Iklan
News Ticker

Pangeran Khalid: Putra Mahkota Akan Kudeta Raja Salman Jika Dicopot

RIYADH – Pangeran Khalid bin Farhan Al-Saud mengecam Putra Mahkota Mohammed bin Salman atas prilaku ugal-ugalannya dalam memimpin negara, dan memperingatkan bahwa MbS akan melangsungkan kudeta terhadap ayahnya, Raja Salman, jika diberhentikan karena membunuh jurnalis terkemuka Jamal Khashoggi.

Farhan mengatakan kepada saluran berita al-Mayadeen pada hari Selasa bahwa jika Raja Saudi diminta untuk memilih pengganti bin Salman, dia akan memilih putranya, Khalid.

“Tetapi MbS kemudian akan melakukan kudeta terhadapnya,” tambahnya.

Merujuk pada tuduhan yang diajukan oleh orang Eropa dan Amerika terhadap bin Salman mengenai kasus Khashoggi, dia mempertanyakan bagaimana negara-negara ini dapat berinteraksi dengan seorang jagal yang membunuh dan memotong-motong seorang wartawan jika tuduhan itu terbukti.

Farhan juga membuktikan beberapa upaya untuk membunuhnya, dan mengatakan satu minggu sebelum pembunuhan Khashoggi, orang-orang Saudi berusaha membuatnya mengunjungi Mesir untuk mengumpulkan sejumlah uang, tetapi dia tidak menerimanya.

Setelah dua minggu menyangkal keterlibatan dalam kepergiannya, Arab Saudi mengatakan pada hari Sabtu pagi bahwa Khashoggi, seorang kritikus bin Salman, telah tewas dalam perkelahian di dalam gedung konsulat.

Dalam beberapa jam seorang pejabat senior Saudi mengatakan kepada Reuters bahwa sebuah tim dari 15 warga Saudi yang dikirim untuk mengeksekusi Khashoggi telah mengancamnya dengan dibius dan diculik dan kemudian membunuhnya.

Kemudian pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri Adel al-Jubeir mengatakan bahwa dia tidak tahu persis bagaimana Khashoggi meninggal, pembunuhannya adalah “operasi nakal” di mana orang Saudi telah melampaui otoritas mereka.

Penasihat Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Senin menepis pernyataan Saudi bahwa Khashoggi meninggal dalam perkelahian di konsulat, salah satu dari beberapa laporan hilangnya wartawan yang muncul dari Riyadh.

“Seseorang tidak dapat membantu tetapi bertanya-tanya bagaimana mungkin ada ‘perkelahian’ antara 15 orang… dan Khashoggi, 60 tahun, sendirian dan tak berdaya,” tulis Yasin Aktay dalam kolom di surat kabar Turki Yeni Safak.

“Ini menjelaskan tidak ada aspek dari insiden itu, yang sesuai dengan semua informasi yang dicapai – sebaliknya, itu mengarah ke lebih banyak pertanyaan,” Aktay, yang juga merupakan teman dekat Khashoggi, mencatat.

“Semakin banyak orang memikirkannya, semakin terasa seperti kecerdasan kita sedang diejek,” tulisnya. [ARN]

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: