Artikel

Sanksi AS adalah Berkah Tersembunyi bagi India

India, ARRAHMAHNEWS.COM – Amerika Serikat secara konsisten mengancam akan memberikan sanksi kepada India di bawah ‘Undang-Undang Melawan Musuh Amerika Melalui Sanksi (CAATSA)’ atas rencana pembelian sistem pertahanan udara S-400 Rusia yang diperkirakan akan mulai diterima pada bulan November.

Anggota parlemen senior Subramanian Swamy mengatakan pada akhir September bahwa ia mendengar dari sumber yang tidak disebutkan namanya, AS memang berencana untuk melaksanakan ancamannya ini, alih-alih memperpanjang pengabaian sanksi seperti yang diharapkan beberapa orang di India.

BACA JUGA:

Meski demikian, ia yakin hubungan AS-India tidak akan terlalu terpengaruh. Ini terjadi tak lama setelah Quad mengadakan pertemuan tatap muka pertama di AS minggu lalu.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying, mengkritik pertemuan itu karena niat dari para anggotanya untuk menabur perselisihan antara negaranya dan mitra regionalnya. Quad yang terdiri dari Australia, India, Jepang, dan Amerika Serikat ini, semuanya dicurigai berusaha untuk menekan China melalui berbagai cara hibrida meliputi diantaranya: provokasi militer konvensional, apa yang disebut rantai pasokan “decoupling”, maupun perang informasi.

India, dikarenakan peran garda depan yang dapat dimainkannya dalam upaya destabilisasi melalui kedekatan geografis  dengan China, dianggap sebagai salah satu anggota utama blok militer pimpinan AS yang baru ini.

Sayangnya, bahkan potensi utama India dalam kampanye strategis besar AS untuk mengatasi China ini  tidak cukup untuk menghindarkannya dari persenjataan instrumen ekonomi-keuangan “sekutunya” itu melalui sanksi.

Amerika masih terjebak dalam kegilaan Russophobia era Trump dan tidak akan berhenti untuk menyabotase hubungan militer historis Moskow dengan New Delhi demi tujuan zero-sum.

Ironisnya, hasil zero-sum yang pada akhirnya terjadi, mungkin bukan yang diharapkan oleh para pembuat keputusan AS. Alih-alih berhasil menekan India untuk meninggalkan mitra strategis khusus dan istimewanya, sanksi AS yang mengancam mungkin menjadi bumerang dengan merusak Quad itu sendiri.

Untuk jelasnya, India telah menegaskan kembali dalam banyak kesempatan bahwa mereka tidak berniat mengingkari kesepakatan S-400 dengan Rusia. Ini berarti bahwa tidak ada yang mengharapkan New Delhi untuk mencampakkan Moskow karena tekanan sanksi Washington.

Tidak jelas persis seperti apa bentuk sanksi CAATSA-nya, tetapi sanksi itu tetap mewakili AS yang mengenakan biaya ekonomi-keuangan yang menghukum terhadap salah satu mitra Quad teratasnya.

BACA JUGA:

Akan menjadi penghinaan bagi bangsa India yang bangga untuk mempertahankan tingkat kerja sama militer yang sama dengan AS setelah itu terjadi, itulah sebabnya hubungan mungkin benar-benar akan memburuk.

Bukan hanya itu, tetapi AS bahkan mungkin tidak ingin bekerja sama sedekat sebelumnya dengan India karena kekhawatiran Amerika bahwa akuisisi mitranya atas S-400 Rusia entah bagaimana dapat memungkinkan Moskow untuk memasuki jaringan komunikasi militer mereka.

Ketakutan ini sebenarnya tidak berdasar, dan hanya digunakan sebagai dalih untuk menekan India agar menjatuhkan mitra strategis khusus dan istimewanya, sehingga AS dapat menggantikan peran utamanya di kompleks industri militer negara itu. Tetapi hal ini juga memaksa AS untuk membatasi kerjasama militernya dengan India jika ingin menegakkan apa yang disebut “kredibilitas” dari klaim palsunya.

Dalam skenario kemungkinan India dan AS membatasi kerja sama militer mereka yang saat ini berkembang, atau menguranginya melalui penarikan India dari beberapa latihan Quad, atau pengecualian AS dari hal yang sama, sanksi CAATSA mungkin sebenarnya adalah berkah tersembunyi bagi Eurasia.

Negara Asia Selatan itu sudah melihat bagaimana AS meninggalkan sekutu Afghanistannya pada Agustus lalu, menikam dari belakang sekutu tertuanya Prancis sebulan setelahnya dengan merampas kesepakatan kapal selam senilai miliaran dolar dengan Australia melalui AUKUS. Sudah waktunya bagi India untuk bangun dan menyadari bahwa mereka tidak dapat mengandalkan dukungan AS untuk “mengatasi” China.

BACA JUGA:

Semakin cepat hal ini terjadi, baik atas kemauannya sendiri mengambil langkah mundur dari Quad jika disanksi, atau karena AS semakin menekannya setelah memaksakan sanksi ekonomi yang mengancam, maka hal ini lebih baik itu untuk stabilitas Eurasia.

India akan belajar pelajaran yang sudah lama tertunda tentang ketidakandalan Amerika sebagai “sekutu” dengan biaya yang relatif lebih murah, daripada jika disesatkan untuk memprovokasi konflik kinetik lain dengan China yang kemudian hanya akan berujung ditinggalkan oleh Amerika seperti yang diperkirakan banyak orang pasti akan terjadi.

Karena alasan itu, mungkin tidak terlalu buruk jika AS menjatuhkan sanksi kepada India akhir tahun ini. (ARN)

Penulis: Andrew Korybko adalah seorang analis politik, jurnalis dan kontributor tetap untuk beberapa jurnal online, serta anggota dewan ahli untuk Institut Studi Strategis dan Prediksi di Universitas Persahabatan Rakyat Rusia. Ia telah menerbitkan berbagai karya di bidang Perang Hibrida, termasuk “Perang Hibrida: Pendekatan Adaptif Tidak Langsung untuk Perubahan Rezim” dan “Hukum Perang Hibrida: Belahan Bumi Timur”.

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.040.247 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.551 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: