NewsTicker

Analis: Trump Lebih Mengedepankan Kebijakan Israel daripada Amerika

Minggu, 28 Januari 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, WASHINGTON – Presiden AS Donald Trump sedang mengejar kebijakan “Israel” yang dapat dilihat dalam tindakannya baru-baru ini terhadap Iran, kata James Fetzer, seorang ilmuwan Amerika dan seorang pensiunan akademisi di Madison, Wisconsin.

Fetzer, mantan profesor di University of Minnesota Duluth dari Madison, Wisconsin, membuat ucapan tersebut dalam sebuah wawancara dengan Press TV pada hari Sabtu saat mengomentari tuduhan terbaru Trump terhadap Iran.

Berbicara di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, pada hari Jumat, Trump sekali lagi menuduh Iran mencari senjata nuklir meskipun ada konfirmasi oleh badan atom PBB bahwa Teheran mematuhi kesepakatan nuklir 2015.

Dia meminta negara-negara dunia untuk memblokir apa yang dia sebut “jalan menuju senjata nuklir” Iran.

“Kami terus meminta mitra untuk menghadapi dukungan Iran terhadap teroris dan memblokir jalan Iran menuju senjata nuklir,” lanjutnya.

Profesor Fetzer mengatakan, “Pernyataan terbaru oleh Presiden Trump yang menyerang Iran atas kesepakatan nuklir dengan P5 +1 tidak memiliki justifikasi lebih mendasar daripada keluhan sebelumnya, dan tampaknya memotivasi keinginan untuk mewakili kebijakan luar negeri Israel daripada Amerika Serikat.”

“Ini menjadi perhatian serius banyak pendukungnya yang sebelumnya termasuk saya, karena kebijakan luar negerinya tampaknya jauh lebih unggul dari lawannya, Hillary Clinton,” katanya.

“Memang penelitian oleh Martin University dan University of Minnesota telah menunjukkan bahwa Trump terpilih sebagai presiden karena penduduk pedesaan di Pennsylvania, Ohio, Michigan dan Wisconsin, yang telah menderita korban jiwa besar dari perang tanpa henti di Timur Tengah, memilih Trump dengan keyakinan bahwa dia kemungkinan besar tidak mungkin melanjutkan serangan yang sedang berlangsung, terutama karena pernyataannya bahwa kita telah menyia-nyiakan lima setengah triliun dolar uang pembayar pajak Amerika dan tunjangannya bukan untuk Amerika Serikat, tapi untuk menciptakan kekacauan di Timur Tengah,” tambah akademisi.

“Mengingat bahwa Iran tidak sesuai dengan persyaratan kesepakatan, ini sangat mengecewakan dan telah menyebabkan banyak dari kita takut karena buku baru Fire and Fury oleh Michael Wolf, yang telah saya baca, menunjukkan bahwa kebijakan luar negerinya tidak begitu banyak mengunggulkan ‘Amerika’ daripada ‘Israel,'” katanya.

“Ini bukan yang kami inginkan dari Donald Trump. Dan marilah kita berharap bahwa dia berubah arah, dan berhenti dipandu oleh kepentingan khusus Tel Aviv dan pembuat kebijakan di sana, di partai Likud daripada orang Amerika di AS,” analis menyimpulkan. [ARN]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: