Amerika

Taiwan Harus Tanggung “Murka” Beijing jika Pelosi Jadi Datang

Taiwan, ARRAHMAHNEWS.COM Akan sangat sulit bagi pemerintah Taiwan untuk menolak menerima kunjungan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, Nancy Pelosi. Tetapi jika kunjungan itu terjadi, otoritas pulau itu harus ‘menanggung murka Beijing’. Surat kabar terkemuka Hongkong, South China Morning Post, mengabarkan hal ini pada hari Kamis.

Di satu sisi, surat kabar itu mencatat bahwa kunjungan Pelosi ke pulau itu akan menunjukkan bahwa Taipei mendapat dukungan Washington dan meningkatkan peluang Partai Progresif Demokratik yang berkuasa untuk memenangkan pemilihan paruh waktu pada bulan November. Tetapi pada saat yang sama, konsekuensi dari kunjungan semacam itu, yang sangat diperingatkan oleh Beijing, akan meningkatkan tekanan militer China di pulau tersebut.

Taiwan Harus Tanggung “Murka” Beijing jika Pelosi Jadi Datang

Nancy Pelosi

BACA JUGA:

“Akan sangat sulit bagi pemerintah Presiden Tsai Ing-wen untuk menolak tawaran Pelosi berkunjung, mengingat [posisinya dalam politik AS] dan bahwa ia telah lama dikenal karena dukungannya untuk Taiwan,” ujar Wang Kung-yi, direktur dari Masyarakat Studi Strategis Internasional Taiwan.

“Tetapi jika Pelosi benar-benar berkunjung, pemerintah Tsai harus menanggung kemarahan Beijing, yang telah mengancam akan mengambil tindakan tegas [jika terus berlanjut],” tambahnya.

Analis Taiwan lainnya, Chieh Chung, memperingatkan bahwa Beijing akan secara signifikan meningkatkan tekanan militer di pulau itu selama kunjungan Pelosi. Secara khusus, Tentara Pembebasan Rakyat China bisa saja mengirim kapal perang melewati garis tengah, zona identifikasi pertahanan udara Taiwan, melintasi garis tengah selat yang memisahkan daratan dan pulau-pulau. Tentara Pembebasan Rakyat China juga dapat mengadakan latihan serangan langsung di dekat pantai selatan Taiwan yang melibatkan kapal perang dan serangan drone.

Sebelumnya, ada laporan di media bahwa Pelosi, yang menempati pos terpenting ketiga dalam hierarki pemerintah AS, bermaksud mengunjungi pulau itu pada Agustus. Tercatat bahwa Pelosi telah merencanakan untuk mengunjungi Taiwan pada bulan April, tetapi menunda perjalanan karena virus corona. Kunjungan itu akan menjadi kunjungan pertama ke pulau itu oleh ketua DPR AS dalam 25 tahun. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan bahwa Beijing akan mengambil tindakan keras jika kunjungan tersebut benar terjadi.

Para ahli mencatat bahwa rencana Pelosi untuk mengunjungi Taiwan meningkatkan ancaman konflik militer antara Tentara Pembebasan Rakyat China dan Angkatan Bersenjata AS. Menurut beberapa analis, militer China dapat mendeklarasikan zona larangan terbang dan zona pengiriman terbatas dengan dalih latihan militer di dekat Selat Taiwan, yang akan memaksa pesawat Pelosi mengubah rutenya jika dia masih bersikeras mengunjungi pulau itu. (ARN)

Sumber: Al-Manar

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: