News Ticker

#DennySiregar dan Jurus ‘Mabuk’ Jokowi Pusingkan Lawan dan Kawan

Jum’at, 22 April 2016,

JAKARTA, ARRAHMAHNEWS.COM – Tokoh dunia maya Denny Siregar mengulas tentang gaya berpolitik Jokowi yang susah ditebak oleh kawan dan lawan layaknya jurus ‘Dewa Mabuk’. Berikut analisa menarik yang ditulis oleh pawang dumay Denny Siregar:

MAIN CATUR ALA JOKOWI

Bang Yos Sutiyoso mulai menunjukkan taringnya. Sesudah sempat kepleset dengan memilih Banyu Biru sebagai salah satu anggotanya, ia langsung masuk gigi 4 untuk membayar kesalahannya.

Hasilnya? Dua orang koruptor besar yang selama ini tidak terjamah, dilibas. Dan bukan itu saja, ia sudah mengeluarkan ancaman kepada 33 koruptor lainnya untuk mengejar mereka ke ujung dunia, dimanapun mereka berada. (Baca juga: Jokowi Sang Macan Asia Versi Baru Ala Denny Siregar)

Bang Yos mematahkan gigi mereka yang dulu meremehkannya, sebagai seorang yang berada pada posisi kepala BIN karena “berjasa” kepada Jokowi waktu pilpres. Seakan-akan kursi BIN itu hanya sebuah hadiah belaka, tanpa meihat kapasitasnya.

Hal yang sama terjadi pada Budi Waseso.

Buwas banyak dilecehkan dan di bully ketika ia menjabat sebagai kepala Bareskrim. Ia seperti “attack dog” yang hanya menerima perintah majikannya. Kacamata kuda Buwas sudah banyak memakan korban dalam bentuk kriminalisasi, terutama pada beberapa pimpinan KPK waktu itu. Memang aneh sekali Buwas kala itu.

Keanehan Buwas bukannya menghantam dia karena dianggap “melawan” perintah Presidennya. Ia malah ditarik keatas dan ditempatkan pada posisi yang tepat. “Mengonggonglah disana sekeras-kerasnya..”, begitu pesan yang tersirat.

Dan Buwas bukan hanya menggonggong ketika menjadi kepala Badan Narkotika, ia menggeram, mengejar, menghantam transaksi-transaksi narkotika besar di seluruh Indonesia. Harga barang haram itu melambung sangat tinggi ketika Buwas menggantikan Anang Iskandar, yang sama gilanya. Gemetar lutut Bandar-bandar itu dibuatnya. Dan lihatllah, Bareskrim yang sekarang dipimpin Anang Iskandar-pun kembali tenang dan profesional.

Apa yang menarik disini?

Yang menarik adalah kemampuan Jokowi menempatkan orang-orang pada tempatnya. Ia mampu menempatkan buah-buah catur sesuai posisinya yang tepat dengan meihat karakter dan kapasitasnya.

Jokowi bukan orang yang sibuk menyerang balik ketika ia diserang. Ia dingin. Ia mengamati dulu situasinya, meng-kalkulasinya, mengenali orang-orangnya dan kemudian menempatkan bidak pada posisi sempurna. Ia menata kuda, benteng dan peluncur pada posisi yang tepat dan -tanpa disadari musuh- itu menjadi kekuatan. (Baca juga: #DennySiregar: Pakde ‘Jokowi” Kembalikan Nasionalisme Bangsa yang Telah Luntur)

Dengan penempatan yang strategis seperti itu, siapapun yang dulu meremehkannya, mulai berhitung dengan cermat. Mau menyerang darimana? Jangan-jangan serangan malah jadi skak mat. Jokowi merangkul orang-orang yang pantas dirangkul, meski secara politik, orang itu sempat berseberangan dengan dirinya.

Menariknya, kepada koruptor besar-pun ia menggunakan strategi yang cerdas. Ia tidak langsung menghantam mereka, karena ketika diancam untuk dihantam, maka hilang-lah uang negara yang dulu pernah dirampok. Ia menggunakan taktik “pengampunan bersyarat”, terutama pada masalah lama. Anda kembalikan uangnya dulu, sesudah itu mari bicara keringanan.

Dan lihat, Samadikun Hartono koruptor BLBI lama berjanji akan mengembalikan 169 miliar rupiah hasil rampokannya. Begitu juga kepada pengemplang pajak yang menempatkan uangnya di luar negeri. Jokowi memegang nama-nama mereka. Ia menaruh jaring pengampunan pajak, asal mereka kembali membawa uangnya ke Indonesia. Ambil peluang bagus ini, atau kami sikat. “Ini masalah kewibawaan pemerintah”, kata Bang Yos. (Baca juga: TERTANGKAP! Buron Koruptor Kasus BLBI ‘Samadikun Hartono’ dalam Proses Pemulangan)

Apa yang dilakukannya mirip dengan China. China menerapkan hukuman mati kepada koruptor baru, bukan koruptor lama. Yang lama diberikan pengampunan bersyarat. Tetapi yang korup sesudah UU hukuman diberlakukan, maka eksekusi segera.

Ini sebenarnya menjawab pertanyaan seorang teman, “kenapa abang tidak pernah menyerang kebijakan Jokowi?”. Kebijakan Jokowi tidak bisa dirasakan langsung pada hari ini. Orangnya visioner dan kita baru bisa merasakan dampaknya di kemudian hari. Menyerang kebijakannya pada waktu ia mengeluarkan kebijakan, sama saja menelan paku. Ketika ternyata ia benar, paku itu nyangkut di tenggorokan. Susah nelan jadinya. (Baca juga: Denny Siregar: Taktik Jokowi Hadapi Para Srigala Kapitalis)

Ah, jadi pintar awak gegara nonton pakde maen catur ini. Perlu bercangkir kopi untuk memahami langkah2nya yang dingin. Secangkir kopi, cukuplah untuk pemanasan.. Seruputtt, pakde…. (ARN)

Sumber: DennySiregar.com

Iklan

1 Trackback / Pingback

  1. #DennySiregar dan Jurus ‘Mabuk’ Jokowi Pusingkan Lawan dan Kawan | Arrahmah

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: