Sembunyikan Kejahatan, Saudi Larang Tahanan Politik Bertemu Keluarga

Arab Saudi, ARRAHMAHNEWS.COM – Organisasi hak asasi manusia menganggap bahwa larangan Saudi terhadap keluarga tahanan politik untuk mengunjungi anak-anak dan kerabat mereka, datang dalam konteks menyembunyikan kejahatan brutalnya, dan takut mengungkap pelanggaran yang dialami oleh para tahanan.

Organisasi hak asasi manusia Sanad (Standing Against Nefarious & Arbitrary Detentions) mengatakan bahwa rezim Saudi melanjutkan pendekatan represifnya terhadap tahanan. Rezim terkadang juga mencegah keluarga tahanan dari kunjungan atau kontak, dalam upaya untuk penghilangan dan menyembunyikan kejahatan brutalnya. Dengan alasan, takut mengungkap pelanggaran HAM atau perang psikologis yang dilakukan terhadap keluarga tahanan untuk meningkatkan represi, FNA melaporkan.

Baca: 

Sanad juga menegaskan bahwa banyak tahanan politik dilarang bertemu keluarga mereka atau menghubungi mereka, yang merupakan penghilangan paksa secara eksplisit.

Di sisi lain, sumber hak asasi manusia dari dalam Arab Saudi melaporkan bahwa jumlah jenazah yang ditahan oleh rezim Saudi telah meningkat menjadi 87, mengingat penolakan Riyadh untuk menyerahkan jenazah kepada keluarga mereka.

Organisasi Hak Asasi Manusia Eropa-Saudi “ESOHR” mengatakan bahwa jumlah mayat yang ditahan oleh rezim Saudi naik menjadi 87, setelah baru-baru ini menahan tubuh kecil Mustafa Al Darwish.

Keluarga Darwish dieksekusi pada bulan lalu setelah dinyatakan bersalah atas tuduhan yang ia lakukan ketika masih di bawah umur terkait dengan protes, termasuk “tuduhan mengganggu keamanan” dan “tuduhan menabur perselisihan”.

Enam belas LSM meminta Arab Saudi untuk mengembalikan jenazah yang disembunyik dari keluarganya, untuk memungkinkan mereka menguburkan orang yang mereka cintai, dan meratapi sesuai dengan tradisi, kepercayaan, dan keagamaan.

Dalam sebuah pernyataan bersama, organisasi-organisasi tersebut mengutuk penahanan lanjutan oleh Arab Saudi atas mayat-mayat tahanan yang telah dibunuhnya, termasuk mayat 8 anak di bawah umur, dan mengabaikan tuntutan berulang-ulang keluarga atas hak mereka untuk memulihkan dan mengubur mayat-mayat itu.

Pernyataan itu menekankan bahwa kegagalan pemerintah Saudi untuk mengembalikan mayat-mayat itu menimbulkan kekhawatiran besar bahwa mayat-mayat itu telah dimutilasi atau dianiaya. Pembunuhan mengerikan jurnalis Jamal Khashoggi pada tahun 2018, dan cara ia dimutilasi, mendorong anggota keluarga berspekulasi bahwa orang yang mereka cintai mungkin telah mengalami praktik keji dan tidak manusiawi yang serupa. (ARN)

About Arrahmahnews 31222 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.