Arab Saudi

Kunjungan Biden, Tinju Telak AS ke Putra Mahkota Saudi

Riyadh, ARRAHMAHNEWS.COM Jamal Khashoggi, membayangi kunjungan perdana Presiden AS Joe Biden ke Arab Saudi dan pertemuannya yang sangat dinanti dengan pembunuh Khashoggi –penguasa de-facto kerajaan dan putra mahkota Mohammed bin Salman, pada hari Jumat.

Keduanya bertemu di Istana Kerajaan di kota pelabuhan Saudi, Jeddah, pada leg kedua tur Asia Barat Biden. Biden ingin menghadiri pertemuan resmi dengan Raja Saudi Salman, tetapi –mengingat kesehatan raja yang memburuk– sesi kerja diwakili oleh Mohammed bin Salman (MbS), penguasa de facto kerajaan.

BACA JUGA:

Setibanya di Istana Kerajaan Al Salam pada hari Jumat, Biden dan MbS berbagi pukulan dan kemudian melakukan serangkaian pertemuan -momen yang dengan rapi melambangkan perubahan sikap Biden terhadap Putra Mahkota sejak komentar jejak kampanyenya pada November 2019.

Selama berminggu-minggu, Biden meremehkan pertemuannya dengan Pangeran Mahkota Arab Saudi, bahkan menolak bertemu.

“Saya tidak akan bertemu dengan MBS. Saya akan menghadiri pertemuan internasional, dan ia akan menjadi bagian dari itu,” kata Biden seperti yang dikuitp Al-Manar.

Darah di tangan Biden

Kunjungan Biden ke Arab Saudi dan tinjunya dengan MbS telah mengundang kecaman luas, termasuk dari tunangan Khashoggi, Hatice Cengiz, yang telah menjadi kritikus vokal terhadap Washington dan Riyadh sejak pembunuhan yang mengerikan itu.

Cengiz me-retweet foto kepalan tangan Biden yang menabrak sang pangeran, dengan pesan dari akun Twitter Khashoggi.

BACA JUGA:

“Hai @POTUS (presiden Amerika Serikat). Apakah ini pertanggungjawaban yang Anda janjikan atas pembunuhan saya. Darah korban MbS (Mohammed bin Salman) berikutnya ada di tangan Anda,” katanya.

Ditanya tentang tweet itu selama komentarnya kepada wartawan, Biden cukup dengan mengatakan, “Saya minta maaf dia merasa seperti itu …”

Fred Ryan, penerbit dan CEO The Washington Post, yang digunakan Khashoggi untuk menulis, dalam sebuah pernyataan mengatakan bahwa bentrokan tinju antara Biden dan pangeran “lebih buruk daripada jabat tangan – itu memalukan.”

“Ini memproyeksikan tingkat keintiman dan kenyamanan yang memberikan kepada MBS penebusan yang tidak beralasan yang telah dia cari dengan putus asa,” kata Ryan dalam pernyataan itu, yang di-tweet oleh juru bicara The Post.

Rep. Gerry Connolly, Demokrat Virginia yang mewakili distrik tempat Khashoggi tinggal pada saat pembunuhannya, juga mengecam Biden.

“Jamal Khashoggi, konstituen saya, dibunuh dan dipotong-potong atas arahan Putra Mahkota Saudi. Ini bukan waktunya untuk bisnis seperti biasa.”

Biden ingin mengatur ulang hubungan dengan Suadi yang telah menjadi sekutu regional utama Washington selama beberapa dekade, pemasok utama minyak dan pembeli senjata. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: