News Ticker

Pengeran Mahkota Mohammed bin Salman Kemungkinan Dibunuh

RIYADH – Pangeran Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman, kemungkinan tewas setelah upaya pembunuhan atas dirinya pada bulan lalu, bunyi sebuah laporan yang mengutip intel dari dinas keamanan negara Arab.

Menurut surat kabar berbahasa Persia, Keyhan, laporan dinas rahasia yang dikirim ke pejabat senior dari negara Arab yang tidak disebutkan namanya mengungkapkan bahwa MBS telah ditembak oleh dua peluru selama serangan 21 April di istananya, dan menambahkan bahwa ia mungkin telah mati. karena dia tidak pernah muncul di publik sejak peristiwa itu.

Suara tembakan terdengar di dekat istana Raja Saudi di Riyadh, Arab Saudi, pada 21 April, sementara Raja Salman dibawa ke sebuah bunker AS di pangkalan udara di kota.

Laporan lain mengatakan raja dan putranya, dievakuasi ke bunker di pangkalan udara di kota yang berada di bawah perlindungan pasukan AS.

Sementara para pejabat Saudi dan media diam atas insiden itu, ada laporan yang bertentangan atas insiden itu. Para saksi dan warga dari lingkungan dekat istana mengatakan kudeta sedang berlangsung, dan menambahkan bahwa tentara yang menyerang istana dipandu oleh rekaman dan intel yang mereka terima dari pesawat tak berawak yang terbang di atas istana.

Anggota oposisi Saudi mengklaim bahwa “seorang perwira pasukan darat senior telah memimpin serangan ke istana untuk membunuh raja dan putra mahkota”.

Video juga menunjukkan bahwa semakin banyak kendaraan lapis baja dikerahkan di sekitar istana. Penjaga khusus ‘Bin Salman’ kemudian mengambil alih keamanan di ibukota. Langit Riyadh kemudian ditutup untuk semua penerbangan sipil dan militer ketika helikopter militer dari ‘Penjaga khusus Bin Salman’ terbang di atas istana.

Bin Salman adalah orang yang hampir sering muncul di hadapan media, tetapi 27 hari absennya sejak tembakan di Riyadh telah menimbulkan pertanyaan tentang kesehatannya.

Khususnya, Bin Salman tidak terlihat media selama kunjungan Sekretaris Negara AS yang baru diangkat Mike Pompeo ke Riyadh pada 28 April lalu, perjalanan pertamanya sebagai diplomat teratas AS.

Selama tinggal di Riyadh, media Saudi menerbitkan gambar pertemuan Pompeo dengan Raja Salman dan Menteri Luar Negeri Adel al-Jubeir.

Sementara outlet media yang dikelola negara digunakan untuk menerbitkan gambar pertemuan di Riyadh antara bin Salman dan mantan sekretaris negara AS Rex Tillerson.

Beberapa hari setelah insiden 21 April, media Saudi menerbitkan rekaman dan gambar bin Salman bertemu dengan beberapa pejabat Saudi dan asing. Tetapi tanggal pertemuan tidak dapat diverifikasi, sehingga pelepasan video dapat ditujukan untuk menghilangkan rumor tentang kondisi bin Salman.

Tidak jelas apakah hilangnya Bin Salman disebabkan oleh alasan-alasan seperti dia merasa terancam atau terluka dalam insiden tersebut. [ARN]

About ArrahmahNews (15781 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

4 Comments on Pengeran Mahkota Mohammed bin Salman Kemungkinan Dibunuh

  1. Bisa saja terbunuh dan disembunyikan dari umum karena potensi gejolak kerajaan yg semakin kacau dan perseteruan pangeran semakin meningkat. Lalu serangan houthi semakin gencar.

  2. abu jibril // Mei 19, 2018 at 10:24 am // Balas

    Semoga saja sudah mati….. agar tdk menimbulkan bencana kemanusiaan di Yaman….

  3. Secara hukum, Salman bin Abd. Aziz yg menjadi raja (khalifah)…tetapi secara de facto, MBS lah yg menjadi raja (khalifah).
    Jika rumor terbunuh’a MBS adalah kebenaran, boleh jadi kita akan memasuki fase baru akhir zaman sebelum kemunculan Al Mahdi sebagaimana dinubuatkan oleh rasulullah saw melalui hadist beliau saw tentang terbunuhnya seorang khalifah….

  4. Cinta PANCASILA // Mei 19, 2018 at 11:57 pm // Balas

    semoga bin salman mati saja , bekerjasama dengan israel , amerika , inggris membeli senjata2 canggih malah untuk menyerang yaman dan suriah .. memusuhi iran sesama islam

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: