Mantan Mendagri Italia Diadili terkait Penculikan Ratusan Migran

Mantan Mendagri Italia Diadili terkait Penculikan Ratusan Migran
Matteo Salvini

Italia, ARRAHMAHNEWS.COM Mantan menteri dalam negeri Italia Matteo Salvini diadili pada Hari Sabtu (03/10) atas tuduhan penculikan pada sebuah insiden di 2019 ketika 116 migran dicegah untuk turun dari kapal penjaga pantai di Mediterania.

The Guardian melaporkan bahwa jaksa penuntut di kota Catania, Sisilia, menuduh pemimpin partai Liga itu menyalahgunakan kekuasaannya untuk menghalangi orang turun dari kapal penjaga pantai Gregoretti di bawah kebijakan “penutupan pelabuhan”.

BACA JUGA:

Politisi berusia 47 tahun itu meminta para pendukungnya untuk mendatangi ruang sidang di Catania untuk memprotes apa yang ia gambarkan sebagai siasat terhadapnya.

“Saya akan mengaku bersalah karena membela Italia dan orang-orang Italia,” kata Salvini kepada pers pekan lalu.

Kasus tersebut terkait dengan insiden pada Juli 2019 ketika, sebagai menteri dalam negeri, dia menolak untuk mengizinkan 131 pengungsi dan migran, termasuk 15 anak tanpa pendamping, untuk turun di Sisilia dari kapal penjaga pantai Gregoretti selama lima hari.

Jaksa penuntut di kota Catania di Sisilia selatan menuduh Salvini, ketua partai Liga sayap kanan, melakukan penyalahgunaan kekuasaan. Dia menghadapi hukuman 15 tahun penjara karena penculikan yang diperburuk.

“Jika pengadilan menilai dia tidak bersalah, dia akan muncul kembali dengan kekuatan baru dari kemundurannya saat ini, karena dia akan dapat memainkan kartu korban yang dihantui oleh pengadilan,” kata Anna Simone, profesor sosiologi di Roma Tre University .

Meskipun belum ada tanggal yang ditetapkan, ada sidang kedua menunggu Salvini untuk penahanan ilegal 107 migran di atas kapal penyelamat Open Arms, pada Agustus tahun lalu.

BACA JUGA:

Jaksa penuntut yakin bahwa dengan menutup pelabuhan, Salvini melanggar hukum internasional di mana Italia memiliki tanggung jawab untuk menyediakan “tempat aman” bagi orang-orang yang perlu diselamatkan.

Tuduhan selanjutnya adalah bahwa Salvini menyalahgunakan kekuasaannya dengan merampas kebebasan pribadi orang-orang di kapal Gregoretti.

Sementara itu, Salvini mengklaim bahwa dia bertindak untuk “kepentingan bersama” dan bahwa penutupan itu diperlukan untuk mencapai kesepakatan tentang redistribusi pengungsi dan migran dengan negara lain.

Tim pembela menekankan bahwa keputusan menahan rombongan dilakukan secara kolektif, dengan pemerintah.

Popularitas Salvini mulai turun pada Agustus tahun lalu, ketika ia berusaha memicu pemilihan cepat dengan menarik steker pada koalisi pemerintahan yang rapuh antara Liga dan Gerakan Bintang Lima yang populis.

Taruhannya menjadi bumerang ketika mantan mitra koalisinya memuluskan perbedaan mereka dengan Partai Demokrat kiri-tengah dan membentuk aliansi yang tidak mungkin.

BACA JUGA:

Beberapa pengamat yakin bahwa persidangan Salvini menunjukkan Italia menangani pelecehan pengungsi dan migran dengan lebih serius.

Pemilu lokal dua minggu lalu memperlihatkan keuntungan oleh Partai Demokrat sayap kiri, meningkatkan pengaruhnya terhadap mitra koalisi populisnya.

Sebagai langkah pertamanya, partai tersebut meminta revisi keputusan anti-migran Salvini, yang diharapkan akan disetujui dalam beberapa minggu mendatang.

Fakta bahwa pengadilan mengatakan bahwa seorang menteri harus diadili atas kasus penculikan dalam dua kasus yang berbeda karena hak asasi manusia dan konvensi internasional tidak dapat dianggap sebagai kertas bekas, nah itu adalah jaminan bahwa hal-hal tertentu tidak dapat dilakukan dengan impunitas, ”kata Salerni. (ARN)

About Arrahmahnews 26656 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.