Amerika Latin

Rusia Bantu Venezuela Cari Pasukan yang Gagal Culik Maduro

VENEZUELA – Pasukan Rusia membantu pemerintah Venezuela dalam operasi pencarian anggota pasukan, yang baru-baru ini melakukan serangan gagal terhadap Maduro, dengan mengoperasikan pesawat tanpa awak, menurut sebuah laporan oleh outlet berita lokal El Nacional.

Mengutip tweet yang dihapus dari komando militer, yang dikenal sebagai ZODI La Guaira, media lokal melaporkan pada hari Jumat bahwa setidaknya delapan anggota Pasukan Khusus Rusia “mengoperasikan drone untuk menjalankan operasi pencarian dan patroli” di dekat negara bagian utara La Guaira.

El Nacional memposting tangkapan layar tweet yang katanya kemudian dihapus pada hari Kamis. Laporan juga menjelaskan bahwa sebuah pesawat tiba di bandara internasional Venezuela pada hari Kamis untuk bergabung dengan misi pencarian.

Baca:

El Nacional mengatakan tweet ini juga kemudian dihapus pada hari Kamis dari profil komando militer ZODI La Guaira. Tidak segera jelas mengapa tweet dihapus. Kementerian Informasi tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pada hari Jumat, ZODI La Guaira memposting sebuah tweet yang mengatakan komando militer “dengan tegas menyangkal campur tangan militer Rusia” di barisannya.

Posting tersebut termasuk tangkapan layar tweet dari pengguna @YourNewsAnonLat tentang dugaan dukungan Rusia, dan mengatakan klaim itu adalah “Berita Palsu.”

Sebelum fajar pada hari Minggu, sekelompok tentara bayaran yang didukung AS mencoba menyusup ke negara bagian utara La Guaira dengan menggunakan kapal, tetapi pemerintah Venezuela menggagalkan serangan yang diluncurkan dari Kolombia – menewaskan delapan orang bersenjata dan menangkap beberapa orang lainnya.

Dalam pidato televisi pemerintah pada hari Senin, Presiden Venezuela Nicolas Maduro mengatakan pemerintah telah menahan teroris yang terlibat dalam serangan tersebut, termasuk dua orang Amerika. Kedua warga AS diidentifikasi sebagai Airan Berry dan Luke Denman.

Maduro menunjukkan paspor AS dan kartu identitas lain milik Berry dan Denman, dan menyatakan bahwa mereka bekerja untuk Jordan Goudreau, seorang veteran militer Amerika yang memimpin perusahaan keamanan yang berbasis di Florida, Silvercorp USA.

Goudreau kemudian mengakui bahwa Berry dan Denman bekerja dengannya dalam operasi itu.

Maduro mengklaim bahwa rencana itu dikoordinasikan dengan Washington dan bertujuan untuk menggulingkannya, tetapi Gedung Putih menyangkal keterlibatannya.

Dalam sebuah video yang disiarkan oleh televisi negara Venezuela pada hari Rabu, Denman mengatakan misinya di Venezuela adalah untuk menguasai dan mengamankan bandara Caracas sehingga timnya dapat membawa pesawat untuk membawa Maduro ke AS.

Namun Denman, tidak menjelaskan bagaimana timnya akan menangkap presiden Venezuela.

Berbicara dalam konferensi pers virtual setelah rilis video Denman pada hari Rabu, presiden Venezuela mengatakan Presiden AS Donald Trump yang mengepalai langsung operasi tersebut.

Secara terpisah pada hari Jumat, Kepala Kejaksaan Venezuela Tarek Saab mengatakan kantornya telah meminta penahanan dan ekstradisi Goudreau dan dua warga Venezuela yang dituduh terlibat dalam serangan gagal.

Saab mengatakan Goudreau dan dua politisi oposisi Venezuela, ahli strategi politik Juan Rendon yang bermarkas di Miami dan anggota parlemen yang diasingkan Sergio Vergara, dicari karena keterlibatan mereka dalam “desain, pembiayaan, dan eksekusi” dari rencana untuk menyerang dan menggulingkan Maduro.

Rendon mengatakan bahwa ketika dia menegosiasikan perjanjian dengan Silvercorp pada akhir tahun lalu, dia memutuskan hubungan dengan Goudreau pada bulan November. Goudreau kemudian melakukan operasi gagal sendirian.

Pejabat penegak hukum AS sedang menyelidiki Goudreau, meskipun masih belum jelas apakah ia akan didakwa.

Trump tidak mengakui pemerintahan Maduro, sehingga sangat kecil kemungkinan pemerintahannya akan menerima permintaan ekstradisi.

BaruOperasi Militer Irak Obrak-abrik Persembunyian ISIS di Sepanjang Perbatasan Suriah

Washington secara terbuka menyerukan pemecatan Maduro, meningkatkan tekanan terhadap Caracas dalam beberapa bulan terakhir dengan mendakwa pemimpin sayap kiri itu sebagai “penyelundup narkotika” dan menawarkan “hadiah” 15 juta dolar untuk penangkapannya.

Washington juga telah menjatuhkan sanksi keras terhadap Venezuela.

Tokoh oposisi Juan Guaido, yang didukung oleh AS, menyatakan dirinya “presiden sementara” Venezuela pada Januari tahun lalu, kemudian melancarkan kudeta yang gagal dengan bantuan dari sejumlah kecil tentara. Ada juga upaya membunuh Maduro dengan drone pada tahun 2018. (ARN)

Comments
Arrahmahnews AKTUAL, TAJAM DAN TERPERCAYA

Facebook

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 2.758 pelanggan lain

Copyright © 2020 Arrahmahnews.com All Right Reserved.

To Top
%d blogger menyukai ini: