NewsTicker

Analis: AS Terkucil karena Terapkan Sanksi atas Iran dan Negara Lain

Amerika Serikat mengucilkan diri sendiri dengan menjatuhkan sanksi sepihak terhadap Iran dan negara-negara lain dan berkontribusi pada kebangkitan dunia multi-kutub. Dennis Etler, seorang analis politik Amerika yang puluhan tahun menjadi pengamat urusan internasional mengatakan hal ini.

Analis: AS Terkucil karena Terapkan Sanksi atas Iran dan Negara Lain Kantor Kemenlu Iran

Amerika Serikat, ARRAHMAHNEWS.COM Amerika Serikat mengucilkan diri sendiri dengan menjatuhkan sanksi sepihak terhadap Iran dan negara-negara lain dan berkontribusi pada kebangkitan dunia multi-kutub. Dennis Etler, seorang analis politik Amerika yang puluhan tahun menjadi pengamat urusan internasional mengatakan hal ini.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan bahwa sanksi yang dijatuhkan terhadap Iran oleh Amerika Serikat telah gagal melemahkan kehendak bangsa Iran dan ini telah dibuktikan melalui peresmian proyek-proyek pembangunan tanpa henti di bawah sanksi terberat itu.

BACA JUGA:

Rouhani membuat pernyataan ini di Tehran pada Kamis lalu dalam upacara peresmian proyek industri dan pertambangan di timur laut provinsi Khorasan Razavi dan Esfahan tengah, yang diadakan melalui tautan video.

Analis: AS Terkucil karena Terapkan Sanksi atas Iran dan Negara Lain

Kantor Kemenlu Iran

Sebelumnya, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Abbas Mousavi mengutuk sanksi AS terhadap perusahaan pelayaran dan tanker Iran, dengan mengatakan Iran tidak akan menyerah pada tekanan seperti itu.

“Kami menyarankan para pejabat Amerika untuk menghentikan pengenaan sanksi sepihak, karena sanksi ilegal dan sepihak mereka lebih menentang sekutu mereka dan perdagangan global daripada Iran,” kata Mousavi, Rabu lalu.

Ia mengatakan bahwa sanksi baru AS tidak berbeda dari yang sudah mereka terapkan terhadap Republik Islam itu, karena Washington pernah memberikan sanksi pada seluruh negara Iran dan sekarang memberikan sanksi kepada warga atau pejabat Iran secara individual.

“Pengenaan sanksi baru AS terhadap perusahaan pelayaran Iran dimaksudkan untuk mengganggu pengangkutan minyak dari Iran ke pelabuhan-pelabuhan Venezuela . Ini adalah bagian dari kebijakan AS menerapkan ‘tekanan maksimum’ pada Iran untuk memaksa Iran ke meja perundingan dan menerima perjanjian mandat Amerika untuk melumpuhkan kedaulatan Iran dan mengebiri kebijakan luar negerinya,” ujar Etler, mantan profesor Antropologi di Cabrillo College di Aptos, California, dalam sebuah wawancara dengan Press TV pada hari Jumat (12/06),

BACA JUGA:

“Rupanya, bagi AS, kehidupan Iran tidak masalah. Jika sanksi dimaksudkan untuk memaksa Iran agar menerima tuntutan AS, mereka jelas tidak berhasil dan tidak ada prospek bahwa mereka akan mencapai tujuan itu di masa depan. Sanksi-sanksi itu hanya memiliki satu tujuan, untuk membuat kehidupan bagi rakyat Iran menjadi sengsara sebisa mungkin agar menggoyahkan negara dan memicu perselisihan dalam negeri. Ini juga terbukti sia-sia karena rakyat Iran telah menunjukkan bahwa mereka tidak akan mau dipaksa untuk tunduk,” katanya.

Kebijakan AS mengkarantina Iran dijalankan melalui sanksi sekunder terhadap negara itu atau perusahaan mana pun yang melanggar sanksi AS. Bentuk ekstrateritorialitas ini tidak memiliki dasar hukum dan bertentangan dengan hukum internasional. Ini menggambarkan bagaimana AS adalah rezim jahat yang melihat dirinya kebal hukum dan sebagai penengah tunggal,” kata analis itu.

BACA JUGA:

“Karena AS masih memiliki pengaruh yang tidak terkendali dalam hal keuangan internasional dan sistem moneter global, AS dapat menggertak negara-negara lain untuk menerima perintahnya. Ini, bagaimanapun, akan memaksa negara-negara itu untuk menemukan alternatif dari struktur ekonomi dunia yang dikuasai AS yang dibuat setelah Perang Dunia 2. Semakin AS keras kepala AS, dan Semakin banyak sanksi sepihak mereka terapkan terhadap Iran dan negara-negara lain, hanya akan mempercepat hari ketika lembaga-lembaga itu direformasi atau diganti, ”katanya.

“AS dapat melanjutkan dengan kebijakan sepihak, tetapi cepat atau lambat mereka akan mengarah pada pembalikan nasib. Nantinya AS yang pasti akan menemukan dirinya terisolasi ketika dunia multipolar baru yang muncul melewatinya,” katanya. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: