Hot News

Laporan: Hampir 200 Juta Anak Tinggal di Zona Perang

Ankara, ARRAHMAHNEWS.COM Hampir 200 juta anak tinggal di zona perang paling mematikan di dunia, angka tertinggi dalam satu dekade, menurut angka yang dikumpulkan oleh sebuah LSM global.

Jumlah anak-anak di zona konflik di 13 negara melonjak hampir 20% pada 2020 dari 162 juta pada 2019, menjadikannya angka tertinggi kedua yang tercatat 208 juta pada 2008, baca laporan yang dirilis oleh Save the Children International pada Selasa, kantor berita Anadolu melaporkan.

BACA JUGA:

“Lonjakan ini sebagian didorong oleh pecahnya kekerasan di Mozambik, serta konflik yang sedang berlangsung di Afghanistan, DR Kongo, Nigeria, dan Yaman, yang sudah berada di garis depan dampak terburuk perubahan iklim dan krisis kelaparan yang mengancam jiwa,” tulis laporan itu.

Laporan: Hampir 200 Juta Anak Tinggal di Zona Perang

Anak-anak Yaman dan White Helmets

“Peningkatan tajam pada tahun 2020 menunjukkan bahwa pandemi global dan seruan PBB untuk gencatan senjata global tidak cukup untuk menghentikan perang,” tambahnya.

 

Ini juga mengungkapkan bahwa 337 juta anak tinggal di dekat kelompok bersenjata yang merekrut anak-anak, meningkat tiga kali lipat dari tiga dekade lalu.

“Jumlah negara di mana anak-anak direkrut – dan di mana lebih dari separuh anak-anak dunia (hampir 1,3 miliar) – juga melonjak menjadi 39, tertinggi dalam 30 tahun,” kata laporan itu.

Afghanistan, Suriah, Yaman, Filipina, dan Irak memiliki persentase tertinggi anak-anak yang tinggal di dekat kelompok bersenjata yang merekrut anak-anak, tambahnya.

Anak perempuan merupakan 15% dari kasus perekrutan yang dilaporkan PBB pada tahun 2020, sering dipaksa untuk “bertindak sebagai mata-mata, memasang ranjau dan alat peledak improvisasi, atau bertindak sebagai pelaku bom bunuh diri karena mereka cenderung tidak menarik perhatian”.

“Kerentanan, status rendah, dan gender mereka juga membuat mereka rentan terhadap pelecehan yang meluas,” tambah laporan itu.

Inger Ashing, kepala Save the Children International, menyatakan “mengerikan” bahwa “lebih banyak anak daripada sebelumnya terjebak di garis zona perang paling mematikan”.

“Bahkan pandemi global tidak cukup untuk menghentikan perang dan kekejaman paling brutal,” lanjutnya.

“Jutaan anak tidak tahu apa-apa selain perang dengan konsekuensi yang mengerikan bagi kesehatan mental mereka, kemampuan untuk pergi ke sekolah, atau akses ke layanan yang menyelamatkan jiwa. Ini adalah noda di komunitas internasional dan tidak bisa terus berlanjut,” katanya. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: