NewsTicker

Menteri Sudan: Tekanan Berat AS Paksa Normalisasi dengan Israel

Sudan, ARRAHMAHNEWS.COM – Presiden AS Donald Trump memberi Sudan “tekanan berat” untuk memaksa negara itu menormalisasi hubungan dengan rezim pendudukan Israel dan berusaha menggunakan kesepakatan normalisasi ini sebagai kartu untuk mendukungnya dalam pemilihan presiden AS pada 3 November. Seorang menteri pemerintahan Sudan membongkar masalah ini kepada Press TV .

Menteri Informasi Sudan Faisal Mohamed Saleh mengungkapkan hal itu dalam wawancara eksklusif dengan koresponden Press TV, Ahmed Kaballo, di ibu kota Sudan, Khartoum, pada hari Senin lalu.

Baca:

Trump mengumumkan di Gedung Putih pada Oktober bahwa Sudan dan Israel telah setuju untuk menormalisasi hubungan. Sudan menjadi negara Arab ketiga, setelah Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain yang menyetujui kesepakatan normalisasi dengan Israel pada bulan Agustus.

Namun sejauh ini belum ada upacara penandatanganan yang diadakan antara Sudan dan Israel.

Penjabat Menteri Luar Negeri Sudan Omar Gamareldin mengatakan bahwa kesepakatan itu akan bergantung pada persetujuan dari dewan legislatif di bawah kesepakatan pembagian kekuasaan antara militer negara dan para pemimpin sipil, yang belum lagi dibentuk.

AS telah berjanji untuk menghapus Sudan dari daftar negara sponsor terorisme Washington. Janji itu secara luas dilihat sebagai satu-satunya insentif untuk normalisasi Sudan dengan rezim Israel.

“Dalam beberapa bulan terakhir, pertanyaan tentang normalisasi dengan Israel telah diangkat dan itu tidak hanya soal Sudan, seperti yang anda lihat, juga dengan Emirates, Bahrain, dan negara lain. Dan kami bersikeras pada dua hal, pemisahan dua masalah. Kami biasa mengatakan kepada mereka, dan itu dikatakan kepada Menteri Luar Negeri AS [Mike] Pompeo ketika dia datang ke Sudan, bahwa ini adalah dua masalah yang terpisah, menghapus Sudan dari SST, [yang] sedang kami negosiasikan dalam 17 atau 18 bulan ini, dan normalisasi dengan Israel, itu adalah masalah yang sangat kontroversial,” kata Saleh kepada Press TV.

“Tanggapan kami kepadanya (Trump) adalah bahwa kami adalah pemerintahan transisi dan masalah ini bukan salah satu dari mandat kami. Ini harus diserahkan kepada pemerintah terpilih untuk membahasnya … Kemudian, tekanan Amerika terhadap Sudan dimulai …,” ujar menteri Sudan itu.

BacaPrasyarat Saudi untuk Gencatan Senjata dengan Houthi Yaman

“Ia (Trump) biasa mengangkat masalah ini (normalisasi) sampai mungkin dua minggu terakhir sebelum pemilihan Amerika, dan saya pikir Sudan digunakan sebagai kartu dalam pemilihan,” tambahnya.

Trump telah mencoba menggunakan kesepakatan normalisasi sebagai pencapaian kebijakan luar negeri menjelang pemilihan November. Baik pejabat Israel dan AS telah berulang kali mengisyaratkan sejak Agustus bahwa negara-negara Arab lainnya akan mengikuti.

Trump dinyatakan kalah dalam pemilihan presiden

Menteri Sudan melanjutkan dengan mengatakan bahwa, “Trump ingin memiliki beberapa kartu yang menguntungkannya. Bagian dari itu adalah meyakinkan beberapa negara Arab untuk menormalisasi hubungan dengan Israel. Jadi itu terkait langsung, Sudan berada di bawah tekanan yang sangat berat. “

“Dikatakan dengan jelas bahwa ini terkait, masalah ‘jika Anda ingin Sudan dihapus dari SST, maka Anda harus menormalisasi hubungan dengan Israel.’ Itu adalah situasi yang sangat sulit,” tambahnya. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: