News Ticker

Siapa Dalang yang Coba Ciptakan Perang Sipil di Lebanon?

Arrahmahnews.com, HIZBULLAH – Sekretaris Jenderal gerakan perlawanan Hizbullah Libanon, Sayyed Hassan Nasrallah, memperingatkan bahwa unsur-unsur asing dan partai politik tertentu berusaha untuk “mengeksploitasi” protes baru-baru ini di Lebanon dan “menciptakan kekosongan politik di wilayah tersebut.” Tetapi siapakah suara-suara kekacauan di Lebanon ini? ?

“Beberapa protes telah dibiayai oleh beberapa kedutaan asing dan pihak-pihak yang mencurigakan. Unsur-unsur tertentu berusaha untuk membangkitkan ketegangan politik di Libanon dalam upaya untuk menciptakan kekosongan politik di negara ini,” kata Nasrallah pada hari Jumat (25/10), memperingatkan bahwa faksi-faksi tertentu berusaha membawa negara itu ke” perang saudara “, sebuah rujukan ke Perang saudara berdarah 1975- 1990 di negara itu.

Meskipun demikian, Nasrallah, tidak menguraikan apa yang mungkin dicari oleh partai-partai politik dan entitas asing dengan menunggangi protes anti-korupsi yang telah berlangsung selama sepuluh hari berturut-turut itu.

Kepala Hizbullah tersebut sebelumnya memuji protes yang awalnya “spontan” dan independen dari pengaruh politik asing atau domestik.

Baca: Hassan Nasrallah: Skema Anti-Hizbullah Dirancang untuk Hancurkan Lebanon

Ucapan serupa dengan yang dilakukan Nasrallah juga telah digaungkan di antara tokoh-tokoh Lebanon lainnya dalam beberapa hari terakhir.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Lebanon Gebran Bassil memperingatkan tentang “kolom kelima” yang berusaha memancing ketegangan lebih lanjut di masa-masa sulit ini.

Demikian pula, Pemimpin Partai Tawhid Arab We’am Wahhab yang mengatakan bahwa “elemen-elemen asing” berusaha menekan Perdana Menteri Lebanon Saad al-Hariri untuk mengundurkan diri dan membubarkan pemerintah.

Nasrallah mengatakan bahwa pengunduran diri pemerintah adalah “buang-buang waktu”.

Baca: Presiden Lebanon Ajak Pendemo Dialog, Isyaratkan Perombakan Kabinet

Nasrallah berpendapat bahwa pemilihan baru dan pembentukan pemerintahan baru yang terburu-buru pada akhirnya hanya akan mencakup kombinasi yang sama dari berbagai partai politik Lebanon yang sudah ada di kabinet, dan tidak akan mengatasi masalah “sistematis” Lebanon dan hanya akan lebih jauh mengguncang Lebanon.

Namun meski banyak pemimpin Lebanon telah memperingatkan terhadap pihak-pihak asing dan domestik yang berusaha untuk menggoyahkan Lebanon dan melemahkan pemerintahannya, tidak ada yang secara spesifik menyebutkan nama-nama entitas asing dan pihak-pihak domestik yang ingin mendapat manfaat dari destabilisasi itu.

Meskipun demikian, faksi-faksi tertentu di antara elite politik Lebanon secara terbuka menyerukan pengunduran diri pemerintah saat ini.

Samir Geagea, pemimpin blok parlemen Pasukan Lebanon, adalah salah satu tokoh Lebanon pertama yang menyerukan Hariri untuk mengundurkan diri. Ia memerintahkan empat menteri partainya di kabinet Hariri untuk mengajukan pengunduran diri mereka minggu lalu.

Baca: Plot AS di Lebanon, Samir Geagea Perintahkan Para Menteri Mengundurkan Diri

Geagea dan partainya diketahui memiliki hubungan dekat dengan Washington dan Riyadh. Selama perang saudara berdarah Lebanon 1975-1990, Geagea memimpin milisi Pasukan Lebanon yang membentuk aliansi dengan Israel.

Milisi ini diketahui telah memfasilitasi pembantaian Sabra dan Shatila yang terkenal di Beirut, yang menyebabkan kematian hingga 3.500 warga sipil dari latar belakang Syiah Palestina dan Lebanon.

Pada tahun 1994, Geagea dinyatakan bersalah karena memerintahkan empat pembunuhan politik, termasuk pembunuhan PM Rashid Karami pada tahun 1987 dan upaya pembunuhan yang gagal terhadap Menteri Pertahanan Michel Murr pada tahun 1991 ketika bekerja sama dengan intelijen Israel.

Akibatnya, Geagea ditahan di sel isolasi di sel di bawah gedung kementerian pertahanan Lebanon di Beirut sebelum dibebaskan pada 2005.

Pemimpin Partai Sosialis Progresif Lebanon Walid Jumblatt juga merupakan pemimpin politik terkemuka di Libanon yang menyerukan pemilihan baru di Libanon. Partainya saat ini memiliki dua menteri di pemerintahan Hariri.

Jumblatt dikenal sering mengganti afiliasi politik dan posisi politik dengan cara apa pun yang paling sesuai dengan agenda politiknya.

Politisi, yang pernah menjadi pendukung kuat pemerintah Suriah itu menyatakan dukungan diam-diam untuk kelompok-kelompok teroris seperti Front al-Nusra yang berjajar dengan al-Qaeda selama puncak pemberontakan teroris dukungan asing terhadap Damaskus, dan secara efektif berpihak pada tujuan bersama Riyadh-Tel Aviv untuk menggulingkan pemerintah Suriah.

Dengan kekalahan teroris dukungan AS dan Saudi di Suriah setelah lebih dari delapan tahun perang, para pengamat mengatakan skenario serupa mungkin tengah diterapkan pada tetangga selatan Suriah, Lebanon. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: