NewsTicker

Analis: AS Miliki Sistem yang Kejam, Tak Adil dan Bengis

Analis: AS Miliki Sistem yang Kejam, Tak Adil dan Bengis Kondisi Amerika Serikat

Amerika Serikat – Amerika Serikat memiliki “sistem yang sangat kejam, sistem yang sangat tidak adil, dan sangat bengis” dan negara itu membutuhkan restrukturisasi besar-besaran untuk mereformasi sistem itu. Seorang aktivis hak asasi manusia dan perdamaian Amerika mengungkap hal ini.

Daniel Kovalik, yang mengajar hak asasi manusia internasional di Fakultas Hukum Universitas Pittsburgh, membuat pernyataan ini dalam sebuah wawancara dengan PressTV pada hari Senin (01/06) ketika mengomentari protes yang sedang berlangsung terhadap kebrutalan polisi di Amerika Serikat.

Baca Juga:

Ribuan orang telah ditangkap di seluruh Amerika Serikat dalam protes kemarahan yang sekarang telah menyebar ke puluhan kota atas kematian pria kulit hitam tanpa senjata George Floyd akibat kebrutalan polisi. Floyd, 46 tahun, meninggal setelah ditangkap di Minneapolis, Minnesota, pada hari Senin.

Setelah enam hari berturut-turut kerusuhan, analisis data polisi negara dari The Associated Press menemukan bahwa setidaknya ada 4.400 penangkapan di seluruh negeri terkait dengan protes, yang dimulai di Minneapolis.

Orang-orang telah ditangkap di Minnesota dan di tempat lain polisi bentrok dengan pengunjuk rasa di Washington DC, New York City, dan kota-kota lain.

Meskipun jam malam ditetapkan di kota-kota besar di seluruh AS dan ribuan tentara Garda Nasional dikerahkan selama seminggu terakhir, pengunjuk rasa tetap turun ke jalan dalam kekacauan lagi pada Minggu malam.

Polisi mengerahkan gas air mata, bom kilat, dan pentungan dalam upaya membubarkan pengunjuk rasa yang marah yang menentang jam malam yang diberlakukan di sejumlah besar kota pada Minggu malam, termasuk Chicago, Atlanta, Los Angeles, Louisville, San Francisco dan Denver.

Baca Juga:

“Yah, saya pikir AS sudah menjadi negara polisi. Saya pikir itu masalahnya, Anda tahu itu yang dilihat orang, ”kata Kovalik.

“Dan sekarang tentu saja itu lebih jelas dengan bagaimana mereka menangani sebagian besar protes, seperti yang anda katakan ada beberapa kasus yang bagus di mana polisi bergabung dengan demonstran. Tetapi sebagian besar, polisi dan Garda Nasional di Minnesota, mereka memperlakukan setiap warga negara, seolah-olah mereka adalah pemberontak bersenjata dan ada banyak ironi disini,” tambahnya.

“Saya melihat perbandingan dengan Hongkong, dimana militer China hanya keluar sekali, dan itu untuk membersihkan sampah selama kerusuhan di Hongkong. Di sini anda memiliki Garda Nasional yang dikerahkan dalam beberapa hari di Minnesota. Anda juga bisa melihat bagaimana Trump mengancam lebih banyak aksi militer terhadap warga negaranya sendiri,” katanya.

“Bagi saya, ini hanya memperlihatkan apa yang sudah ada di sana, sistem yang sangat kejam, sistem yang sangat tidak adil, dan sistem yang sangat brutal. Dan semua ini tentu saja diperburuk oleh pandemi dan respons pemerintah terhadapnya, ”katanya.

100.000 orang di negara ini telah meninggal karena pandemi. Secara tidak proporsional mereka adalah orang-orang Afrika-Amerika, Latin, masyarakat adat, dan pemerintah masih belum memiliki respons terhadap pandemi ini.

“Saya membaca kutipan bagus pagi ini, yang mengatakan apa yang Anda katakan tentang negara yang bisa menyamakan kedudukan setiap petugas polisi dengan seorang prajurit, tetapi tidak dapat menyamakan kedudukan setiap dokter dengan dokter. Dan saya pikir itu mengatakan semuanya. Semua uang, semua sumber daya kami pergi ke polisi, ke militer dan bukan kepada orang-orang yang menyembuhkan kami,” katanya.

Baca Juga:

“Dan, anda tahu, kita melihat hasil dari itu sekarang. Kita belum pernah melihat kerusuhan seperti ini di negara ini sejak tahun 60an, mungkin sejak 1968, ”katanya.

“Anda tahu kemana arahnya? Tidak mungkin tahu. Saya tidak berpikir ini akan mengarah ke suatu tempat pasti. Saya pikir, anda tahu, para pengunjuk rasa, dan saya menganggap diri saya sebagai salah satunya, kita harus mendorong perubahan sosial yang lebih besar. Maksud saya ini bukan hanya tentang kekerasan polisi. Ini tentang kekerasan kemiskinan. Ini tentang kekerasan sistem yang menginvestasikan sumber daya dalam jumlah yang tidak proporsional ke dalam perang alih-alih ke infrastruktur dan kesehatan, ”katanya.

“Jadi, ke mana saya ingin melihat arah semua ini? terus terang, adalah menuju restrukturisasi besar negara. Kemana perginya? Sulit dikatakan, ”katanya.

“Sayangnya, para pemimpin kita mengerikan. Anda tahu, kami memiliki pemimpin di Gedung Putih, yang rasis secara terbuka, yang tentu saja tidak memiliki kemampuan untuk terlibat dalam dialog atau rekonsiliasi apapun,” katanya.

“Dan sejujurnya, dia akan diadu dengan Joe Biden yang merupakan politisi tua yang tidak pernah memiliki ide kreatif dan yang sekarang menderita dimensia. Apakah itu memberi saya banyak optimisme untuk masa depan? Tidak banyak. Jadi perubahan apa pun yang terjadi harus datang dari akar rumput, dari bawah, ”pungkasnya. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: