Arab Saudi

YEMAC: 108 Warga Yaman Tewas selama Gencatan Senjata Saudi

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM Sebuah laporan mengatakan sedikitnya 108 warga sipil Yaman telah tewas oleh ranjau darat, bom cluster, dan sisa-sisa fatal lainnya dari agresi Saudi sejak April, ketika gencatan senjata yang ditengahi PBB mulai berlaku di negara Arab yang miskin itu.

Pusat Aksi Ranjau Eksekutif Yaman (YEMAC), sebuah badan hak asasi manusia yang berbasis di ibu kota Sana’a, memberikan informasi tersebut pada hari Minggu.

BACA JUGA:

Sebanyak 216 orang lainnya, tambahnya, juga terluka selama periode tersebut oleh sebab yang sama.

YEMAC: 108 Warga Yaman Tewas selama Gencatan Senjata Saudi

Asap tebal di Yaman

Koalisi menginvasi Yaman pada Maret 2015 untuk mengembalikan pemerintahan yang bersahabat dengan Riyadh kembali berkuasa. Sejauh ini mereka gagal mencapai tujuannya, namun telah menewaskan sekitar 13.000 orang Yaman dan menciptakan krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Gencatan senjata yang dimediasi PBB mulai berlaku pada 2 April, dan telah diperpanjang dua kali sejak itu. Namun, banyak laporan yang menyalahkan koalisi penyerang atas sejumlah pelanggaran terhadap perjanjian tersebut.

YEMAC mengatakan Yaman membutuhkan pasokan yang tepat yang dapat membantunya melakukan operasi pembuangan bom (yang ditinggalkan koalisi) di seluruh negeri.

BACA JUGA:

Laporan itu menambahkan bahwa Gencatan senjata telah memerintahkan agar pihak berwenang Yaman diberikan sarana yang diperlukan yang dapat membantu mereka menggali perangkat yang tidak meledak. Koalisi yang dipimpin Saudi, bagaimanapun, mencegah pelaksanaan kesepakatan ini di tengah pengepungan habis-habisan yang telah diberlakukan di Yaman sejak memulai perang pada tahun 2015.

Sebagai bagian dari upayanya untuk menerapkan pengepungan, koalisi pimpinan Saudi telah mencegah negara itu mengekspor minyaknya, meskipun Sana’a sangat bergantung pada pendapatan penjualan minyak mentah. Para pejabat Yaman mengatakan koalisi sejauh ini telah menyita setidaknya 12 kapal tanker yang sarat dengan minyak tujuan luar negeri.

Koalisi yang dipimpin Saudi juga dinyatakan bersalah karena menghancurkan ribuan fasilitas penyediaan air, termasuk bendungan, dan mencemari pasokan air Yaman.

Bulan lalu, Abdul Karim al-Safiani, wakil direktur Organisasi Sumber Daya Air Yaman, mengatakan dia telah menemukan zat radioaktif dan logam beracun tingkat tinggi dalam sumber daya air tawar di provinsi maritim al-Hudaydah Yaman. (ARN)

Sumber: PressTV

GoogleNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: