NewsTicker

Saudari Aktivis Saudi Ungkap Kebohongan MbS soal Reformasi

Kedua saudari Loujain tersebut mengatakan bahwa Loujain akan menghindari penggunaan media sosial dan berbicara dengan wartawan karena takut melanggar masa percobaannya.

Saudari Aktivis Saudi Ungkap Kebohongan MbS soal Reformasi Loujain al-Hathloul, Aktivis Wanita Saudi

Arab Saudi, ARRAHMAHNEWS.COM Saudari kandung dari aktivis hak perempuan Arab Saudi yang baru-baru ini dibebaskan, mendesak diberikannya “Keadilan sejati” dalam kasus saudara perempuan mereka Loujain al-Hathloul, mengatakan bahwa Putra Mahkota Mohammed bin Salman berbohong tentang reformasi di kerajaan dan telah menindas rakyatnya.

Alia dan Lina al-Hathloul membuat komentar tersebut dalam video siaran persnya kepada media Jerman DW pada hari Kamis, sehari setelah Loujain, 31 tahun, dibebaskan dari penjara setelah hampir tiga tahun menjalani hukuman dalam kasus yang memicu kecaman internasional yang meluas.

BACA JUGA:

Keluarganya mengatakan bahwa aktivis terkemuka itu telah ditempatkan dalam masa percobaan selama tiga tahun dan dilarang bepergian ke luar negeri selama lima tahun.

Saudari Aktivis Saudi Ungkap Kebohongan MbS soal Reformasi

Loujain al-Hathloul, Aktivis Wanita Saudi

 

Loujain telah berjuang selama bertahun-tahun untuk hak perempuan mengemudi di Arab Saudi sebelum ditangkap, bersama dengan beberapa aktivis perempuan lainnya, pada tahun 2018, tak lama setelah bin Salman – yang lebih dikenal dengan inisialnya MBS – naik ke tampuk kekuasaan, dan hanya beberapa minggu sebelum pewaris tahta Saudi itu mencabut larangan mengemudi sebagai bagian dari apa yang disebut kampanye reformasinya.

Menurut aktivis itu sendiri, keterangan keluarganya, dan aktivis hak asasi manusia, selama dipenjara, Loujain mengalami penyiksaan parah termasuk sengatan listrik, waterboarding, cambuk, dan penyerangan seksual.

BACA JUGA:

Dalam konferensi pers online pada hari Kamis, saudara kandung Loujain meminta orang-orang untuk tidak mengatakan dia telah “dibebaskan.”

“Loujain tidak bebas. Dia dibebaskan bersyarat, “kata Lina dari Brussels.

Kedua saudara perempuan Loujain tersebut mengatakan bahwa Loujain akan menghindari penggunaan media sosial dan berbicara dengan wartawan karena takut melanggar masa percobaannya, tetapi akan terus menuntut keadilan atas penyiksaan dan pelecehan seksual yang telah ia alami di penjara.

“Apa yang kami inginkan sekarang adalah keadilan sejati,” kata Lina, sosok di balik kampanye internasional untuk pembebasan saudara perempuannya, menambahkan bahwa saudara perempuannya harus dibebaskan “sepenuhnya” dan “tanpa syarat”.

“Ia sangat bertekad untuk menggunakan segala cara yang ada dalam kerangka hukum di Arab Saudi untuk mencoba semua kemungkinan untuk, menurut saya, mendapatkan haknya,” kata Lina. “Itu tidak adil, dan dia tidak suka ketidakadilan.” (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: