Berita Terbaru

ISIS Tanam Ratusan Ribu Ranjau Sebelum Tinggalkan Mosul

Kamis, 27 Juli 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, MOSUL – Seiring kelompok teroris ISIS Takfiri kehilangan tanah “khalifah” mereka yang telah diproklamirkan sebelumnya, para ekstremis menyulitkan warga sipil yang ingin kembali ke rumah-rumahnya dengan merebut kembali kedamaian, dengan menanam bahan peledak dan bom rakitan yang telah membunuh ratusan orang. (Baca juga: Assad; Konflik Suriah Bertujuan Mengubah Identitas Arab Melalui Ideologi Takfiri Wahabi)

Setelah pasukan pemerintah merebut kembali Mosul Barat bulan ini setelah hampir satu tahun pertempuran, ekstremis ISIS menanam ratusan ranjau dan bom rakitan di sekolah-sekolah, masjid-masjid dan rumah-rumah warga, sampai ke daerah otonomi Kurdi dan Niniwe.

Manajer proyek anti-ranjau Norwegia Craig McInally mengatakan, “Skala kontaminasi? Ada kilometer dan kilometer perangkat aktif, cukup sensitif untuk diledakkan oleh seorang anak dan cukup kuat untuk meledakkan truk.”

Para ahli mengatakan bahwa bahan peledak buatan sendiri dapat dihubungkan ke peralatan sehari-hari seperti televisi dan lemari es serta dapat dipicu dengan membuka pintu atau dibalik saklar. (Baca juga: ISIS Akui Kekalahan di Mosul, Tapi Sesumbar Tewaskan Ribuan Tentara Irak)

Menurut United Nations Mines Action Service, sekitar 1.700 orang telah terluka atau terbunuh oleh bahan peledak ini sejak upaya pembersihan dimulai pada bulan Oktober 2016. Layanan ini membantu mengkoordinasikan kampanye kliring.

ISIS berharap infrastruktur tidak dibangun kembali dan pemerintah mengambil alih kekuasaan di wilayah tersebut dengan menargetkan warga sipil, karena kekacauan yang terjadi dapat mencegah terbentuknya usaha stabilisasi.

Bahkan saat daerah tersapu ranjau, bentang alam bisa tetap berbahaya. Seorang anak laki-laki berusia 12 tahun menjilati jari-jarinya saat ia mengambil benda dari tanah yang meledak di tangannya saat ia merawat domba beberapa minggu yang lalu.

Tiga puluh tujuh tahun penduduk desa Haskim Hazim, yang keluarganya tinggal di kamar sewaan di Qaraqosh dan Erbil, mengatakan, “Kami tidak tahu apa yang ada di bawah reruntuhan”. “Tidak ada apa-apa di sini, tidak ada sekolah, tidak ada obat, tidak ada air – … Saya harap orang lain kembali, jika tidak, lalu apa?”. (Baca juga: Damaskus: Pembebasan Mosul adalah Awal Runtuhnya Fantasi Para Teroris)

Dua keluarga yang kembali terbunuh di Qaraqosh saat mereka menabrak sebuah ranjau saat mengemudikan truk pickup. Peledak improvisasi yang paling umum disebut “pressure plate”, terdiri dari satu lempeng panjang yang terhubung ke timbal positif, dan yang lain terhubung ke timbal negatif, dipisahkan oleh spacer. Perangkat diledakkan saat sirkuit tertutup setelah dipukul.

McInally menjelaskan, “Ini adalah rakitan industri, inilah orang-orang yang berpendidikan, mereka mengerti elektronik”. PBB, LSM dan pejabat Kurdi serta Irak melakukan kampanye anti-bahan peledak, dengan ratusan orang menerima pelajaran tentang kesadaran positif saya dari tim penghubung masyarakat. (ARN)

About ArrahmahNews (10895 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: