Berita Terbaru

Rusia: 1500 Ranjau Telah Dimusnahkan di Deir Ezzor Pasca Kekalahan ISIS

Sabtu, 30 September 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, MOSKOW – Alat pendeteksi ranjau Rusia yang dilengkapi dengan teknologi sensor tercanggih telah berhasil menemukan dan menghancurkan lebih dari 1.500 bahan peledak sejak mereka mulai membersihkan jalan-jalan di Deir ez-Zor saat Angkatan Darat Suriah terus membersihkan kota dan mengepung sisa daerah yang masih dikuasai teroris ISIS.

Sekitar 170 spesialis pembersihan ranjau dikirim ke kota Deir Ezzor, tak lama setelah tentara mencabut blokade Deir ez-Zor. Kementerian Pertahanan Rusia, Kamis (28/09/2017), mengumumkan bahwa detasemen dari Pusat Aksi Ranjau Internasional dari Angkatan Bersenjata Rusia telah membuat kemajuan dalam tugas mereka yang sulit dan berbahaya.

Dalam hitungan hari, pencari ranjau dibagi menjadi 10 kelompok, memeriksa dan membersihkan 8 kilometer jalan, 8 bangunan dan sekitar 3 hektar dari daerah sekitarnya. Dengan memfokuskan pekerjaan mereka pada membersihkan jalan-jalan yang mengarah ke infrastruktur sosial – rumah sakit, pasokan air, dan fasilitas listrik – sejauh ini tim tersebut telah menemukan dan menghancurkan sekitar 1.500 item peledak, termasuk sekitar 100 perangkat buatan sendiri dan improvisasi.

“Saat ini, tim pencari ranjau sedang mengerjakan pembersihan jalan, pinggir jalan dan bangunan yang berdekatan di pintu masuk ke kota dan pinggiran kota, untuk menjamin keamanan konvoi kemanusiaan yang dikirim ke kota Deir ez-Zor,” Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan.

Pejabat militer Rusia memperkirakan bahwa para spesialis harus membersihkan 1.500 hektar lahan dari bahan peledak di Deir ez-Zor dan daerah sekitarnya setelah teroris (IS, sebelumnya ISIS / ISIL) menjelajahi daerah tersebut saat mereka melarikan diri.

Untuk membantu tugas mereka, tim ahli dilengkapi dengan 40 unit peralatan teknik khusus. Tentara Rusia menggunakan detektor ranjau IMP-S2 terbaru dan perangkat suara bawah permukaan OKO-2 yang memungkinkan untuk menemukan alat peledak. Mereka juga menggunakan peralatan pencarian portabel PIPL untuk menemukan jalur kawat, serta INVO-3M untuk mendeteksi alat peledak non-kontak.

Pelatih personel lapis baja terbaru seperti BTR-82AM dan kendaraan lapis baja “Typhoon” dan “Rys” ada di pembuangan tim. Insinyur Rusia memakai pakaian OVR-2-02 yang dirancang khusus.

Selanjutnya, para pencari ranjau memasang unit robot multi fungsi yang disebut “Uran-6” yang beratnya mencapai enam ton (12.000 pound). Robot tersebut dioperasikan oleh remote kontrol yang memiliki sejumlah kamera yang terpasang padanya, memberikan penglihatan menyeluruh kepada operatornya. Robot dapat melakukan ledakan terkontrol dari perangkat yang terdeteksi atau hanya menghancurkan bahan peledak dalam perjalanannya.

Ini bukan kali pertama para pencari ranjau Rusia dipanggil untuk bekerja di Suriah. Mereka sebelumnya melakukan operasi pembersihan tambang yang berhasil di Aleppo dan Palmyra setelah pembebasannya dari para teroris Takfiri oleh Angkatan Darat Suriah yang didukung oleh Angkatan Udara Rusia. [ARN]

Sumber: RT.

About ArrahmahNews (11725 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: