arrahmahnews

Media Israel: Tel Aviv Pesimis soal Keruntuhan Iran

Israel, ARRAHMAHNEWS.COM Pendudukan Israel dengan cermat mengikuti peristiwa di Iran. Namun kompleks keamanan Israel sangat pesimis tentang tingkat keberhasilan protes yang sedang berlangsung. Media Israel melaporkan hal ini pada hari Rabu (28/09).

Menanggapi pertanyaan tentang apakah lembaga keamanan Israel mengikuti peristiwa di Iran, komentator militer Channel 13 Or Heller mengatakan bahwa mereka mengikutinya.

BACA JUGA:

“Ya, mengingat media yang datang dari Iran, selalu ada keinginan dan mimpi agar Iran runtuh dari dalam… mimpi ini telah bertahan sejak revolusi yang dipimpin Khomeini 1979,” kata Heller.

Media Israel: Tel Aviv Pesimis soal Keruntuhan Iran

Demo di Iran

“Namun, setelah kami berbicara dengan semua pejabat di lembaga keamanan malam ini di Israel, saya dapat mengatakan sebagai berikut: lembaga keamanan pesimis tentang tingkat keberhasilan protes yang sedang berlangsung di Iran, menjadi protes yang berhasil membawa perubahan [di Republik Islam Iran],” kata koresponden Israel.

 

Sebelumnya Media Israel melaporkan pada hari Sabtu bahwa “pihak berwenang di Iran berhasil meredam gelombang protes, karena ada penurunan yang sangat jelas dalam ukuran dan kekuatan mereka,” mencatat bahwa “upaya AS tidak berhasil.”

Pada hari itu Tasnim melaporkan bahwa protes turun hingga 90% di seluruh Republik pada Jumat malam, menghubungkan penurunan tersebut dengan pengunjuk rasa pro-pemerintah yang turun ke jalan sehubungan dengan aksi protes anti-pemerintah nasional.

Menteri Dalam Negeri Iran Ahmad Vahidi menyatakan pada hari Jumat bahwa beberapa situs jejaring sosial mengambil peran aktif dalam mengarahkan kerusuhan dan memicu kebakaran, menambahkan bahwa banyak elemen kerusuhan adalah hasil dari pelatihan yang diterima menggunakan situs-situs tersebut.

BACA JUGA:

Yang membuat pendudukan Israel cemas adalah protes anti-pemerintahan di Iran berkurang, sementara demonstrasi menentang kerusuhan dan mendukung pemerintah mulai meningkat.

Para demonstran menyatakan ketidakpuasan mereka dengan kerusuhan, mengutuk tindakan para perusuh, dan meminta penegak hukum dan peradilan untuk mengambil tindakan tegas terhadap para pengacau.

Demonstrasi yang berubah menjadi kerusuhan terjadi setelah kematian seorang wanita muda yang Barat buru-buru memanfaatkannya, mengklaim bahwa polisi Iran membunuhnya.

Setelah itu, polisi Iran menerbitkan rekaman CCTV yang mendokumentasikan saat-saat terakhir seorang gadis muda Iran, Mahsa Amini, di kantor polisi. Polisi Teheran mengatakan rekaman itu membuktikan bahwa gadis berusia 22 tahun itu tidak mengalami kekerasan atau pelecehan fisik.

Demonstrasi mendukung pemerintah mencakup banyak kota, yaitu Teheran, Isfahan, Kashan, Shiraz, Mazandaran, Yasuj, Bandar Abbas, Qom, Qazvin, Gilan, dan Bojnord, di antara kota-kota lain.

Para demonstran kemudian mengeluarkan pernyataan akhir mengecam kerusuhan, tindakan sabotase, dan vandalisme yang merugikan kepentingan rakyat Iran. (ARN)

Sumber: Al-Mayadeen

GoogleNews

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: