NewsTicker

AS Gunakan Kekuatan Berlebihan untuk Hadapi Demo

AS Gunakan Kekuatan Berlebihan untuk Hadapi Demo Militer Amerika Hadapi Demo

Amerika  Setelah lebih dari satu minggu protes massa yang intens, ibukota AS dipenuhi dengan ribuan pasukan Garda Nasional dan sejumlah peralatan militer. Selain itu, pesawat mata-mata, drone, Apache dan bahkan helikopter pendeteksi nuklir terbang di kota-kota Amerika.

Setelah lima hari protes massa di Washington, DC, terhadap kebrutalan polisi dan kematian pria kulit hitam Minnesota, George Floyd pekan lalu, Presiden AS Donald Trump unjuk kekuatan yang hampir belum pernah terjadi sebelumnya dengan mengerahkan ribuan tentara ke ibukota negara, bahkan saat protes yang lebih damai terjadi setelah kerusuhan dan penjarahan.

Baca Juga:

Sebuah pesawat mata-mata Garda Nasional Swearingen RC-26B terlihat di atas kota itu Selasa malam, demikian pula helikopter Bell 412 dikerahkan secara khusus oleh Badan Keamanan Nuklir Nasional (NNSA) untuk “mengendus” radioaktiv dari senjata nuklir. Ini menunjukkan pejabat pertahanan takut penggunaan “bom kotor”. Laporan yang belum dikonfirmasi tentang aktivitas drone di seluruh kota muncul di media sosial, dan pada hari Rabu, pengamat juga melihat pesawat tiltrotor V-22 Osprey, yang digunakan oleh Korps Marinir AS untuk mengangkut pasukan.

Pada hari Sabtu dan Minggu, banyak bentrokan antara pengunjuk rasa dan polisi terjadi, yang mengakibatkan penggunaan lada secara bebas dan granat kilat serta polisi militer untuk meningkatkan jajaran Kepolisian Metropolitan DC. Kerusuhan dan penjarahan terjadi pada malam hari, menghasilkan jam malam dan pengaktifan Garda National.

Namun, pengunjuk rasa pada hari Senin dan Selasa sebagian besar tetap damai, dengan pawai besar pada Selasa malam yang melanggar jam malam tetapi tetap tanpa kekerasan.

Trump membual dalam pidato Rose Garden di Gedung Putih pada hari Senin, ketika ledakan granat polisi bergema di belakangnya, bahwa ia mengirim “ribuan dan ribuan senjata berat” ke kota untuk menekan kerusuhan dan protes. Dia kemudian mengancam akan mengirim militer AS ke negara bagian mana pun yang menolak untuk mengaktifkan Garda Nasional, dan menyebut dirinya “your president of law and order.”

Baca Juga:

Trump dilaporkan menyebut upaya “Operasi Themis,” setelah dewa hukum dan ketertiban Yunani yang patungnya ditutup matanya, dan juga dikenal dengan bahasa sehari-hari sebagai “wanita keadilan.”

Pada hari Rabu, ada sekitar 3.600 tentara di DC, 1.300 dari penjaga kota dan 2.300 lainnya dikirim dari Garda Nasional, dengan 1.300 tentara tambahan, termasuk tentara tugas aktif dari Divisi Lintas Udara ke-82, yang diharapkan tiba dalam beberapa hari ke depan, CNN melaporkan, mengutip seorang pejabat pertahanan AS.

Menurut Walikota DC Muriel Bowser, para prajurit membawa semprotan merica, pentungan dan peralatan anti huru hara saat menduduki daerah-daerah di sekitar kota, tetapi bukan amunisi hidup. Namun, seorang pejabat pertahanan yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Stars and Stripes pada hari Rabu bahwa sejumlah kecil tentara membawa pistol dan senapan panjang.

Dua blok di utara Gedung Putih pada Rabu pagi juga ditempatkan beberapa lusin anggota Tim Manajemen Krisis Biro Penjara, yang lebih dikenal sebagai polisi pengontrol kerusuhan penjara. Namun, petugas menolak untuk mengidentifikasi afiliasi mereka kepada orang yang lewat atau kepada pers.

Sejak Jumat, lebih dari 400 pengunjuk rasa telah ditangkap di DC, sebagian besar dari mereka selama serangan Senin yang menyapu setelah deklarasi Trump dan pembersihan keras para pengunjuk rasa dari Lafayette Park, yang mengakibatkan cedera seorang koresponden Sputnik bersama dengan anggota pers lainnya. Di seluruh negeri, ada lebih dari 9.300 yang ditangkap, menurut penghitungan yang dikeluarkan oleh Associated Press.

Baca Juga:

Dalam satu kejadian, ratusan pengunjuk rasa diusir ke luar kota oleh polisi, di mana warga yang membuka pintu kepada para demonstran digerebek oleh polisi, termasuk satu rumah yang mendapat tabung gas air mata dilemparkan ke dalamnya dan rumah lainnya yang menampung hampir 100 pengunjuk rasa hingga jam malam dicabut.

Di tempat lain, beberapa helikopter Garda Nasional melayang hanya 50 kaki di atas pengunjuk rasa, berusaha untuk menakut-nakuti dan melemahkan moral para pengunjuk rasa dengan menggunakan “blade wash” – sebuah taktik yang digunakan oleh pasukan AS untuk melawan gerilyawan di Afghanistan dan Irak, yang sekarang dikatakan oleh Garda Nasional DC. sedang menyelidiki penggunaan. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: