News Ticker

Perang Ghouta Timur yang Terdistorsi oleh Propaganda Media Arus Utama

Jum’at, 23 Februari 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, GHOUTA TIMUR – Pertarungan informasi di front Ghouta Timur berubah menjadi Aleppo kedua, dimana media Barat sering mengandalkan sumber yang meragukan, menggambarkan – secara serempak – kekejaman rezim Suriah sementara hampir memuliakan perlawanan para teroris.

Selama beberapa hari terakhir, media arus utama secara bersamaan mengalihkan perhatian mereka pada operasi anti-teroris yang sedang berlangsung di Ghouta Timur, daerah pinggiran Damaskus yang dikuasai militan, yang melihat gelombang baru bentrokan antara pasukan pemerintah Suriah dan faksi-faksi teroris.

Sementara tentara pemerintah bertujuan untuk membersihkan wilayah tersebut dari teroris seperti Jaysh al-Islam, Jabhat Fatah al-Sham (sebelumnya dikenal sebagai Jabhat al-Nusra), Ahrar al-Sham dan Failaq al-Rahman. Media Barat, sering mengandalkan sumber militan, yang melukiskan gambaran yang tidak menyenangkan, di mana pasukan pemerintah sengaja membantai warga sipil.

“Saat ini kami melihat media Barat yang sangat terpadu mencoba melukis pemerintah Suriah sebagai orang jahat, si jahat, dan memberi ruang bernapas bagi para teroris di benteng terakhir mereka,” Kaveh Afrasiabi, mantan penasihat tim perunding nuklir, menjelaskan kepada RT. “Pemerintah Suriah memiliki masalah keamanan yang serius, karena setiap harinya pemberontak menembakkan mortir ke ibukota.”

“Penonton yang naif mungkin membayangkan bahwa Assad hanya mengebom warga sipil, karena para jihadis sama sekali tidak ada dalam gambar tersebut. Dan gambarnya benar-benar disediakan oleh para jihadis itu sendiri,” Peter Ford, mantan duta besar Inggris untuk Suriah dan Bahrain, mengatakan kepada RT, mengacu pada White Helmets yang kontroversial, yang telah lama dikenal oleh media arus utama barat sebagai pahlawan. Namun, LSM yang didukung Inggris telah lama diketahui memiliki hubungan dekat dengan kelompok teroris.

Sebelumnya pasukan pemerintah Suriah mengintensifkan operasi melawan faksi-faksi jihad di daerah tersebut, Rusia telah berusaha untuk menengahi kesepakatan dengan kelompok-kelompok bersenjata untuk berhenti menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia dan menyerahkan senjata mereka.

Moskow juga telah bekerja tanpa henti untuk mengizinkan bantuan kemanusiaan masuk. Pada hari Kamis, Rusia harus menolak sebuah resolusi PBB yang didukung oleh Barat untuk gencatan senjata 30 hari di Suriah, karena hanya akan mendorong militan untuk melanjutkan provokasi bersenjata mereka.

“Seperti kata pepatah, kebenaran adalah korban perang yang pertama,” Afrasiabi menyesali. The New York Times pada hari Selasa, misalnya, menerbitkan sebuah artikel berdasarkan informasi yang diberikan oleh Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR), satu kelompok pemantau perang yang berbasis di Inggris. Potongan artikel itu melukis rezim Assad sebagai kejahatan murni, yang niatnya hanya untuk membantai penduduk sipil. Sementara surat kabar British Guardian, pergi lebih jauh dengan membandingkan penderitaan warga sipil di Ghouta Timur dengan Srebrenica Bosnia.

Rusia juga telah berulang kali diserang karena kegagalan inisiatif zona de-eskalasi dan dukungannya terhadap Damaskus. Bersama dengan Iran dan Turki, Rusia bertugas untuk memberlakukan gencatan senjata di Ghouta Timur, salah satu zona de-eskalasi yang dibentuk sebagai hasil perundingan Astana pada bulan Mei 2017.

Yang juga diremehkan adalah keputusan Suriah dan Rusia untuk mengakhiri krisis Ghouta, serupa dengan yang terjadi pada pertempuran Aleppo, di mana koridor khusus diorganisir untuk mengevakuasi warga sipil ke luar kota, sebelum mengajukan tawaran tersebut kepada teroris untuk eksodus massal. NYT dan the Guardian bukan satu-satunya sumber media barat yang menunjukkan bias dalam melaporkan kejadian di Ghouta Timur. Sejumlah ahli telah menunjukkan bahwa liputan media Barat mengenai kejadian saat ini mengikuti sebuah pola yang dikembangkan dalam meliput operasi untuk membebaskan Aleppo, yang berakhir pada Juli 2016.

“Kami telah melihat tingkat kekejaman semacam ini berulang kali terjadi beberapa bulan yang lalu, sama dengan Aleppo misalnya,” Jim Jatras, analis politik, dan spesialis media dan pemerintah, mengatakan kepada RT.

“Setiap kali kelompok terkait Al Qaeda berada dalam kehancuran, dimana tentara Suriah berada di ambang batas pembebasan wilayah, maka kami mendengar semua cerita horor ini, beberapa di antaranya mungkin memiliki dasar kebenaran, beberapa tidak, tentang bagaimana warga sipil menderita tapi tidak ada satu pun teroris yang mengendalikan daerah ini dan menindas orang-orang yang tinggal di sana.

“Kampanye Aleppo, yang awalnya didukung oleh serangan udara oleh Rusia, mendapat liputan negatif dari media Barat, dimana wartawan dan politisi menuduh Moskow melakukan “kejahatan perang” dan menyebabkan “bencana kemanusiaan,” terlepas dari kenyataan bahwa Moskow dan Damaskus mempertahankan ‘zona larangan terbang’ di atas kota.

Pembebasan kota disajikan sebagai “jatuhnya” dan “kehancurannya,” saat media menyajikan rekaman bangunan yang dikupas daripada pemandangan warga sipil Aleppo yang sedang merayakan kemenangan di jalanan. Akhirnya, narasi itu berantakan saat puluhan ribu pengungsi mulai kembali ke kota dan membangun kembali daerah-daerah yang rusak.

Minggu ini, CNN menggunakan seorang anak berusia 15 tahun, Muhammad Najem, dan video selfie yang diposting di media sosial, untuk mendasarkan laporan mereka tentang kekejaman berdarah yang diduga dilakukan oleh pasukan pemerintah di pinggiran kota Damaskus.

“Anak-anak Ghouta meninggal setiap hari oleh pemboman Assad dan Rusia,” kata Najem, di sebuah segmen yang ada di CNN.

Tak ubahnya seperti kasus Bana al-Abed yang berusia tujuh tahun, yang menjadi “suara” banyak warga sipil yang terjebak di bawah pengepungan pemerintah di Aleppo. Namun akhinya, akunnya menimbulkan keraguan dan dipandang sebagai upaya propaganda yang terarah.

“Kami melihat ini sangat banyak serupa dengan Aleppo. Kami melihat jenis liputan yang sama dari media Barat. Kekejaman yang diprediksi dan dilaporkan, ternyata kebanyakan dari itu, jika bukan semua, sebenarnya adalah klaim propaganda palsu. Dan kami melihat pengulangan situasi ini lagi,” kata Charles Shoebridge, seorang analis keamanan dan mantan perwira tentara Inggris.

Kontrasnya, kekhawatiran atas nasib warga sipil secara ajaib hilang dari liputan media Barat selama koalisi pimpinan AS melakukan operasi ‘pembebasan’ Raqqa dan Mosul. “Sebenarnya tidak ada liputan tentang situasi Raqqa dan Mosul. Ada artikel sesekali,” Shoebridge memberi tahu RT. “Alasan mengapa hal-hal ini tidak tertutup, karena tidak kondusif untuk mendukung kebijakan luar negeri Inggris dan AS yang tentu saja, masih, sampai sekarang, untuk mengacaukan dan melemahkan pemerintahan Assad.”

“Media Barat sangat akrab dengan informasi keliru yang keluar dari pemerintahan mereka sehingga benar-benar menyesatkan masyarakat di negara-negara Barat,” Jim Jatras menambahkan. Gambaran kehancuran Raqqa dan Mosul benar-benar real, namun sebagian besar media tetap diam terhadap pemboman warga sipil di kota-kota Suriah dan Irak tanpa pengawasan oleh koalisi Inherent Resolve yang dipimpin AS. Tidak ada keberatan yang disuarakan dengan kurangnya evakuasi sipil atau penolakan untuk menegosiasikan gencatan senjata dengan kelompok Islam garis keras yang menahan warga sipil sebagai perisai manusia.

“Tidak ada panggilan … untuk sebuah gencatan senjata” selama pemboman yang dilakukan oleh Inggris dan Amerika di Mosul dan Raqqa, Shoebridge mencatat. “Pemboman dan pengepungan AS di wilayah-wilayah ini menyebabkan penderitaan dan hilangnya jiwa di kalangan penduduk sipil yang sangat besar.” Namun, ada panggilan jarak jauh untuk melakukan gencatan senjata sehingga warga sipil dapat meninggalkan kota-kota yang terkepung disambut dengan tanggapan “tidak, ini akan membantu teroris yang menduduki wilayah itu,” Shoebridge menambahkan.

Liputan anti-Assad yang selektif terus berlanjut di Ghouta Timur, di mana media Barat terus mengabaikan kekejaman yang dilakukan oleh para pelaku jihad di wilayah tersebut.” Apa yang media tidak jelaskan adalah ISIS, salah satu kelompok yang memegang kubu Yarmuk, yang merupakan salah satu sudut Ghouta, kemudian militan yang memiliki afiliasi dengan Al Qaeda yang memegang sudut lain,” kata mantan duta besar Ford. “Jadi ini benar-benar orang jahat. Tepatnya orang-orang yang buta dari melihat Mosul dan Raqqa, dengan banyak korban sipil dalam proses pembebasan yang dilakukan AS dan koalisinya.” [ARN]

About ArrahmahNews (15794 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Comment on Perang Ghouta Timur yang Terdistorsi oleh Propaganda Media Arus Utama

  1. yulihantoro2010 // Feb 24, 2018 at 9:22 am // Balas

    Saya sependapat dengan artikel diatas… mirip sekali dengan saat pembebasan Allepo, sepertinya justru media barat dan koalisi barat berusaha mempertahankan supaya kota itu tetap dikuasai pemberontak… dan white helmet semakin kelihatan kalau merupakan bagian dari Al Nusra, karena dimana itu ada Al Nusra maka white helmet berkeliaran, dan itu tidak terjadi di wilayah yang dikuasai FSA maupun ISIS… Mosul dan Raqqa bahkan lebih parah, dan koalisi barat sama sekali tidak berusaha membantu atau memberikan dukungan untuk menguatkan argumennya, justru malah hanya melihat dan memberikan propaganda yang menyudutkan pemerintah Suriah…

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: