News Ticker

Atwan: Veto AS Hadiah Tahunan Washington pada Rakyat Palestina

Rabu, 20 Desember 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, PALESTINA – Tidak mengherankan jika AS menggunakan hak veto untuk membatalkan rancangan resolusi yang diajukan oleh Mesir di Dewan Keamanan PBB – sebagai tanggapan atas pengakuan Presiden Donald Trump atas Yerusalem yang telah diduduki sebagai ibu kota Israel dan relokasi kedutaan AS ke kota itu – yang akan menegaskan ilegalitas tindakan sepihak mengenai status kota tersebut.

Baca: Solidaritas Damaskus untuk Al-Quds Palestina

Tidak mengherankan karena pemerintah AS saat ini tidak membiarkan siapa pun dengan keraguan tentang tingkat penghinaan dan kebenciannya terhadap Arab atau Muslim dan dukungannya terhadap kebijakan rasis, agresif dan kolonial Israel, sebuah sikap yang dengan setia dicerminkan oleh duta besarnya untuk PBB Nikki Haley.

Dia menegaskan bahwa ia juga akan memveto resolusi yang mengecam permukiman ilegal Israel yang disahkan pada hari-hari terakhir pemerintahan Obama, yang dia jelaskan sebagai aib yang tidak akan pernah diijinkan oleh Amerika.

Veto AS adalah hadiah musiman Washington untuk rakyat Palestina dan jutaan orang di seluruh dunia yang ikut serta dalam demonstrasi menentang keputusan Trump. Ini berarti tamparan dalam menghadapi pemerintah Arab ‘moderat’ yang menenangkannya, melarang demonstrasi di negara mereka atas keputusan Trump, dan memerintahkan media mereka untuk mengecilkan gelombang kemarahan dan demonstrasi di Wilayah Pendudukan.

Kegilaan baru Arab Saudi yang baru bertemu dengan Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas adalah penyebab keprihatinan tertentu. Dia dijadwalkan akan membayar kunjungan resmi Riyadh pada hari Selasa atas undangan raja Saudi dan pangeran mahkotanya, yang kedua dalam waktu kurang dari tiga minggu.

Baca: Mufti Palestina: Keputusan Trump Tidak Akan Mengubah Realitas Yerusalem

Selama kunjungan pertama – menurut pejabat AS yang dikutip di berbagai surat kabar Amerika termasuk The New York Times – dia didesak oleh Putra Mahkota Muhammad bin Salman untuk menyerahkan Yerusalem dan setuju pemindahan ibukota Palestina ke desa Abu Dis di masa depan.

Negara Palestina sebagai bagian dari kesepakatan besar yang dimasak oleh Trump dan menantunya Jared Kushner. Hal ini dilaporkan memerlukan persetujuan ke sebuah negara Palestina di Jalur Gaza, setelah diperbesar dengan memasukkan wilayah dari Semenanjung Sinai di Mesir, dan disertai dengan tawaran keuangan yang murah hati sebesar sepuluh miliar dolar. Belum ada penyangkalan resmi dari Arab Saudi hingga kini.

Kami tidak tahu apa yang akan disampaikan Bin Salman kepada Abbas pada kunjungan kedua. Akankah dia mendesak untuk menanggapi paket aslinya, atau menawarkan versi yang telah diubah dan ‘diperbaiki’ untuk membuatnya lebih sesuai dan dapat diterima?

Arab Saudi menunjukkan wajah aslinya melalui para pejabat dan media bahwa mereka tidak melihat Israel sebagai musuh, namun melihat Iran sebagai musuh utamanya. Ini terlepas dari pendudukan Yerusalem, seluruh Dataran Tinggi Golan di Palestina dan Suriah, perang agresi berulang melawan negara-negara tetangga, dan pembantaian massal warga sipil. Hari ini mungkin datang ketika ia mengklaim tidak hanya ke Yerusalem tapi juga Mekkah dan Madinah – seperti yang Presiden Turki Recep Tayyip Erodgan baru-baru ini memperingatkan – dengan alasan bahwa bagian barat Arab Saudi, seperti Palestina, pernah memiliki populasi Yahudi kuno.

Baca: Analis Palestina: Penguasa Saudi adalah Musuh Terbesar Islam

Sementara itu, saat Trump memutuskan Yerusalem sebagai ibukota Israel, memicu gerakan pemberontakan baru Palestina dan mengguncang jutaan orang di dunia Arab dan Muslim karena kelambanan dan ketidakberdayaan mereka.

Veto PBB telah menegaskan kembali permusuhan AS dan memberi mereka dorongan lebih jauh untuk membela hak dan martabat mereka. Kebangkitan massal ini telah menjadi berita paling menggembirakan akhir-akhir ini, menegaskan pepatah bahwa kebaikan bisa keluar dari kejahatan.

Orang-orang Palestina, bersama dengan dunia Arab dan Muslim, telah kehilangan Palestina, yang ditempati secara keseluruhan, dan tidak ada yang tersisa untuk kalah. Tapi kita yakin bisa mengatakan bahwa situasi sekarang sudah mulai berbalik. AS dan Israel yang telah mulai membuat kerugian, dan ini pasti akan meningkat dan menjadi semakin mahal. (ARN)

1 Comment on Atwan: Veto AS Hadiah Tahunan Washington pada Rakyat Palestina

  1. CINTA TNI POLRI // Des 21, 2017 at 12:27 am // Balas

    ini adalah awal dari runtuhnya dominasi USA amerika di dunia … pembelaan terhadap israel tanpa syarat tentang hal apapun dan pengakuan yerusalem ibukota israel puncaknya , yang bahkan ketika seluruh dunia menolaknya USA tetap mantap dan bahkan tanpa rasa malu memveto resolusi dewan keamanan PBB .. inggris pun sekutu abadi USA dan negara yg memberi israel kemerdekaan pun juga menolak dengan tegas pernyataan USA .. amerika tidak mempunyai pamor yg dulu sangat disegani dan sekarang presidennya menjadi bahan lelucon di seluruh dunia ..
    Negara adidaya adikuasa super power menjadi budak negara kecil yg sangat suka mencari masalah dengan negara , sesama manusia dan bahkan dengan tuhan yme …
    besok entah kapan , amerika akan dicatat oleh sejarah bahwa negara yg berkuasa hancur oleh perbuatan zionis israel , karena besok negara USA lenyap maka manusia di jaman itu harus browsing di mesin pencari (google juga pasti lenyap) seperti apa AMERIKA , peradabannya , militer industri ekonomi holywoodnya dan sebab kehancurannya … semoga tuhan mengabulkan doa manusia se dunia

1 Trackback / Pingback

  1. Pemimpin Palestina Tiba di Riyadh untuk Kunjungan Resmi – ArrahmahNews

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: