Sekjen Hizbullah Umumkan Kedatangan Kapal Minyak Iran Pertama

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM – Sekretaris Jenderal Hizbullah, Sayed Hassan Nasrallah, mengumumkan pada Senin malam (13/09) bahwa kapal minyak Iran pertama yang menuju Libanon telah tiba di pelabuhan Baniyas, Suriah pada hari Minggu lalu, dan telah selesai membongkar muatan untuk segera didistribusikan ke Lebanon.

Menurut Nasrallah, Hizbullah memutuskan untuk menempatkan kapal itu berlabuh di Baniyas alih-alih Libanon, agar “tidak mempermalukan pemerintah Lebanon.

Pimpinan Hizbullah itu menekankan bahwa negara Suriah memfasilitasi pergerakan di pelabuhan Baniyas dan mengamankan truk-truk untuk mengangkut turunan minyak ke Lebanon. Ia berterima kasih kepada negara Suriah atas kontribusi mereka terhadap keberhasilan langkah ini sejauh ini.

Sayyid Nasrallah juga mengucapkan terima kasih kepada Republik Islam Iran, Pemimpin Tertinggi Imam Sayyed Khamenei dan Presiden Sayyed Raisi atas dukungan mereka dalam masalah ini.

BACA JUGA:

Kapal tersebut baru-baru ini diidentifikasi sebagai FAXON oleh Tanker Trackers, sebuah layanan pemantauan kapal.

Minyak diperkirakan tiba di daerah lembah Beqaa Lebanon mulai Kamis dan akan didistribusikan ke seluruh Lebanon dari sana setelahnya.

Nasrallah mengatakan bahwa ada beberapa pihak yang meragukan janji mendatangkan turunan minyak dari Iran untuk konsumsi rakyat, dan ada banyak komentar serta taruhan. Hari ini taruhan tersebut tumbang. Ada pula yang menilai janji mendatangkan turunan minyak adalah untuk konsumsi media dan taruhan ini berakhir. Ada yang mengatakan bahwa janji ini tidak dapat diverifikasi dan itu juga berakhir.

Dalam hal ini, Sayyid Nasrallah mengklarifikasi bahwa Hizbullah tidak bertujuan untuk terlibat dalam persaingan ekonomi dengan perusahaan-perusahaan Lebanon yang terkait dengan impor minyak, menekankan bahwa Partai Perlawanan ingin secara eksklusif menghidupkan kembali ekonomi warga dan penduduk lainnya di Libanon.

Sayyid Nasrallah menambahkan bahwa solar akan dijual ke pabrik farmasi dan serum, pabrik, toko roti, supermarket, dan perusahaan listrik swasta dengan harga tertentu yang akan lebih rendah dari biaya, menambahkan bahwa Hizbullah dan Iran akan menanggung sebagian dari beban keuangan dalam kasus ini.

BACA JUGA:

Perusahaan-perusahaan yang akan diuntungkan dari solar ini harus menurunkan harga layanan tersebut sehingga masyarakat Lebanon tidak akan terbebani biaya, menurut Sayyid Nasrallah yang menggarisbawahi pentingnya mencegah para pengedar pasar gelap menjangkau bahan bakar impor ini.

Sayyid Nasrallah meminta pemerintah Lebanon untuk memerintahkan Tentara Lebanon dan pasukan keamanan untuk memantau dan mengontrol distribusi bahan minyak bersubsidi ini untuk mencegah pedagang pasar gelap mengambil keuntungan dari mereka.

Sementara itu, Sayyid Nasrallah mengklarifikasi bahwa Hizbullah tidak ingin memprovokasi pihak Lebanon lainnya, menambahkan ini menjelaskan mengapa pergerakan kapal pertama tidak disertai dengan liputan media yang intensif meskipun propaganda musuh mencoba untuk menggagalkan semua proyek ini.

Menurut Sekretaris Jenderal Hizbullah itu, beberapa pihak politik berharap ‘Israel’ bisa menyerang kapal dan mencegah kedatangannya. Ia menegaskan menambahkan bahwa Perlawanan bisa terlibat dalam konfrontasi angkatan laut dengan musuh Zionis jika ini sampai terjadi.

Sayyid Nasrallah menunjukkan bahwa formula pencegahan yang sama, yang melindungi Lebanon, melindungi kapal bahan bakar dari musuh Israel.

Sayyid Nasrallah juga menyoroti dampak keputusan Hizbullah untuk mengimpor bahan bakar Iran, menyebutkan persetujuan AS untuk pemulihan hubungan resmi Lebanon dengan pemerintah Suriah serta proyek yang bertujuan mengimpor gas Mesir dan tenaga listrik Yordania.

Sayyid Nasrallah lebih lanjut mencatat bahwa kedatangan bahan bakar Irak akan membantu mengurangi kekurangan listrik di Lebanon, berterima kasih kepada pemerintah Irak atas bantuan mereka. (ARN)

About Arrahmahnews 31319 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.