Iran Miliki Segudang Radar Canggih 3D Buatan Dalam Negeri

Tehran, ARRAHMAHNEWS.COM Komandan utama Angkatan Pertahanan Udara Republik Islam Iran memuji pasukannya sebagai yang terbaik dalam kemampuan pertahanan di kawasan, dengan menegaskan setiap objek terbang dapat dilacak dan dijatuhkan oleh radar buatan Iran.

“Angkatan Pertahanan Udara Republik Islam Iran (IRIADF) berada di garis depan kekuatan pertahanan di kawasan, dan objek udara apa pun terlepas dari ketinggian di mana ia terbang dapat dideteksi, dilacak, dan bahkan dijatuhkan oleh radar kami,” kata Brigadir Jenderal Alireza Sabahifard, berbicara kepada sekelompok komandan militer dan taruna Iran di Universitas di Teheran.

BACA JUGA:

Sabahifard mengatakan para ahli muda dari tentara Iran sedang mengembangkan sistem radar tiga dimensi dan mencoba untuk membawanya ke dalam layanan.

Iran Miliki Segudang Radar Canggih 3D Buatan Dalam Negeri
Radar Al-Borz Iran 3D

“Kemampuan tempur dan pertahanan kami terus berkembang. Semua peralatan militer dalam inventaris kami adalah buatan dalam negeri dan diproduksi oleh ilmuwan muda Iran, ”tambahnya.

Pada 1 September 2021, IRIADF meluncurkan radar 3D canggih buatan sendiri yang dijuluki Alborz, yang mampu mencegat dan mendeteksi objek terbang siluman jarak jauh yang dirancang untuk memiliki penampang radar rendah.

Sistem ini dilaporkan memiliki jangkauan 450 kilometer (248 mil) dan dapat mendeteksi 300 target secara bersamaan.

Beberapa hari kemudian, IRIADF meluncurkan sistem radar array bertahap 3D yang disebut Kashef-99 (Penemu-99), yang mampu mendeteksi benda terbang kecil.

Kashef-99 dikatakan mampu mendeteksi puluhan target sekaligus dalam jarak 12 kilometer (7,4 mil).

April lalu, Iran meluncurkan dua sistem radar array bertahap strategis buatan dalam negeri yang dijuluki Khalij-e Fars (Teluk Persia) dan Moraqeb (Pengintai) dalam sebuah upacara yang dihadiri oleh Mayor Jenderal Abdolrahim Mousavi, Panglima Angkatan Darat Iran, dan Brigadir Jenderal Sabahifard.

Radar Khalij-e Fars jarak jauh dan strategis adalah sistem array bertahap 3D. Ini mencakup jangkauan lebih dari 800 kilometer (497 mil) dan dapat mendeteksi semua target konvensional dan menghindari radar dan rudal balistik.

Moraqeb memiliki jangkauan operasional 400 kilometer (248 mil) dan dapat melacak target ukuran mikro di ketinggian rendah dan menengah serta drone dan benda terbang yang menghindari radar.

Dalam beberapa tahun terakhir, Iran telah membuat terobosan besar di sektor pertahanannya dan mencapai swasembada dalam memproduksi peralatan dan sistem militer penting di tengah sanksi Barat. (ARN)

Sumber: PressTV

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: