News Ticker

Siapa Dibalik Ketidakstabilan di Suriah, Iran atau Amerika?

Kamis, 15 Februari 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, SURIAH – Ketika Suriah secara efektif bangkit setelah lebih dari tujuh tahun konflik, dengan keberhasilan membersihkan wilayah dari para teroris, Amerika Serikat dan sekutunya menjadi semakin vokal dalam mengkritik negara yang membantu Suriah.

Dalam komentar yang membahas eskalasi baru-baru ini di perbatasan Suriah dengan wilayah Palestina yang diduduki Israel, Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson menyalahkan Iran karena pertumpahan darah yang terus berlanjut di Suriah, dengan mengatakan bahwa Teheran harus mengakhiri “destabilisasi” Suriah dan membiarkan perdamaian kembali ke negara tersebut.

BacaSeberapa Banyak Pangkalan Militer AS di Timur Tengah?

Namun, banyak yang bertanya-tanya siapa yang sebenarnya mendestabilisasi Suriah. Apakah Iran, negara yang telah berusaha keras untuk melindungi pemerintah Suriah yang sah, ataukah Amerika Serikat, yang sejak awal perang pada bulan Maret 2011 mulai menyebut militan bersenjata berat dan pemberontak sebagai oposisi moderat Suriah dan terus mendukung mereka dengan memberikan senjata, pendanaan dan pelatihan.

Washington tidak bisa menyembunyikan kemarahannya terhadap Iran dan Rusia, yang menjadi penyelamat Suriah setelah perang habis-habisan, yang telah mengubah persamaan politik dan keamanan di Timur Tengah. Untuk waktu yang lama, Suriah adalah front utama dalam konfrontasi regional dengan Israel. Suriah secara terbuka mendukung pemerintah dan pejuang yang menentang pendudukan Israel atas Palestina dan pelanggarannya terhadap kedaulatan negara-negara seperti Lebanon.

Jatuhnya Suriah, seperti yang diperkirakan di Barat, bisa berarti diakhirinya kebijakan anti-Israel Damaskus dan dapat menciptakan rasa lega bagi rezim di Tel Aviv. Mimpi itu sebenarnya gagal terwujud setelah lebih dari tujuh tahun. Israel dan AS sebagai sekutu utamanya, merasa lebih tidak aman daripada sebelumnya karena Suriah mendapatkan kembali kendali atas banyak wilayah. Lebih dari itu, Suriah telah membentuk ikatan militer dan politik yang kuat dengan Iran dan Rusia, kedua negara yang mendukungnya dalam perang melawan teror, dan telah menjadi lebih terlibat dengan gerakan perlawanan Lebanon Hizbullah, musuh bebuyutan Israel.

BacaMoskow: Kehadiran Militer AS di Suriah Seperti Pendudukan.

Sekarang, pejabat AS menjadi lebih takut tentang masa depan Israel yang suram dan apa yang bisa terjadi dengan perselingkuhan Suriah yang telah direvitalisasi. Untuk mengimbangi kekhawatiran tersebut, mereka sekarang mencoba untuk menyoroti kehadiran Iran yang terus berlanjut di Suriah sebagai ancaman, berpura-pura bahwa Teheran memicu kekerasan tersebut.

Tillerson mengatakan pada hari Rabu bahwa Iran harus menarik diri dari Suriah, dengan mengatakan bahwa Teheran bertanggung jawab atas peningkatan eskalasi baru-baru ini di perbatasan Suriah dengan wilayah-wilayah pendudukan. Dia bahkan menuduh Iran menghambat upaya PBB untuk memulihkan perdamaian di Suriah.

“Kami sangat prihatin dengan insiden baru-baru ini yang melibatkan aset Israel dan Iran di Suriah. Dan saya pikir ini mengilustrasikan mengapa kehadiran Iran di Suriah hanya mendestabilisasi wilayah ini,” kata Tillerson, dan menambahkan “Iran perlu menarik militernya, milisi dari Suriah, dan membiarkan sebuah harapan akan proses perdamaian digelar di Jenewa. “

Tillerson membuat komentar di Amman, ibu kota Yordania, sebuah kerajaan yang berbatasan dengan provinsi Suriah, Deir Ezzor, di mana pasukan pemerintah telah berhasil membebaskan kota-kota utama dan kota-kota yang bergantung pada dukungan Iran dan Rusia.

BacaWOW! Turki Bocorkan Lokasi 10 Pangkalan dan Pos Militer AS di Suriah.

Rusia, yang tidak seperti Iran, memiliki kehadiran militer langsung di Suriah, telah berulang kali menuduh Amerika Serikat mencoba untuk menghambat kemenangan penuh Suriah dalam melawan kelompok teroris ISIS Takfiri. Moskow telah merilis bukti yang menunjukkan bahwa pasukan AS ditempatkan di daerah perbatasan Deir Ezzor dan di Yordania, bekerja sama dengan ISIS dan militan lainnya dengan memberikan informasi intelijen mengenai pasukan Suriah dan Rusia.

Komentar Tillerson terjadi beberapa hari setelah militer AS mengakui telah melakukan pemboman berat terhadap pasukan pro-pemerintah Suriah di Deir Ezzor, sebuah serangan yang dilaporkan membunuh lebih dari 200 orang, termasuk kontraktor militer swasta Rusia.

Rusia berada di Suriah berdasarkan permintaan resmi pemerintah. Iran juga membantu Suriah melalui penasehat militernya berdasarkan permintaan serupa oleh Damaskus. Karena tidak memiliki mandat dan otorisasi seperti itu, AS telah beroperasi di sekitar dan di dalam perbatasan Suriah selama beberapa tahun terakhir dan laporan menunjukkan bahwa pihaknya meningkatkan penempatannya di perbatasan Yordania, sebuah tanda yang jelas bahwa ia mewaspadai pergantian peristiwa di wilayah tersebut.

Pada Januari 2017, Amerika memiliki 1,3 juta pasukan yang bertugas aktif, 450.000 di antaranya ditempatkan di luar Amerika, di negara-negara di mana pasukan Amerika dianggap “asing”.

Jadi, pertanyaannya adalah siapa yang benar-benar berada di balik konflik atau krisis yang berlarut-larut di Suriah dan siapa yang benar-benar mendestabilisasi negara tersebut?

Suriah telah beberapa kali meminta PBB untuk memaksa Washington menghentikan agresinya terhadap kedaulatan negara Arab tersebut. Ini menunjuk sebagai pelanggaran terhadap integritas teritorial Suriah atas serangan udara AS. Pesawat tempur AS telah menargetkan warga sipil di rumah sakit dan sekolah sebagai bagian dari dugaan mereka melawan ISIS. Mereka kini semakin terlibat dalam serangan terhadap pasukan pemerintah dan sekutunya di Deir Ezzor, di mana Iran memainkan peran besar dalam membawa ISIS ke jurang kehancuran. Iran secara resmi meminta AS untuk mengakhiri petualangan militernya di Suriah dan membiarkan negara tersebut untuk membangun kembali otoritas di wilayahnya. Ali Akbar Velayati, mantan menteri luar negeri dan penasihat kebijakan luar negeri Iran untuk Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei, mengatakan pada hari Rabu bahwa Washington adalah tamu yang tidak diinginkan dan kekuatan yang mendestabilisasi Suriah.

Amerika harus meninggalkan Suriah yang menempatkan pasukan dan melakukan serangan terhadap target-target sipil tanpa izin dari pemerintah Suriah,” kata Velayati sambil menanggapi komentar terbaru Tillerson. [ARN]

About ArrahmahNews (14210 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Comment on Siapa Dibalik Ketidakstabilan di Suriah, Iran atau Amerika?

  1. kayanya menlu amerika memutar balikkan fakta yg sesungguhnya terjadi di suriah alias berbohong memalukan

3 Trackbacks / Pingbacks

  1. Tamparan Keras Utusan Suriah Terhadap AS di PBB – ArrahmahNews
  2. Ayatullah Ali Khamenei: Iran Berhasil Gagalkan Rencana AS Sebar Terorisme di Kawasan – ArrahmahNews
  3. Video: Pusat Penelitian Obat Kanker Suriah Dibombardir Amerika – ArrahmahNews

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: