News Ticker

Putra Mahkota Saudi Dibalik Pengumuman Yerusalem Ibukota Israel

Sabtu, 09 Desember 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, RIYADH – Pejabat Palestina menyatakan khawatir bahwa Arab Saudi melarang hak-hak Palestina karena bertindak di balik layar untuk memajukan “tawar-menawar besar” dengan Amerika Serikat atas konflik Israel-Palestina yang sangat mendukung kepentingan Israel.

Empat pejabat Palestina mengatakan kepada Reuters dengan syarat tidak disebutkan namanya pada hari Jumat bahwa Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman telah mengkomunikasikan sebuah proposal kepada Presiden Palestina Mahmoud Abbas yang akan memberikan hak kembali bagi pengungsi Palestina dan status Yerusalem al-Quds sebagai ibukota negara Palestina di masa depan, sebagai imbalan atas kondisi yang tidak menguntungkan bagi orang Palestina, Reuters melaporkan pada hari Jumat.

BacaTrump: Yerussalem adalah Ibukota Israel.

Proposal tersebut dilaporkan telah dibuat oleh Jared Kushner, menantu Presiden AS Donald Trump dan “penasihat senior,” yang telah mengembangkan hubungan dekat dengan Mohammed bin Salman.

Pejabat Palestina menyatakan keprihatinan bahwa usulan tersebut terlalu sesuai dengan kepentingan Israel dan merugikan orang-orang Palestina, yang tanahnya telah diduduki Israel.

Trump pada hari Rabu menyatakan bahwa AS mengakui Yerusalem al-Quds sebagai “ibukota” Israel dan telah menginstruksikan pemerintahannya untuk memulai proses pemindahan kedutaan Amerika dari Tel Aviv ke kota kuno.

BacaMufti Saudi Mohammed Arifi Abaikan Isu Yerusalem.

Langkah kontroversial Trump memicu gelombang penghukuman dari masyarakat internasional dan peringatan akan adanya kemarahan lebih lanjut mengenai ketegangan di wilayah-wilayah pendudukan. Hal ini juga menyebabkan bentrokan keras antara demonstran Palestina dan pasukan Israel di Jalur Gaza dan Tepi Barat.

Namun deklarasi tersebut disambut oleh Israel, yang mengklaim kedaulatan atas seluruh Yerusalem al-Quds. Sementara masyarakat internasional memandang Yerusalem Timur sebagai tanah yang diduduki dan Palestina menginginkannya sebagai ibukota negara Palestina di masa depan.

Pejabat Palestina mengatakan kepada Reuters bahwa mereka khawatir dengan pengumuman Quds, Trump akan menyesuaikan diri dengan Israel dalam menawarkan pemerintah mandiri Palestina di Tepi Barat yang terbatas, tanpa hak untuk mengembalikan penduduk yang kehilangan tempat tinggal.

Menurut salah satu pejabat Palestina, usulan AS bahwa bin Salman yang berkomunikasi dengan Abbas termasuk membentuk “entitas Palestina” di Gaza serta wilayah administrasi Tepi Barat A dan B serta10 persen wilayah C.

BacaKim Jong-un: Tidak Ada Negara Israel, Apalagi ‘Yerusalem’ Sebagai Ibukotanya.

Namun, di bawah rencana tersebut, permukiman Israel akan tinggal di Tepi Barat yang diduduki, para pengungsi Palestina tidak akan dapat kembali ke tanah air mereka, dan rezim Tel Aviv akan mempertahankan kontrol atas perbatasan, sumber tersebut menambahkan.

Seorang pejabat Palestina lainnya mengatakan bahwa Mohammed bin Salman telah meminta Abbas untuk mendukung inisiatif AS tersebut saat keduanya bertemu di ibukota Saudi, Riyadh, pada bulan lalu.

“Presiden Trump dalam sebuah panggilan telepon mengatakan kepada Abu Mazen (Abbas): ‘Saya akan memiliki beberapa proposal untuk Anda yang Anda inginkan. Ketika Abu Mazen mendesaknya untuk memberikan rincian, Trump tidak memberikannya,” kata sumber tersebut.

Seorang pejabat Palestina ketiga mengatakan bahwa putra mahkota Saudi telah memberi tahu Abbas, “Bersabarlah, Anda akan mendengar kabar baik. Proses perdamaian ini akan terus berlanjut.”

BacaUcapan Terima Kasih Netanyahu ke Trump atas Deklarasi ‘Yerusalem Ibukota Israel’.

Sementara itu, sumber Saudi yang tidak disebutkan namanya meramalkan bahwa pemahaman tentang apa yang disebut perdamaian Israel-Palestina akan muncul dalam beberapa minggu mendatang.

Analis politik Yordania Oraib Rantawi memperingatkan “hubungan langsung dan keinginan untuk menyampaikan sebuah kesepakatan yang tidak adil kepada orang-orang Palestina sebagai imbalan mendapatkan dukungan AS dan membuka jalan bagi kerja sama Teluk-Israel [Persatuan] untuk menghadapi Iran.”

Kushner dalam sorotan

Kushner baru-baru ini semakin mengenal Arab Saudi. Trump telah menempatkan menantunya yang bertanggung jawab atas portofolio Timur Tengah, sebuah janji yang telah menarik kritik – termasuk dari beberapa orang Amerika-Israel, yang mempertanyakan kemampuan Kushner atau pengetahuan tentang diplomasi atau politik.

Dalam penampilan publik yang langka minggu lalu, Kushner dibakar oleh miliarder Israel-Amerika Haim Saban.

“Bagaimana Anda beroperasi dengan orang-orang yang pada dasarnya, dengan segala hormat, sekelompok orang Yahudi Ortodoks yang tidak tahu apa-apa?” Saban mengatakan kepada Kushner. “Apa yang sedang kalian lakukan? Serius, saya tidak mengerti ini.”

Apa motif Arab Saudi?

Shadi Hamid, rekan senior di Institusi Brookings yang berbasis di Washington, mempertanyakan motif Saudi dalam sebuah artikel di majalah The Atlantic.

“Jika pejabat Saudi, termasuk pangeran mahkota sendiri, sangat prihatin dengan status Yerusalem, mereka mungkin telah menggunakan status istimewa mereka sebagai sekutu teratas Trump dan melobi pemerintah untuk menunda tindakan racun yang tidak perlu,” tulisnya.

Manuver Arab Saudi atas Palestina terjadi di tengah meningkatnya laporan bahwa rezim Riyadh sedang mempersiapkan normalisasi hubungan dengan Israel. Pada bulan November, harian al-Akhbar Lebanon menerbitkan sebuah surat rahasia tak bertanggal dari Menteri Luar Negeri Adel al-Jubeir kepada bin Salman yang menetapkan sejumlah kondisi sebagai ganti normalisasi hubungan dengan Israel.

BacaBOCOR! Surat Rahasia Al Jubeir untuk Bin Salman Ungkap Kesepakatan Saudi-Israel.

Salah satu isinya adalah bahwa Saudi akan berkontribusi pada penyelesaian konflik Israel-Palestina selama puluhan tahun dengan mengusulkan pemindahan pengungsi Palestina ke wilayah Arab Saudi daripada kembali ke tanah air mereka.

Arab Saudi juga telah menjalin hubungan yang lebih baik dengan administrasi Trump, mantan pebisnis, dengan membeli senjata Amerika senilai miliaran dolar. (ARN)

Sumber: Reuters dan Berbagai Media

About ArrahmahNews (14209 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. BIADAB! Arab Saudi Larang Keras Media Liput Perkembangan Situasi Yerusalem – ArrahmahNews

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: