Ancaman Perang Hizbullah ke Israel dan AS Jika Ganggu Kapal Tanker Iran

Peringatan Keras Hizbullah ke AS dan Israel: Semua Tanker yang Bawa Minyak adalah Wilayah Lebanon
Sekjen Hizbullah Lebanon

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayid Hassan Nasrallah menekankan bahwa gerakan perlawanan akan menganggap kapal tanker Iran yang membawa minyak ke Lebanon, dan kapal tanker lain, sebagai wilayah Libanon, sebuah peringatan keras kepada Israel dan Amerika Serikat untuk tidak mencegatnya.

“Sejak kapal mulai berlayar, (Hizbullah) akan menganggapnya sebagai tanah Lebanon,” katanya, memperingatkan musuh agar tidak menantang Hizbullah dalam masalah ini.

BACA JUGA:

  • Hizbullah: Tembus Blokade AS, Kapal Minyak Iran Menuju Lebanon
  • Nasrallah ke Israel: Jangan Salah Perhitungan soal Kekuatan Militer Hizbullah

Ia juga berterima kasih kepada Iran karena berdiri di samping rakyat Lebanon selama beberapa tahun terakhir.

 

PressTV melaporkan bahwa menurut Nasrallah, Iran telah menahan diri untuk tidak ikut campur dalam urusan Lebanon dalam empat dekade terakhir, meskipun berdiri di sisi rakyat Lebanon.

“Keputusan kami adalah milik kami sendiri. Kami bukan alat dan budak orang lain, seperti beberapa pihak.”

Pengiriman yang diselenggarakan oleh Hizbullah ini akan menjadi pelanggaran nyata terhadap sanksi AS yang dijatuhkan pada Teheran setelah mantan Presiden AS Donald Trump menarik negaranya keluar dari kesepakatan nuklir antara Iran dan kekuatan dunia tiga tahun lalu.

Peringatan Keras Hizbullah ke AS dan Israel: Semua Tanker yang Bawa Minyak adalah Wilayah Lebanon
Sekjen Hizbullah Lebanon

Pemimpin Hizbullah itu telah menyuarakan kesediaan pada beberapa kesempatan untuk mengimpor minyak Iran untuk mengatasi kekurangan bahan bakar yang mengerikan di Lebanon, jika pemerintah gagal menangani krisis.

BACA JUGA:

Pada hari Minggu, ia mengatakan Hizbullah akan “pasti” mengimpor bahan bakar dari Iran, dan akan melakukannya “di siang hari bolong, bukan di malam hari.”

Negara kecil Mediterania itu, sejak 2019, dilumpuhkan oleh krisis keuangan besar, yang telah memotong nilai mata uangnya lebih dari 90 persen, menghilangkan pekerjaan, dan membuat bank membekukan rekening.

Komentar Nasrallah pada hari Kamis datang ketika ketegangan meningkat antara Israel dan Iran setelah dugaan serangan terhadap kapal tanker Mercer Street yang dikelola Israel di lepas pantai Oman pada bulan Juli, setelah itu Israel, AS dan Inggris dengan cepat menyalahkan Iran dan mengancam sebuah “tanggapan.” Teheran, bagaimanapun, menolak tuduhan itu sebagai “tidak berdasar” dan “kekanak-kanakan.” (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 31360 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.