News Ticker

Reporter Newsweek Mundur Setelah Artikelnya yang Bongkar Hoax OPCW Ditolak

Reporter Newsweek Mundur Setelah Artikelnya yang Bongkar Hoax OPCW Ditolak OPCW

WASHINGTON Seorang reporter Newsweek mengundurkan diri setelah majalah Amerika menolak untuk mempublikasikan artikelnya dan mempertanyakan temuan tentang asal-usul serangan kimia di Suriah.

April lalu, Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) menerbitkan laporan yang menyatakan bahwa Suriah telah melakukan serangan kimia ke kota Douma di bagian barat daya.

Amerika Serikat, Inggris, dan Prancis kemudian menggunakan laporan itu sebagai alasan untuk meluncurkan serangan rudal terkoordinasi terhadap situs dan fasilitas penelitian di dekat ibukota Damaskus dan kota Homs.

BacaWikiLeaks Ungkap Dokumen OPCW Tentang Serangan Kimia Douma-Suriah

Reporter Tareq Haddad mengajukan pengunduran dirinya pada hari Jumat setelah editornya menolak untuk mempublikasikan artikelnya yang menyebutkan email internal OPCW yang telah mengungkapkan ketidakkonsistenan antara temuan aktual di lapangan oleh para ahli organisasi dan laporan akhir pengawas kimia PBB.

“Kemarin, saya mengundurkan diri dari Newsweek setelah upaya saya untuk menerbitkan artikel yang layak diberitakan tentang surat OPCW yang bocor ditolak tanpa alasan yang logis,” tweet Haddad pada hari Sabtu.

BacaDipolitisasi, Rusia Upayakan OPCW Kembali ke Jalurnya

Email yang dikirim oleh anggota OPCW diungkap oleh situs WikiLeaks pada akhir November. Dalam komunikasi itu, inspektur menuduh pengawas memposting laporan, yang telah disusun oleh para ahli, yang telah mengunjungi Douma.

Penulis email itu menolak klaim OPCW karena “sangat menyesatkan dan tidak didukung oleh fakta”  dan “bukti yang cukup” yang ditemukan untuk menentukan klorin “kemungkinan dilepaskan” dari silinder yang dianalisis oleh para ahli di dua lokasi berbeda di kota Suriah.

Haddad mengatakan dia diancam dengan tindakan hukum setelah bertanya kepada editornya mengapa kisahnya tentang kebocoran yang memberatkan ditolak.

“Saya telah mengumpulkan bukti tentang bagaimana mereka mengabaikan bukti dari kasus lain yang membuat AS tidak nyaman, dihapus [oleh outlet], meskipun faktanya benar,” katanya.

BacaLavrov: OPCW Sembunyikan Fakta ‘Tidak Ada Serangan Kimia di Douma’

Namun, rekan jurnalis memuji Haddad karena keberaniannya.

“Newsweek, apakah Anda memiliki komentar tentang tweet ini dari mantan reporter Anda Tareq Haddad?” Peter Hitchens dari The Mail memposting tweet. “Tuan Haddad, tolong hubungi saya di The Mail pada hari Minggu di London,” tambah Hitchens.

Suriah menyerahkan seluruh persediaan kimianya pada tahun 2013 ke misi yang dipimpin oleh OPCW dan PBB. (ARN)

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: