NewsTicker

Nasrallah: Israel Sembunyikan Tentaranya seperti Tikus

Nasrallah: Israel Sembunyikan Tentaranya seperti Tikus Sayyed Hassan Nasrallah

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Dalam pidatonya untuk menghormati bulan Muharram pada hari Minggu (30/08), Sekretaris Jenderal (Sekjen) Hizbullah, Sayyed Hassan Nasrallah, melakukan pidato dimana ia mengecam Israel yang menyembunyikan tentara mereka seperti tikus karena takut pembalasan Hizbullah.

“Ini bagian dari hukuman, tentara yang menganggap dirinya sebagai tentara paling kuat di kawasan sekarang berdiri dengan satu setengah gaji disatu sisi, dan kecemasan di sisi lain, bahkan di luar perbatasan,” lanjutnya menyoal tentara Israel.

BACA JUGA:

“Kami ingin membuat persamaan bahwa respon untuk membunuh salah satu mujahidin kami adalah membunuh seorang tentara Israel sebagai balasannya. Kami tidak mencari mekanisme untuk melakukannya. Mereka tahu bahwa kami tidak menginginkan pencitraan, tetapi mereka tahu bahwa kami sedang mencari tentara untuk membunuhnya dan mereka menyembunyikan semua tentaranya seperti tikus,” tambahnya.

Sebelumnya, pemimpin Hizbullah itu memulai pidatonya dengan mengutuk semua upaya untuk mengakui Israel, baik itu dilakukan oleh suatu negara atau individu.

“Dalam pertempuran di kawasan hari ini, ada dua tempat yang jelas untuk memperjuangkan yang benar dan yang batil: yang pertama adalah pendudukan Palestina, Israel telah menduduki tanah ini sejak 1948, selain Golan, pertanian Shebaa dan Kfar Shouba. perbukitan, pendudukan, pemerkosaan dan perampasan hak-hak secara paksa. Rakyat Palestina memiliki seluruh Palestina mulai dari sungai sampai laut, dan rakyat Suriah memiliki hak atas Dataran Tinggi Golan dan rakyat Lebanon atas tanah mereka.”

“Ada orang yang ingin memaksakan pendudukan dengan kekerasan, pembunuhan, kelaparan dan blokade ekonomi. Dalam melawan kebatilan ini, ada orang-orang yang berpegang teguh pada kebenaran dan memperjuangkannya, dan mereka adalah para penghuni negara yang diduduki ini, masyarakat, dan gerakan perlawanan ini.

BACA JUGA:

Ia melanjutkan: “Kami di Hizbullah dan Perlawanan Islam pada tanggal sepuluh Muharram, menegaskan komitmen kategoris kami untuk menolak entitas ini dan tidak mengakuinya. Bahkan jika seluruh dunia mengakuinya, kita tidak mungkin mengakui kebatilan, ketidakadilan, invasi dan perampasan tanah, HAM, dan hal-hal sakral ini, dan kami akan tetap berada di bersama semua yang melawan entitas perampas ini”.

Ia kemudian mengalihkan perhatiannya ke sejumlah negara di Timur Tengah, dengan mengatakan: “Di antara manifestasi dari upaya penaklukan adalah kebijakan Amerika terhadap Palestina, perang di Yaman enam tahun lalu, blokade di Suriah dan Undang-Undang Caesar, Pendudukan Amerika di tanah Suriah di timur Efrat dan penjarahan langsung ladang minyak, dukungan Amerika untuk rezim otoriter, yang paling utama adalah penderitaan rakyat di Bahrain dan kekurangajaran dalam mendominasi Irak dan menjarah barang-barangnya, dan di antara manifestasi dan keserakahan agresi yang terbesar adalah agresi terus menerus terhadap Iran sejak kemenangan Revolusi Islam. Perang, sanksi, blokade, keterlibatan regional dan internasional”. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: