News Ticker

Atwan: Perang dengan Iran Induk Segala Perang

JAKARTA – Ancaman berulang-ulang oleh para pemimpin Iran – yang paling terbaru datang dari Pemimpin Revolusi Iran, Ayatollah Ali Khamenei – akan menutup Selat Hormuz mencerminkan kesiapan negara itu untuk perang. Pernyataan itu juga bermakna panggilan tidak langsung pada pemerintah AS untuk duduk di meja perundingan untuk mencari solusi.

Memang benar bahwa dalam pidatonya pada hari Minggu, Sayid Ali Khamenei menegaskan kembali keyakinan pemimpin Iran yang menyatakan bahwa tidak ada kebaikan yang dapat diharapkan dari dialog dengan AS karena mereka tidak mengimplementasikan perjanjian yang ditandatangani atau menghormati tanda tangannya. Namun para pemimpin Iran kemungkinan akan masuk ke dalam dialog jika itu adalah pilihan di atas meja, setidaknya untuk mendapatkan waktu dan mencegah momok perang selama mungkin.

Presiden Iran Hassan Rohani, dalam beberapa hari terakhir menegaskan kembali peringatan terhadap AS tentang konsekuensi yang bisa terjadi dari memberlakukan sanksi tambahan terhadap negaranya. Dia menggambarkan sanksi yang diantisipasi ini sebagai “bermain dengan api” yang bisa membakar jari-jarinya, dan menyatakan bahwa “perdamaian dengan Iran adalah induk/ibu dari semua perdamaian, dan perang dengan Iran adalah induk/ibu dari semua perang.”

BacaRouhani Ingatkan AS: Perang dengan Iran, Induk dari Segala Perang.

Ancaman Rouhani, dalam pandangan seorang editor senior yang berpengalaman dalam urusannya di Raialyoum, berarti sebuah pesan kepada AS dan presidennya saat ini, Donald Trump, menjadi masuk akal, menghindari bertindak sembrono dan mencari opsi lain. Iran, kata pejabat ini, tahu betul bahwa penutupan Selat Hormuz, di mana 18 juta barel minyak dikirimkan setiap hari, akan menjadi kasus yang dapat menyatukan banyak pihak internasional untuk menentang tindakan agresif Presiden AS.

Para pejabat Iran khawatir bahwa Presiden Trump akan mengambil tiga langkah yang dapat merugikan mereka dan rakyatnya:

Pertama, memaksakan embargo ekonomi yang mencekik dengan harapan mengubah rakyat Iran untuk melawan pemerintah dan mendorong mereka untuk mendukung, atau setidaknya tidak menentang, setiap intervensi AS yang ditujukan untuk perubahan rezim.

Kedua, membenturkan kelompok minoritas non-Persia dan non-Syiah, mirip dengan apa yang mereka lakukan di Suriah dan Irak.

Ketiga, melepaskan volume besar minyak dari cadangan minyak bumi ke pasar, sehingga menyebabkan harga jatuh ke tingkat yang akan menghancurkan ekonomi Iran.

Kami tidak percaya bahwa Iran dapat menerima syarat AS dalam dialog apa pun, karena ini berarti menyerah total dan secara permanen meninggalkan ambisi nuklir dan rudalnya. Ini mengingatkan pada Irak dan konsekuensi mengerikan yang telah terjadi, dan karenanya dapat dikesampingkan. Tetapi jika negosiasi bisa diseret keluar, menjadi pilihan, terutama dengan partisipasi orang Eropa, mengapa tidak?

BacaAtwan: Hitungan Mundur Perang Iran VS AS Dimulai.

Masalah Iran adalah bahwa mereka berurusan dengan dua pemimpin yang selalu bertindak sembrono. Tinju itu adalah Perdana Menteri Israel Binyamin Netanyahu yang ingin memahkotai karirnya dengan ‘kemenangan’ yang bisa menyelamatkannya dari nasib pendahulunya Ehud Olmert, yang akhirnya dipenjara karena terbukti melakukan korupsi. Dan yang kedua adalah Trump, yang menghadapi kritik luas dan memuncak dari elit AS dan publik, dan berpikir bahwa memukul Iran mungkin akan memproyeksikannya sebagai pemimpin yang kuat.

Pada 1988-1989, AS mengeluarkan minyak dalam jumlah besar dari cadangan strategisnya ke pasar dan mendapatkan beberapa sekutu Teluk, terutama Kuwait dan UEA, untuk meningkatkan produksinya, sehingga mendorong harga minyak terjun bebas di bawah sepuluh dolar per barel. Hal ini menyebabkan runtuhnya ekonomi Irak, yang baru saja bangkit dari perang delapan tahun dengan Iran, dan akhirnya mendorong Presiden Irak Saddam Hussein untuk menyerang Kuwait pada musim panas 1990.

Jika pemimpin Iran dihadapkan pada skenario yang sama, mungkin terpaksa untuk mengobarkan “Mother of War” daripada menunggu pertempuran dibawa ke wilayahnya. Front internal menjadi tidak stabil, dan ‘revolusi’ bergejolak di antara etnis dan agama minoritas, sementara ekspor minyaknya terhenti total. Ini mungkin apa yang disinggung oleh Ayatollah Khamenei dan Rouhani dalam pernyataan terbaru mereka.

Iran mungkin tidak akan menutup Selat Hormuz sebagai langkah pertama dalam menanggapi sanksi Amerika yang akan segera terjadi. Mungkin cukup dengan melepaskan ranjau ke Teluk dan Laut Merah untuk mengganggu pengiriman internasional dan menyebabkan masalah bagi kapal angkatan laut Amerika dan tanker minyak. Ini akan menyebabkan kenaikan harga minyak dan biaya asuransi, persis seperti yang terjadi pada tahun 1980-an pada puncak perang Irak-Iran.

BacaAtwan: Jika Bukan Karena Iran, Seluruh Suriah dan Irak Telah Dikuasai ISIS.

Kawasan saat ini bergerak antara ‘mother of peace’ dan ‘mother of wars’ karena adanya kepemimpinan AS yang tidak menentu dan mengubah dirinya menjadi alat atau boneka Netanyahu dan Zionisme internasional. Ini kemungkinan terakhir yang tidak dapat dikesampingkan.

Tetapi Iran kuat dan menjadi lebih kuat, dan telah terbukti sangat mahir dalam membaca perkembangan dan menilai situasi. Kami tidak berpikir itu akan menawarkan lehernya secara sukarela kepada Amerika dan Israel. Mereka akan bermanuver dan bermain untuk mengulur waktu. Tetapi jika hal-hal mencapai titik penghidupan minyaknya terputus dan rakyatnya kelaparan dengan harapan menjatuhkan rezim, tanggapannya mungkin berbeda – sangat berbeda. [ARN]

Iklan

3 Trackbacks / Pingbacks

  1. Atwan: Rusia Ingatkan Israel, Serangan ke Suriah Picu Perang di Kawasan – ArrahmahNews
  2. Strategi AS Lawan Iran bisa Berakibat Bencana Dunia – ArrahmahNews
  3. Atwan: Iran Permalukan Permintaan AS untuk Dialog – ArrahmahNews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: