Balas Dendam Saudi Tak Pernah Membuahkan Kemenangan

Selasa, 14 November 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, RIYADH – Arab Saudi berada di persimpangan jalan. Pergeseran besar sedang berlangsung di dalam kerajaan saat ini; berkat perlindungan AS dan biaya mahal yang dibayarkan ke Washington.

Pangeran Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman, yang dikenal di Kerajaan Teluk sebagai MBS, dia mengira memegang kendali lampu hijau AS, kapanpun dan dimanapun. Perkembangan terakhir di Libanon dan perlakuan memalukan oleh Riyadh terhadap sekutu nomor satu di negeri ini, Perdana Menteri Saad Hariri, adalah contoh lain tentang mentalitas kerajaan tersebut.

Baca: Mujtahid: Bin Salman Terperangkap di Yaman

Arab Saudi telah menenggelamkan diri dalam serangkaian perang, dimulai dari Irak, membentang ke Suriah, kemudian merembet ke Yaman dan Qatar. Selain itu, mereka juga telah menyerang orang-orang Bahrain dan menduduki negara tersebut. Membuat konspirasi tak berujung melawan Palestina dan menolak adanya kekuatan perlawanan di sana.

Dengan sumber dayanya yang besar, Riyadh bisa melakukan banyak hal positif secara strategis untuk rakyatnya di dalam kerajaan dan di negara-negara tetangga. Namun, sejak awal ia memilih berkiblat dan beraliansi dengan musuh-musuh Arab dan umat Islam.

Riyadh telah memulai perang ini tanpa analisa yang dalam dan tanpa sadar akan dampak yang ditimbulkan. Ini strategi Saudi, amatir, picik dan hanya berkisar pada apa yang diinginkan raja dan keluarga kerajaannya. Apalagi, strategi ini sangat terpusat pada lingkaran sempit orang-orang yang tidak berpengalaman.

Itulah sebabnya kerajaan terus berperang dalam pertempuran yang tidak akan pernah bisa dimenangkan. Arab Saudi tidak pernah menggunakan kekuatan diplomasi untuk mencapai tujuannya. Ini karena semua sejarahnya dibangun di atas pertumpahan darah dan penggunaan kekuatan, pembantaian dan kekerasan untuk menundukkan saingan dan musuh.

Baca: Atwan: Operasi Sapu Bersih Bin Salman Awal Perang Besar Timur Tengah

Sekarang, kembali ke episode terakhir dari kesalahan perhitungan Saudi di Libanon, yaitu mengenai Perdana Menteri Saad Hariri, yang memaksa dia untuk mengundurkan diri dan menjadikannya tahanan rumah serta mengumumkan perang melawan Libanon. Ini sangat mirip dengan salah perhitungan beberapa bulan lalu dalam melawan Qatar. Kesalahan Saudi adalah mengungkapkan kebijakan sejati Riyadh; salah satunya intervensi mencolok dan campur tangan dalam urusan negara-negara tetangga untuk memaksakan kehendaknya serta memaksa untuk menaati perintahnya.

Untungnya, semua kebijakan dan plot ini menjadi bumerang dalam melawan kerajaan dan menempatkannya dalam posisi yang sangat ketat. Meskipun mereka membawa hasil yang baik dan menguntungkan ke negara-negara yang menjadi sasaran; Dalam kasus Qatar dan Libanon, sikap arogan dan bodoh Saudi telah membuat orang-orang bersatu dan menyatukan mereka di balik kepemimpinan mereka. Ini juga menggembleng perasaan patriotik dan nasionalis serta memicu antagonisme yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kebijakan Saudi.

Di dalam kerajaan, hal-hal yang tidak baik, penangkapan acak dan sewenang-wenang puluhan Emir dan menteri telah menyebabkan rasa tidak aman yang mendalam; Ini memicu kekacauan dan turbulensi di semua tingkatan.

Baca: Guardian: Apakah Tangan Kotor Bin Salman Mampu Perangi Korupsi?

Langkah-langkah MBS untuk mengkonsolidasikan pijakannya yang ketat dan menggeser Arab Saudi dari tradisi konservatif keluarga kerajaan dengan peraturan yang hanya dimainkan oleh satu orang tidak mungkin berhasil, karena banyak alasan dan faktor utama. Tapi petualangan kekanak-kanakan ini cenderung meluangkan waktu dengan semua dampak negatif yang akan terjadi di kawasan, namun yang lebih penting dan sangat menghancurkan di dalam kerajaan. (ARN)

Sumber: Al-Manar

About ArrahmahNews (12202 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: