglah seorang malaikat, yang datang bagai merpati.

Dengan anggun mengobati gerah hati ini.

Akibat air bah yang mertamu di pondok kami.

Dengan semangatnya memacu energi kami.

Agar kuat menghadapi kenyataan ini.

Kucium semerbak harum akan pengabdian sejati.

Beliaulah khalifah negeri ini, bukan negeri Islam yang pasti.

Tapi, negeri yang penuh dengan cinta, warna dan budaya.

Beliaulah khalifah kami, pemimpin kami.

Beliaulah Bapak Jokowi.”

Setelah puisi selesai dibacakan, Presiden Jokowi meminta kertas bertuliskan puisi itu dan memasukan ke saku celananya. “Saya bawa ya, nggih nuwun,”kata Jokowi saat bersalaman dengan Ibnu dan disambut tepuk tangan dari ratusan santri.

Baca: Sejarah Muludan dan Puisi Gus Mus Tentang Kanjeng Nabi

Saat akan kembali, ajudan Jokowi membisikan kepadanya agar meminta hadiah sepeda kepada Jokowi. Ibnu pun kembali mendekat ke arah Jokowi. Sambil malu-malu ia mengatakan, bahwa dirinya disuruh meminta hadiah sepeda. “Terose kulo dikengken nyuwun sepeda (katanya,saya disuruh minta sepeda),” kata Ibnu. Mendengar hal itu, Jokowi pun tertawa. “Kok tirose, lha mas Ibnu purun mboten,” katanya. “Nggih monggo kerso,” kata Ibnu.

“Monggo kerso, nggih mboten mawon. Saya ini nggak bawa sepeda, tapi besok saya kirim sampai ke sini,” timpal Jokowi sambil tertawa. Jokowi kemudian meminta Ibnu untuk mencatat alamat dan menyerahkannya kepada ajudannya. (ARN)

Sumber: Tribun News

Iklan

2 Comments on WOW! Puisi Haru oleh Santri Tremas Pacitan Jokowi Khalifah Kami

  1. Puisi yang indah,luar biasa…terharu sekali membaca nya…dengan pemahaman dan penilaian santri tersebut terhadap presiden nya dia bisa mempersembahkan puisi dari hati yang tulus kepada bapak Jokowi

  2. Bagus banget puisinya. Sangat menyentuh. Jadi nangis bacanya.

1 Trackback / Pingback

  1. Momen Haru! Jokowi Berikan Tumpangan BJ Habibie Pulang ke Rumah : Video – ArrahmahNews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: