Penjarahan Aset Rusia oleh Barat Telah Dimulai

Jakarta, ARRAHMAHNEWS.COM –  Perang di hari kesebelas, adegan penjarahan dimulai. Negara-negara Barat yang disangka netral atau bebas dan demokratis, tiba-tiba mulai menggunakan dalih perang untuk menjarah kekayaan rakyat dan bangsa Rusia.

Swiss, negara yang selalu menekankan diri sebagai negara netral permanen. Bank Swiss yang selalu mengklaim sebagai lembaga keuangan paling rahasia dan teraman di dunia, bahkan jika Anda adalah buronan, mereka berani mengatakan bahwa selama Anda menyimpan uang Anda di bank Swiss, tidak ada yang bisa mengambilnya.

BACA JUGA:

Sekarang setelah perang Rusia-Ukraina pecah.

Pada 28 Februari otoritas tertinggi Swiss, tiba-tiba mengumumkan bahwa mereka memutuskan untuk berpartisipasi dalam paket sanksi Uni Eropa terhadap Rusia dan membekukan aset individu dan institusi Rusia yang relevan di Swiss, dan melarang perusahaan Swiss melakukan bisnis dengan sanksi.

Penjarahan Aset Rusia oleh Barat Telah Dimulai
Karikatur Rusia

Ya, Anda tidak salah. Swiss, ikut dengan negara-negara Barat untuk ikut serta memberi sanksi terhadap Rusia.

Tidak hanya itu, bahkan aset orang-orang Rusia di bank Swiss kini hilang. Semalam, Swiss secara langsung mengumumkan bahwa semua properti pribadi dan properti perusahaan Rusia di Swiss dibekukan!.

Tidak ada satu sen pun yang bisa diambil! Ya, Tidak ada satu sen pun yang bisa diambil! Semua terkejut melalui kejadian ini, padahal bank dan negara Swiss banyak menyimpan kekayaan warga dan pengusaha Rusia.

Setelah Swiss, Jerman juga merespons dengan cepat. Amerika Serikat, Inggris, Italia, Prancis, dan negara-negara Barat lainnya semuanya mulai bertindak merampok. Semua mulai merebut operasi di negara masing-masing!.

BACA JUGA:

Pada dasarnya semua aset, simpanan, dan kekayaan pengusaha Rusia, termasuk kapal pesiar, jet pribadi, dan rumah mewah selama mereka memiliki aset di negara-negara Barat, mereka pada dasarnya telah dijarah.

Namun, dibandingkan dengan Swiss yang langsung tak tahu malu, langsung merebut dan menduduki.  Negara-negara seperti Jerman, Inggris, Prancis, Amerika Serikat, dll masih enteng, sebelum mereka melakukannya, mereka masih mencari alasan untuk diri mereka sendiri.

Misalnya, Amerika Serikat: Untuk menjarah kekayaan orang kaya Rusia, pengusaha, dan orang-orang di Amerika Serikat, Biden mempublikasikannya seperti ini; Biden mengumumkan bahwa Departemen Kehakiman AS sedang membentuk satuan tugas khusus untuk “melacak kejahatan orang kaya Rusia”, akan menemukan dan merebut kapal pesiar, apartemen mewah, dan jet pribadi mereka.

Hal yang sama berlaku untuk Jerman dan Inggris. Pada dasarnya ini semua tentang kesalahan pihak lain.  untuk menyita properti.

Misalnya, Jerman: penyitaan yacht senilai 600 juta dolar AS (sekitar 3,8 miliar yuan) dari miliarder Rusia.

Misalnya, Inggris Raya: membekukan aset tiga miliarder Gennady Timchenko, Igor Rotenberg, dan Boris Rotenberg.

Dalam jaringan sosial global saat ini, era yang begitu maju; Negara-negara Barat secara langsung menjarah dan merampok rakyat Rusia dan kekayaan pengusaha Rusia tanpa memandang wajah apapun;

Perilaku seperti ini secara langsung menyebabkan pandangan dunia anak muda di banyak negara di dunia runtuh. Banyak orang di Internet terkejut dengan kejadian ini.

Seorang netizen berkomentar lebih langsung: Dalam dua hari terakhir, saya merasa bahwa pandangan dunia saya telah runtuh. Saya tidak tahu siapa yang memimpin. Kekuatan Barat telah mulai merebut properti Rusia tanpa pandang bulu.

BACA JUGA:

Ini secara fundamental melanggar nilai-nilai dasar ekonomi pasar Barat. Hak milik warga negara biasa, yaitu hukum properti, lebih tinggi dari kedaulatan nasional dalam masyarakat yang beradab, dan kesucian milik pribadi adalah nilai yang paling mengakar dalam proses globalisasi.

Tapi sekarang kekuatan Barat berebut seperti Hyena untuk merebut properti Rusia, yang merupakan runtuhnya sebuah peradaban.  Pertanyaannya sekarang, dapatkah sistem keuangan Barat dan sistem ekonomi pasar berdasarkan konsensus bahwa hak milik pribadi tidak dapat diganggu gugat, dapatkah bertahan lama setelah konsensus ini runtuh?

Runtuhnya peradaban ternyata hanya soal satu pemikiran. Bukan hanya orang biasa yang ketakutan dengan penjarahan negara-negara Barat, sekarang orang kaya top dunia menggigil.

Misalnya, Li Ka-shing!

Li Ka-shing adalah seorang pengusaha sukses dan cerdas; sejak 2014, ia membersihkan sebagian besar asetnya di daratan China setiap tahun. Sebagian besar real estat dan asetnya di daratan China dijual!

Kemudian mengambil dana yang tak terhitung jumlahnya ke Inggris untuk menukar aset dan membeli banyak infrastruktur. Termasuk investasi di perusahaan listrik Inggris, bar, dan fasilitas lainnya.

Namun dalam dua hari terakhir, keluarga Li Ka-shing tiba-tiba mulai mencari pembeli di seluruh dunia. Siap menjual aset terbesar Inggris, jaringan listrik Inggris, dengan harga 15 miliar pound, sekitar lebih dari 120 miliar yuan!

Meski keluarga Li Ka-shing tidak menjelaskan alasan penjualan mendadak aset Inggris tersebut. Namun, dengan kejadian penjarahan dan perampokan mendadak orang kaya Rusia oleh negara-negara Barat, semua orang tahu apa yang dikhawatirkan keluarga Li Ka-shing.

Jika Anda ingin mengatakan, itu tidak ada hubungannya dengan pengalaman tragis orang kaya Rusia hari ini, siapa yang akan percaya?.

Banyak orang Rusia, orang kaya, pengusaha;  dulu percaya pada KEBOHONGAN KAPITALISME. Selalu berpikir bahwa Aset di negara kapitalis pasti aman dan bebas!

Selama mereka membeli aset di negara tempat mereka berada, mereka akan dilindungi oleh hukum setempat dan bersifat sakral dan tidak dapat diganggu gugat.

Siapa yang mengira bahwa begitu perang dimulai, semua kekayaan orang kaya Rusia, pengusaha, dan orang-orang akan dirampok dan dijarah oleh negara-negara Barat tanpa alasan?.

Lagi pula, semua orang tahu bahwa sebagian besar pengusaha, warga negara, dan orang kaya Rusia yang melarikan diri ke luar negeri atau mentransfer aset mereka ke luar negeri belum tentu patriotik.

Orang-orang ini sendiri memindahkan semua aset mereka karena mereka tidak percaya pada negara mereka sendiri. Siapa tahu, bahkan setelah berlutut dan menjilati negara-negara Barat selama lebih dari sepuluh tahun, ketika perang benar-benar pecah, aset mereka masih akan di rampok dan dijarah.

Dampak dari langkah ini pada orang kaya seperti Li Ka-shing, serta orang kaya dan China yang berimigrasi ke luar negeri tidak diragukan lagi sangat besar.

BACA JUGA:

Negara-negara Barat tidak hanya menjarah kekayaan aset orang dan negara Rusia.

Negara-negara Barat selalu mengklaim bahwa olahraga tidak ada hubungannya dengan politik, dan bahwa teknologi, musik, dan seni tidak ada hubungannya dengan perbatasan. Sekarang mereka semua telah digulingkan oleh wajah mereka sendiri.

Teknologi:

Sejak Apple dan Google mulai memblokir Rusia, ditambah Amazon, Microsoft, Meta, raksasa media streaming Netflix (Netflix), Roku memotong kaliber komunikasi Rusia,

Selain itu, raksasa PC Hewlett-Packard, Dell, raksasa otomotif BMW, GM, Volvo, dll, semuanya telah memutus pasokan ke Rusia; serta penyedia layanan cloud perusahaan seperti Oracle dan SAP, serta pabrik chip Intel, AMD, TSMC, yang merupakan layanan dasar dari semua perusahaan peralatan informasi elektronik,

Ini berarti bahwa Amerika Serikat telah menggunakan lusinan perusahaan raksasa teknologi untuk menghentikan layanan Rusia dan sepenuhnya memutus layanan Internet Rusia! Serta chip, semikonduktor, dan layanan teknologi dasar!

Teknologi tidak mengenal batas. Kalimat ini sekarang tampaknya menjadi lelucon besar.

Olahraga:

Komite Olimpiade, FIVB, ISU, FIFA (UEFA), ITTF, FIBA, FINA telah melarang orang Rusia untuk berpartisipasi.

Bahkan gelar Putin sebelumnya, termasuk gelar ketua kehormatan Putin yang disahkan oleh International Soft Federation, dan gelar sabuk hitam Dan sembilan Putin yang disahkan oleh World Taekwondo Federation.  Itu semua diambil!

Musik:

Termasuk kepala konduktor Munich Philharmonic di Jerman, Valery Gergiev, dipecat secara paksa karena menolak mengutuk Rusia, dan kontraknya berakhir dalam tiga tahun. Selain itu, penyanyi sopran Rusia Nerebeko diboikot oleh industri musik klasik Eropa dan dipaksa mundur dari panggung.

Dan penampilan berbagai pemain Rusia terpaksa dihentikan!

Belum lagi bidang akademik dan budaya.

Bahkan Tchaikovsky! Musisi terkenal dunia seperti itu sekarang dilarang oleh Eropa, yang hanya menumbangkan imajinasi saya.

Adapun lainnya, termasuk penangguhan guru berkebangsaan Rusia untuk mengajar, kuliah; termasuk larangan buku dan pameran penulis Rusia dll.

Bahkan hewan yang tidak bersalah pun tidak kebal. Federasi Internasional Kucing mengatakan: Untuk memberikan sanksi kepada semua kucing di Rusia dan melarang semua kucing Rusia berpartisipasi dalam pameran dan kompetisi.

Terlebih lagi, bahkan tanaman dan pohon Rusia telah diberi label sanksi oleh negara-negara Barat.

Menurut laporan media asing, Ek Turgenev Rusia yang terkenal (ditanam oleh penulis terkenal Rusia Turgenev, diterbangkan oleh badai pada tahun 2021, dan berusia 198 tahun pada waktu itu), pohon ini sudah sangat tua sebelumnya. Terkenal, memenangkan gelar “Pohon Rusia Tahun Ini” pada tahun 2021.

Sekarang, pohon ini juga telah disetujui oleh negara-negara Barat.

Demokrasi, kebebasan, teknologi tanpa batas, budaya, seni, dan olahraga tidak ada hubungannya dengan politik. Ha ha ha! Barat telah menekankan kepercayaan budaya selama beberapa dekade di masa lalu, dan telah dikenal dan dipuji oleh banyak negara untuk topeng suci selama beberapa dekade!

Semuanya adalah topeng palsu, Perampok tetaplah perampok!

Bahkan negara-negara Barat telah mengenakan jas demokrasi dalam 100 tahun terakhir, dalam hal persaingan untuk kepentingan, mereka masih akan melepas jas mereka dan menunjukkan sifat aslinya!. (ARN)

Wang Jinghua

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: