‘Setan dari Arab’ Bahas Pemindahan Pangkalan “Incirlik” AS dari Turki ke UEA

'Setan dari Arab' Bahas Pemindahan Pangkalan "Incirlik" AS dari Turki ke UEA
Pangkalan Udara Incirlik AS di Turki

Dubai, ARRAHMAHNEWS.COM  Sumber media mengungkapkan bahwa Putra Mahkota Abu Dhabi, Mohammed bin Zayed sedang dalam pembicaraan dengan Departemen Pertahanan (Dephan) Amerika Serikat (Pentagon) untuk mentransfer Pangkalan Udara Incirlik Amerika Serikat dari Turki ke UEA.

Menurut sumber-sumber yang dikutip oleh Tactical Report, melaporkan bahwa pembicaraan bin Zayed bertujuan untuk memperkuat hubungan Emirat dengan Amerika seperti yang dijelaskan. Menurut bin Zayed adalah cara untuk menempatkan kepentingan strategis Abu Dhabi di atas semua pertimbangan lainnya. Termasuk hubungannya dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

BACA JUGA:

Dalam konteks yang sama, perkembangan Emirat terkait dengan penandatanganan perjanjian normalisasi dengan Israel selama beberapa pekan terakhir, serta pergerakan Abu Dhabi di Libya dan Mediterania timur, menurut sumber tersebut.

Pada saat yang sama, UEA merencanakan proyek ekonomi dan militer strategis bekerja sama dengan Pentagon dan lembaga ekonomi serta keuangan Amerika di selatan pantai Yaman dan di beberapa pulau Yaman, termasuk Socotra.

Oleh karena itu, Mohammed bin Zayed tidak akan memberikan konsesi politik apapun kepada orang atau entitas manapun, bahkan kepada “Trump” sendiri, selama konsesi ini tidak dalam kerangka kepentingan strategis Emirat yang disebutkan di atas.

BACA JUGA:

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah berulang kali berjanji akan mengakhiri kehadiran militer Amerika Serikat di pangkalan “Incirlik”, yang menempatkan hulu ledak nuklir Amerika Serikat.

Mengenai hal ini, anggota Komite Hubungan Luar Negeri Senat, Senator Republik Ron Johnson pada 13 September, mengatakan bahwa pemerintah Amerika Serikat sedang mempertimbangkan pemindahan pasukannya dari Incirlik, karena kebijakan “Mengkhawatirkan” Ankara di wilayah Mediterania timur, menurut surat kabar Washington Post.

BACA JUGA:

Meskipun tidak ada komentar langsung dari Washington atau Ankara mengenai tuduhan Johnson, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo melakukan kunjungan kilat ke Siprus Yunani pada Sabtu malam, dan membuat pernyataan yang mengungkapkan kekhawatiran tentang kebijakan Turki di laut timur. Mediterania, serta menyerukan dialog untuk mengakhiri konflik antara sekutu negaranya di wilayah tersebut.

Namun, Turki menganggap sedang berusaha mengepungnya dan mencegahnya dari haknya di Mediterania, dan memiliki pantai terpanjang yang menghadap ke perairannya di bagian timurnya. Sementara Athena mengklaim kedaulatannya atas wilayah yang luas di lepas daratan Turki, mengingat kehadiran puluhan pulau Yunani yang tersebar di perairan tersebut. (ARN)

Sumber: Watanserb.com

About Arrahmahnews 26676 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.