News Ticker

Lavrov: Turki Telah Diberitahu Bahwa Sarang Teroris Akan Dihancurkan

  • Kominfo
  • Pelantikan Jokowi, Kriminal, Dana
  • Vladimir Putin
  • Mengungkap dalang kerusuhan 22 mei
  • PBB Evakuasi pejuang Houthi
  • Bendera Teroris Suriah
  • Jokowi Resmikan Kampus Muhammadiyah
  • Saudi-UEA di Yaman
Lavrov, Menlu Rusia Lavrov, Menlu Rusia

Arrahmahnews.com, Moskow – Serang militan Hayat Tahrir Al-Sham di Idlib akan dihancurkan, Turki telah diberitahu tentang itu, kata Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov.

“Bersama dengan rekan-rekan Turki kami, untuk menghentikan pelanggaran terus menerus dari kelompok-kelompok teroris, penghentian permusuhan, meskipun tidak meluas. Kami telah menjelaskan bahwa jika para teroris melakukan serangan dari zona ini, mereka akan dimusnahkan. Sepanjang tahun ini, provokasi teroris tidak berhenti,” kata Lavrov.

Dia menambahkan bahwa dalam semua kasus, rekan-rekan Turki diperingatkan bahwa “kami akan merespons, dan praktik ini tidak dapat berhenti, karena perjanjian tentang Idlib tidak memberikan perpanjangan rezim gencatan senjata kepada teroris”.

BacaVIDEO: Operasi Tentara Suriah di Khan Sheikhoun dalam 24 Jam Terakhir

“Situasi yang berkembang telah muncul karena fakta bahwa para ekstrimis tidak menghentikan serangan dari daerah-daerah Idlib yang dikendalikan, dan menargetkan wilayah lain di Republik Arab Suriah. Militer kita tentu saja mempertahankan kontak yang konstan. Hari-hari ini, mereka mendiskusikan situasi saat ini,” kata Lavrov pada konferensi pers, yang diadakan setelah pembicaraannya dengan timpalannya dari Ghana, Shirley Ayorkor Botchwey.

Menteri menekankan bahwa Rusia mengikuti dengan cermat situasi di Idlib.

Pernyataan itu muncul setelah Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan pada hari sebelumnya bahwa Turki melakukan kontak dengan Rusia atas serangan Angkatan Udara Suriah baru-baru ini terhadap konvoi militer Turki di provinsi barat laut Suriah, Idlib.

Baca: Suriah Kecam Turki Karena Bantu Militan di Khan Sheikhoun

“Kita harus memastikan gencatan senjata di Idlib. Konvoi kami mengalami serangan baru-baru ini. Kami segera menghubungi Rusia. Kontak berlanjut. Jika perlu, saya akan berbicara dengan Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov. Misi konvoi kami adalah untuk membantu operasi titik pengamatan, yang beroperasi di bawah perjanjian Astana,” kata Cavusoglu kepada wartawan.

Menlu Turki menekankan bahwa perlu untuk fokus pada penyelesaian politik dan periode transisi di Suriah.

“Kami akan membahas ini pada pertemuan mendatang dengan para pemimpin Rusia dan Iran … Sulit untuk memastikan penyelesaian politik tanpa partisipasi negara-negara penjamin”, Cavusoglu menambahkan.

Kementerian Luar Negeri Suriah mengatakan sehari sebelumnya bahwa kendaraan lapis baja Turki telah melintasi perbatasan Suriah dan bergerak menuju Khan Sheikhoun, kubu pemberontak di Idlib. Kementerian Pertahanan Turki menuduh Angkatan Udara Suriah kemudian pada 19 Agustus melakukan serangan udara terhadap konvoi militer Turki. (ARN)

Iklan
  • Ryamiard Ryacudu
  • Pesan Damai Mbah Moen
  • Amien Rais, Kartu Mati
  • Indonesia Lawyer Club (ILC)
  • Takfirisme
  • Denny Siregar, Perang Besar Jokowi Lawan Mafia Lahan
  • Cuitan Gus Nadir

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: