NewsTicker

Atwan: Kedubes AS di Baghdad Sarang Konspirasi dan Spionase

Atwan: Kedubes AS di Baghdad Sarang Konspirasi dan Spionase Abdel Bari Atwan, Lebanon

Baghdad, ARRAHMAHNEWS.COM – Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo dalam pembicaraan telepon dengan Presiden Irak Barham Saleh dan Perdana Menteri Mustafa Al-Kadhimi, mengancam akan menutup kedutaan besar Amerika di Baghdad, jika tidak menghentikan serangan rudal. Ini adalah puncak kekasaran dan pemerasan, serta penyimpangan terang-terangan dari nilai dan norma diplomatik.

Kami tidak tahu bagaimana Presiden Irak Saleh dan Al-Kadhimi menanggapai ancaman ini dan bagaimana mereka menjawab Mike Pompeo, yang bertindak sebagai delegasi Amerika berpangkat tinggi, dan memperlakukan mereka seolah-olah karyawan atau budak pemerintahan AS. Ini adalah penghinaan dan melanggar semua norma yang ada.

BACA JUGA:

Kami tidak sedang melakukan pemboman misi kedutaan asing, baik mereka berada di Irak atau di negara lain, selama mematuhi norma-norma diplomatik dan tidak mencampuri urusan internal negara yang menampungnya.

Namun Kedutaan Besar Amerika telah berubah menjadi sarang mata-mata dan fokus melakukan persekongkolan untuk melawan negara Arab, yang masih dalam keadaan kacau, korupsi keuangan dan ketidakstabilan akibat invasi dan pendudukan Amerika.

Pemerintah Irak lebih suka mengambil inisiatif untuk menutupnya, karena kehadirannya di tanah Irak, setelah pengepungan, pendudukan dan invasi, dianggap penghinaan dalam semua arti kata.

Amerika merampas tanah tempat kedutaan ini didirikan di Zona Hijau, Baghdad, yang terbesar di dunia, dengan luas lebih dari 170 kilometer persegi. Ribuan mata-mata bekerja di dalamnya, dan menjadikannya markas besar untuk memerintah Irak, bukan sebagai kedutaan yang melakukan pekerjaan diplomatik dan mengusir orang asing seperti semua kedutaan lainnya, dalam kerangka hukum.

Kami tidak tahu sejauh mana keseriusan ancaman menutup kedutaan dan memindahkan duta besar dan krunya ke konsulat Amerika di Erbil. Kami tidak mengesampingkan bahwa ini hanyalah upaya baru untuk memeras pemerintah Irak, dan proyek perselisihan sektarian baru antara antara Arab dan Kurdi di Kurdistan Irak.

BACA JUGA:

Amerika yang menghancurkan Irak dan menewaskan sedikitnya dua juta warganya yang tidak berdaya, baik melalui pengepungan, pendudukan dan penghancuran negara ini, serta dukungan terhadap kelompok teroris di tanahnya. Kami percaya bahwa ini adalah negara terakhir di dunia yang harus mengajarinya tentang menghormati norma, hukum, dan perjanjian internasional.

Amerika mendukung dan mendanai lebih dari 2000 organisasi non-pemerintah di Irak, dan sebagian besar organisasi ini bekerja dalam proyek-proyek untuk mengguncang Irak, dan menabur benih perselisihan sektarian untuk menghancurkan tatanan sosial, teritorial dan demografinya.

Semua rudal yang ditembakkan ke Zona Hijau tidak menyebabkan kerusakan pada Kedutaan Besar Amerika, juga tidak melukai satu pun petugas Amerika. Sementara drone yang dioperasikan dari pangkalan militer di Irak, atas perintah Presiden Donald Trump, membunuh Mayor Jenderal Qassem Soleimani dan rekannya Abu Mahdi al-Muhandis. Bukankah kejahatan ini merupakan pelanggaran terhadap norma dan hukum internasional, dan kedaulatan negara anggota PBB? Siapa yang bisa menjamin kepada kita bahwa plot pembunuhan ini tidak dibuat di kedutaan Amerika di Baghdad?.

Kedutaan besar ini, yang mewakili sebuah negara yang menginvasi dan menduduki Irak serta membunuh jutaan rakyatnya, seharusnya tidak terletak di tanah suci Irak sejak awal, karena kedutaan tersebut mengandung arogansi, sektarian, dan semua konspirasi untuk menghancurkan negara Irak dan institusi nasionalnya.

BACA JUGA:

Tidak perlu menyesali kedutaan Amerika, jika duta besar dan mata-matanya memutuskan untuk melarikan diri ke Erbil, menutup jalur mata-mata mereka di Baghdad, dan kutukan akan mengikuti mereka di sana. Mereka tidak akan aman, terutama setelah Pompeo mengumumkan ancamannya kepada presiden Irak bahwa dia akan membalas mereka yang mengebom kedutaannya.

Amerika, sebelum berbicara tentang hukum dan perjanjian internasional, harus secara resmi meminta maaf dan membayar triliunan dolar sebagai kompensasi kepada keluarga korban, anak yatim, dan janda di Irak, atas dosa-dosanya. Selama pengepungan, invasi, dan pendudukannya di Irak, ratusan ribu lainnya menjadi martir karena uranium yang digunakan dalam bomnya?.

Perlawanan Irak memaksa Amerika Serikat untuk menarik semua pasukannya dari Irak pada tahun 2011, dan mungkin itu akan terulang kembali?. (ARN)

Penulis: Abdel Bari Atwan

Sumber: Farsnews Agency

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: