News Ticker

Investigasi Amnesty Bongkar Kejahatan Perang AS, Inggris dan Prancis di Raqqa

RAQQA – Munira Hashish menceritakan pengalamannya yang tertuang dalam laporan Amnesty International, “Jika Anda tetap tinggal, Anda mati dan jika Anda mencoba melarikan diri, Anda mati … [saya melarikan diri] dengan berjalan di atas darah orang-orang yang diledakkan ketika mereka mencoba melarikan diri di depan kita”.

“Kami adalah orang-orang baik dan orang-orang yang tidak bersalah di medan perang,” James Mattis, Menteri Pertahanan AS – Sumber: Amnesty International Report.

Selama 2017, Kekhalifahan ISIS akhirnya digulingkan di Suriah dan Irak. Ibukotanya di Raqqa, Suriah, dibebaskan oleh pasukan Kurdi SDF yang didukung oleh serangan udara dan artileri besar-besaran yang disediakan oleh Amerika, Perancis dan Inggris. Selama pengepungan Raqqa (Juli-Oktober 2017), pasukan SDF perlahan-lahan merebut distrik demi distrik dari teroris ISIS, komunitas internasional mengabaikan peringatan dari Amnesty International dan kelompok-kelompok hak asasi manusia lainnya tentang sejumlah besar korban sipil yang disebabkan oleh serangan darat dan udara dan artileri besar-besaran yang tidak pandang bulu oleh pasukan Koalisi.

 

Baru setelah kota itu direbut kembali oleh pasukan SDF pada pertengahan Oktober 2017, horor perang dan penembakan yang dipimpin Amerika terungkap. Artikel ini akan sangat menarik karena diambil dari penelitian yang diberikan oleh penyelidik Amnesty International yang pergi ke Raqqa dan mewawancarai ratusan orang yang selamat. Penyelidikan mereka telah menghasilkan laporan yang sangat mengerikan dengan berjudul – “War of Annihilation – Devastating Toll On Civilians, Raqqa – Syria”.

Perang pembantaian yang dilakukan oleh Amerika dan sekutu-sekutunya paling akurat digambarkan oleh orang-orang sipil yang selamat dari kejahatan perang yang mengerikan itu. Jumlah bom dan peluru artileri yang ditembakkan ke Raqqa oleh koalisi pimpinan AS sangat mengingatkan pada kampanye pemusnahan yang dilakukan oleh imperialisme Amerika selama perang Vietnam.

Pengalaman keluarga Badran menggambarkan neraka hidup, dimana penduduk sipil Raqqa harus bertahan sementara koalisi pimpinan Amerika menghancurkan kota dengan artileri berat dan serangan udara.

Kampanye SDF dimulai pada Juni 2017

Pada tanggal 18 Juli, keluarga Badran melakukan upaya melarikan diri pertama mereka dari kota. Mereka menggunakan dua mobil untuk membuat jalan keluar dari neraka hidup yaitu Raqqa. Salah satu mobil terkena serangan udara Amerika yang menewaskan empat anggota keluarga. Seorang anggota keluarga yang masih hidup memberi tahu Amnesty:

“Tak lama setelah itu, beberapa ratus meter kami melihat mobil yang membawa wanita dan anak-anak sedikit di depan, dihantam serangan udara. Orang-orang di dalam mobil tewas. Awalnya saya hanya melihat dua tubuh, di depan, dan kemudian dua lainnya, di belakang”.

Mereka yang tewas di salah satu mobil adalah:

1. Mustafa Mohammed Badran (alias Steif), 14 (putra Shamsa)

2. Khaled Ismail Said, 17

3. Mohamed Hussein Shamari (putra Khood), 24

4. Hassan Dandoush Ibn Hsein (putra Zarifa Sahu).

Lima anggota masih menunggu mobil untuk kembali dan menjemput mereka dan akhirnya tewas oleh serangan udara lain yang benar-benar melenyapkan rumah. Salah satu anggota keluarga perempuan memberi tahu penyelidik Amnesty:

“Kami mengubur mereka. Tidak ada satu pun mayat yang tersisa. Kami mengeluarkannya menjadi potongan-potongan. Kami memasukkan potongan itu ke dalam kantong plastik dan kami menguburnya”.

Mereka yang tewas dalam serangan udara Amerika di rumah keluarga Badran adalah:

1. Mohamed Ahmed Badran Ibn Mohammed, 40 (suami Shamsa)

2. Daham Badran Ibn Ahmed, 50 (saudara laki-laki dari suami Shamsa)

3. Ismael Said, 55 (Suami Sadeeqa)

4. Ibrahim Said Ibn Ismael, 15 (putra Sadeeqa)

5. Khaled Badran Ibn Ibrahim, 52

6. Seorang pria yang tidak dikenal

7. Seorang pria yang tidak dikenal.

Para anggota keluarga Badran yang masih hidup kembali ke lingkungan mereka dan tinggal dengan seorang tetangga, sementara beberapa anggota menerima perawatan dari sebuah rumah sakit di dekatnya. Pada pertengahan Agustus mereka dipaksa melarikan diri ke lingkungan Harat Al-Sakhani di kota Tua untuk mencari dokter. Keluarga Badran terhubung dengan beberapa keluarga lain dengan maksud untuk melarikan diri dari Raqqa. Pada tanggal 18 Agustus mereka memulai pelarian tetapi tidak sampai sejauh mereka bertemu dengan beberapa anggota ISIS yang menembakinya hingga menewaskan dua orang. Rombongannya dipaksa kembali ke Harat Al-Sakhani.

Setelah mundur kembali ke Kota Tua tragedi lebih lanjut melanda. Rasha, anggota keluarga Badran menceritakan demikian:

“Jadi kami kembali ke al-Sakhani. Kami tidak punya pilihan lain. Dua hari kemudian [pada 20 Agustus] kami dibom, kedua rumah tempat kami tinggal dibom. Hampir semua orang terbunuh. Hanya saya, suami saya dan saudara laki-lakinya serta sepupu selamat. Serangan terjadi sekitar jam 7 malam, saya pingsan dan ketika saya sadar kembali, saya mendengar sepupu suami saya, Muhammad memanggil, saya tidak bisa bergerak atau berbicara, lalu suami saya dan saudara laki-lakinya menemukan saya dalam kondisi terluka parah – ia memiliki luka di kepala dan darah mengalir dari telinganya. Itu gelap dan kami tidak bisa melihat apa-apa. Kami memanggil tetapi tidak ada yang menjawab, tidak ada yang bergerak. Itu benar-benar hening sekali kecuali pesawat-pesawat yang berputar di atas.

Kami bersembunyi di reruntuhan sampai pagi karena pesawat berputar-putar di atas. Di pagi hari kami menemukan tubuh Tulip; bayi kami sudah mati. Kami menguburkannya di dekat sana, di dekat pohon.

Kedua rumah hancur lebur; tidak ada yang tersisa berdiri, hanya ada puing-puing. Ini adalah rumah-rumah Arab sederhana, tidak kokoh.

Saya tidak mengerti mengapa mereka mengebom kami. Bukankah pesawat pengintai melihat bahwa kita adalah warga sipil? ‘

Anggota keluarga Badran yang tewas di Harat al-Sakhani oleh serangan udara Amerika dan Inggris adalah: Enam saudara kandung – enam saudara perempuan dan satu saudara laki-laki (Ali):

  1. Thuraya Daham bint Mustafa, berusia 60-an.
  2. Summaia Daham bint Mustafa, 55 (janda, tanpa anak-anak).
  3. Abta bint Mustafa Dahab, berusia 50-an.
  4. Ali Badran Ibn Mustafa, 50.
  5. Khood Daham bint Mustafa, 48.
  6. Shamsa Daham bint Mustafa, 40 (suami Shamsa dibunuh di Nazlet al-Shehada).
  7. Sadeeqa Daham bint Mustafa, 38 (suami Sadeeqa terbunuh di Nazlet al-Shehada) putra Thuraya dan keluarganya:
  8. Ibrahim Daham Ibn Khaleel, akhir 20-an / awal 30-an.
  9. Madonna Daham, pertengahan 20-an (istri Ibrahim – berasal dari Damaskus).
  10. Anak Madonna, lima tahun.
  11. Anak Madonna yang lain, tiga tahun.
  12. Putri Madonna, sembilan bulan anak-anak Abta:
  13. Qaisal Sahoo Ibn Mohammed, 20 (putra Abta).
  14. Mais Sahoo bint Mohammed, 19 (putri Abta) Putri Khood:
  15. Rana Shamari bint Hussein, 18 (anak perempuan Khood) anak-anak Shamsa:
  16. Sahar Badran bint Mohammed, 18.
  17. Saja Badran bint Mohammed, 16.
  18. Ahmed Badran Ibn Mohammed, 10
  19. Hamsa Badran Ibn Mohammed, sembilan tahun.
  20. Daham Badran Ibn Mohammed, empat (Serta suaminya, anak keenam Shamsa, Mustafa, dibunuh sebelumnya di Nazlet al-Shehade) anak-anak Sadeeqa’a:
  21. Sidra Said binti Ismael, 12.
  22. Munthir Said Ibn Ismael, 11.
  23. Aseel Said Ibn Ismael, 6.
  24. Khatooneh Wahab, 75 Empat lainnya yang tidak berasal dari keluarga Badran juga terbunuh:
  25. Abu Riad, 60-an.
  26. Souad, 50-an (istri Abu Riad – berasal dari Irak).
  27. Maha, pertengahan 20-an (putri Abu Riad dan Souad).
  28. Ammina Raqim, 60-an (adik Abu Riad)”.

Hanya Rasha, suaminya, dan dua anggota keluarga lainnya yang selamat dari serangan udara Koalisi. Mereka dipaksa mencari tempat tinggal di tempat lain. Dua sepupunya pergi mencari perlindungan dengan tetangga hanya untuk dibunuh oleh serangan pesawat tanpa awak. Bangunan 3 lantai hancur namun Rasha dan suaminya bisa bersembunyi di ruang bawah tanah selama 3 hari sampai mereka ditemukan oleh patroli ISIS.

Mereka didorong menuju stadion dan Harat al-Badu oleh patroli ISIS untuk digunakan sebagai perisai manusia atas serangan udara Koalisi. Pada tanggal 17 September, Rasha suaminya dan 22 orang lainnya menggunakan selimut untuk menutupi suara langkah mereka untuk melarikan diri dengan melintasi garis depan SDF. Setelah berminggu-minggu bersembunyi dan teror, tidak pernah tahu dari satu saat ke saat berikutnya, jika mereka akan dibunuh oleh serangan udara atau artileri koalisi, Pasha dan suaminya akhirnya selamat. Meskipun mereka kehilangan bayi Tulip dan 38 anggota keluarganya.

Kisah keluarga Badran terlalu umum selama penaklukan Raqqa oleh SDF yang dimulai pada awal Juni 2017 dan didukung oleh pemboman besar yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh pasukan Amerika, Inggris dan Perancis.

Pada 14 Oktober, Koalisi mengeluarkan pernyataan tentang gencatan senjata SDF dengan ISIS, “Kami tidak menyetujui pengaturan yang memungkinkan teroris ISIS untuk melarikan diri dari Raqqah tanpa menghadapi keadilan, kemudian muncul kembali di tempat lain …”.

Namun pada 15 Oktober 2017 pasukan ISIS yang tersisa di Raqqa, hanya berjumlah beberapa ratus, diizinkan oleh SDF dan sponsornya Amerika untuk meninggalkan kota dengan aman dengan sejumlah besar senjata dan dengan kekebalan penuh atas banyak kejahatan mereka. Penduduk setempat mengatakan kepada penyelidik Amnesty bahwa pejuang ISIS diizinkan untuk mengungsi sebelum warga sipil.

Jaira, ibu dua anak yang terjebak di Harat Al-Badu mengatakan pada Amnesty: “Ketika kami mendengar bahwa ada gencatan senjata dan kami akan diizinkan untuk meninggalkan Raqqa, kami pikir ini untuk kami, warga sipil, tetapi kemudian ketika bus datang kami menyadari bahwa itu untuk teroris ISIS. Kami harus membuat jalan kami sendiri keluar dari kota. Kami tidak bisa percaya, tapi kami senang keluar dengan cara apa pun.”

Koalisi Internasional yang disebut membantu SDF dalam menghancurkan Raqqa dan membunuh ribuan warga sipil, sebagian besar merupakan tanggung jawab Amerika yang didukung oleh Prancis dan Inggris. AS memiliki lebih dari 2.000 tentara yang mendukung pengepungan Raqqa bersama SDF, sementara Inggris dan Perancis memiliki sejumlah kecil pasukan khusus yang dekat dengan garis depan.

Kontingen Amerika terdiri dari: Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi, Angkatan Darat yang menembakkan roket berukuran 237 mm dan ratusan marinir yang memberikan dukungan artileri dengan howitzer M777 yang menembakkan 155 mm peluru ke Raqqa. Artileri Amerika menembakkan puluhan ribu roket dan peluru ke Raqqa. Sementara itu, AS dan sekutunya Perancis dan Inggris membombardir Raqqa dengan lebih dari 4.000 serangan udara.

Secara luar biasa, lebih dari 100.000 orang telah kembali ke kota hantu Raqqa, meskipun sejumlah besar bom yang tidak meledak / IED’s dan bau mayat yang terkubur di bawah reruntuhan. Sejak penangkapannya kembali, para penghuni Raqqa yang selamat telah menghadapi prospek untuk mencoba membangun kembali kehidupan mereka yang hancur dengan bantuan yang sangat sedikit dari mereka yang bertanggung jawab atas kehancuran kota. Bom Amerika yang belum meledak dan ranjau yang ditanam ISIS adalah sampah kota yang mematikan, dengan tidak ada prospek bantuan internasional untuk mengurangi ancaman serius bagi kehidupan penduduk. Setiap hari orang-orang terbunuh dan terluka ketika mereka mencoba membersihkan puing-puing rumah mereka yang hancur, menguburkan mayat-mayat dan melakukan urusan sehari-hari mereka.

Masalah telah diperparah oleh penjarahan luas di seluruh kota. Warga telah mengeluh kepada Amnesty bahwa tentara SDF telah terlibat dalam banyak tindakan penjarahan, sementara tidak memberikan keamanan di jalan pada waktu malam yang menyebabkan tindakan-tindakan kriminal tanpa hukuman.

Pada bulan April tahun ini, badan pengungsi PBB memasuki Raqqa dengan bantuan yang sangat dibutuhkan. Mereka ngeri dengan apa yang mereka temukan, “Tim PBB yang memasuki kota Raqqa dikejutkan oleh tingkat kehancuran, yang melebihi apa pun yang pernah mereka lihat sebelumnya”.

Setelah menghancurkan Raqqa, Amerika dan sekutunya dalam koalisi menolak untuk mengakui tanggung jawab apa pun untuk membantu membangun kembali kota atau memberikan bantuan kemanusiaan apa pun. Pada bulan April, Jerry Guilbert dari Departemen Luar Negeri AS menanggapi pertanyaan wartawan dengan menyatakan agak sombong:

“… Kami tidak pernah membahas ini dari awal dengan pandangan bahwa masyarakat internasional akan membersihkan Raqqa atau membersihkan Suriah. Pada akhirnya, ini harus dilihat sebagai masalah Suriah yang membutuhkan solusi Suriah”.

Raqqa Civil Council (RCC) yang telah dibentuk oleh Kurdi yang memimpin SDF untuk memerintah Raqqa telah mengakui bahwa Amerika dan sekutunya tidak memberikan bantuan ke kota yang hancur. Laila Mustafa dari RCC memberi tahu Amnesty:

“Warga datang kepada kami setiap hari meminta kami untuk memulihkan mayat keluarga mereka yang terperangkap di puing-puing bangunan yang hancur tetapi kami hanya memiliki sangat sedikit buldoser dan sebagian besar bukan dari jenis yang tepat, jadi kami tidak dapat memenuhi sebagian besar permintaan ini. Kami membutuhkan peralatan untuk mengangkat puing-puing besar dengan banyak ranjau dan kami tidak memilikinya”.

Sudah sering dikatakan bahwa sejarah ditulis oleh para pemenang dan ini tidak lebih benar daripada dalam perang koalisi yang dilancarkan di Raqqa melawan ISIS. Pada 17 September, panglima AS Letnan Jenderal Stephen Townsend dengan bangga menyatakan:

“… tidak pernah ada kampanye udara yang lebih tepat dalam sejarah konflik bersenjata”.

Sementara itu, mitra lain dari kejahatan perang yang luar biasa ini telah menyangkal semua kesalahan akibat konsekuensi tindakan mereka yang tidak proporsional dan tidak pandang bulu di Raqqa. Pada 8 Januari 2018 pemerintah Inggris dengan senang hati menyatakan:

“Dalam melakukan serangan udara, analis ahli secara rutin memeriksa data dari setiap serangan Inggris untuk menilai pengaruhnya … Kami bekerja sama sepenuhnya dengan LSM seperti Airwars, yang memberikan bukti mereka mengumpulkan korban sipil. Setelah pekerjaan rinci pada setiap kasus, kami telah dapat memperhitungkan keterlibatan RAF dalam setiap korban sipil sebagai akibat dari setiap pemogokan”.

Laporan 70 halaman yang dihasilkan oleh Amnesty atas kehancuranRaqqa oleh Amerika dan sekutu-sekutunya membuatnya sangat jelas bahwa klaim mereka yang telah melakukan pemogokan presisi yang menyebabkan sangat sedikit korban sipil adalah paket kebohongan yang benar. Koalisi pimpinan Amerika melakukan serangan udara dan artileri besar-besaran yang tidak proporsional dan tidak pandang bulu yang tujuannya tidak lebih dari kehancuran total sebuah kota yang memiliki ratusan ribu penduduk sipil.

Orang-orang Raqqa telah mengalami pengalaman yang menghancurkan dan menderita trauma yang mengerikan. Tidak ada pengakuan ini oleh media barat atau politisi yang melanjutkan bisnis sehari-hari mereka tanpa menyadari kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan di bawah penutup “War On Terror”.

Keheningan yang memekakkan telinga dari kelas-kelas politik atas kehancuran Raqqa sangat kontras dengan histeria yang menyertai pembebasan Aleppo oleh pasukan Suriah dan Rusia pada awal 2017. Headline media tak henti-hentinya berteriak bahwa pasukan Rusia dan Assad menggunakan bom barel dan tidak pandang bulu. Serangan udara untuk menghancurkan kota dan mengalahkan apa yang disebut ”teroris moderat”. Baru-baru ini, kita telah melihat kemarahan munafik atas dugaan penggunaan senjata kimia oleh pasukan Suriah sementara penggunaan fosfor putih Amerika di Raqqa benar-benar diabaikan.

Kehancuran Raqqa dan perang pemusnahan yang dilakukan oleh Amerika dan sekutunya yang berlumuran darah akan berdiri di ruang-ruang penghujatan sebagai kejahatan yang mengerikan yang imoralitasnya akan membuat setan sendiri bangga dengan pencapaian ini. [ARN]

Bacaan Lebih Lanjut:

  • https://www.independent.co.uk/news/world/middle-east/us-coalition-raqqa-isis-civilian-deaths-amnesty-international-report-uk-france-a8383416.html
  • https://www.independent.co.uk/news/world/middle-east/raqqa-isis-capital-syria-booby-traps-fear-islamic-state-city-jihadis-liberated-a8245961.html
  • https://sana.sy/en/?p=135481
  • https://www.hrw.org/news/2017/10/18/what-next-raqqa
  • https://www.nytimes.com/interactive/2017/11/16/magazine/uncounted-civilian-casualties-iraq-airstrikes.html
  • https://amnesty.dk/media/4330/mde-2483672018-war-of-annihilation-devastating-toll-on-civilians-raqqa-syria.pdf

 

 

About ArrahmahNews (15461 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: