NewsTicker

Barat Konfirmasi Kudeta Melawan Putra Mahkota pada 21 April di Istana Saudi

RIYADH – Harian Arab terkemuka yang mengutip sumber-sumber Barat mengatakan bahwa penembakan 21 April di istana kerajaan adalah kudeta, dan menekankan bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman sangat ketakutan setelah kudeta.

Surat kabar al-Rai al-Youm menulis bahwa penasihat barat telah merekomendasikan bin Salman untuk menghindari kemunculannya di publik dan berhenti membuat keputusan provokatif dalam upaya untuk bertahan hidup sampai dia menjadi raja.

Menurut sumber barat, “bin Salman telah ketakutan setengah mati oleh serangan 21 April” karena dia tidak berpikir bahwa istana kerajaan yang merupakan tempat paling sensitif di Arab Saudi dapat menjadi sasaran serangan semacam itu.

Sumber itu menambahkan bahwa bin Salman telah mengganti tentara Saudi dengan penjaga barat, dan mencatat bahwa hidupnya telah berubah dan dia jarang berbicara di telepon karena takut dilacak oleh lawan-lawannya.

Para pejabat barat juga menyarankan pangeran mahkota Saudi untuk tidak bertindak seperti raja dan menunggu sampai kematian ayahnya naik ke tahta.

Sebuah outlet media Arab mengutip sumber-sumber AS yang mengatakan akhir bulan lalu bahwa bin Salman terluka dalam kudeta dan penembakan April 21 di istananya.

Situs berita Sawt al-Arab mengutip sumber-sumber Amerika yang mengatakan bahwa putra mahkota Saudi telah terluka selama insiden penembakan di wilayah al-Khazami, dan menambahkan bahwa ia dibawa keluar dari tempat kejadian dengan helikopter.

Menurut situs web tersebut, meskipun media Saudi telah merilis sejumlah gambar bin Salman setelah insiden yang tanggalnya tidak dapat dikonfirmasi, belum jelas apakah dia telah dirawat atau masih dirawat di rumah sakit karena luka-lukanya.

Sementara itu, whistle-blower Saudi Mujtahid, yang diyakini anggota atau memiliki sumber yang terhubung dengan baik di keluarga kerajaan, menulis di halaman twitternya bahwa rumor telah meningkat tentang cedera bin Salman selama insiden al-Khazami, dan menekankan bahwa rencana untuk merilis gambar putra mahkota untuk membuktikan kelangsungan hidupnya telah gagal.

Surat kabar Inggris, Observer, merilis laporan yang meningkatkan keraguan tentang kelangsungan hidup bin Salman selama kudeta 21 April, dan menekankan bahwa media sekarang fokus pada kemungkinan cedera atau bahkan kematiannya.

Bin Salman yang juga menteri pertahanan Saudi belum muncul di publik setelah kudeta 21 April di istananya dan terus absen dalam pertemuan publik, serta menekankan bahwa dia tidak terlihat di antara sejumlah pejabat Riyadh di upacara kelulusan kadet di Perguruan militer King Abdolaziz pada 19 Mei lalu.

Kementerian pertahanan Saudi mengumumkan dalam sebuah pernyataan pada 19 Mei bahwa penguasa Riyadh, Faisal bin Bandar bin Abdolaziz, menghadiri upacara tersebut, bukan bin Salman.

Pernyataan itu menolak komentar tentang alasan ketidakhadiran bin Salman sementara seharusnya menteri pertahanan harus berpartisipasi dalam upacara tersebut. [ARN]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: