Insiden Laut Oman Bukti Kekuatan AS Lemah Lawan Iran

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM Pasukan Garda Revolusi di Iran menggagalkan upaya Amerika untuk mencuri kargo minyak Iran di Laut Oman.

Pakar strategis Amir Mousavi kepada Al-Mayadeen, menegaskan bahwa “operasi kapal tanker minyak adalah yang keempat yang dilakukan oleh Pengawal Revolusi terhadap Angkatan Laut AS.”

BACA JUGA:

Mengenai dampak dari insiden di Laut Oman ini terhadap negosiasi Wina, Mousavi mengatakan bahwa “lapangan akan mendukung negosiator Iran dalam pembicaraan 4+1 yang akan datang,” dan menekankan bahwa “Garda Revolusi memperlihatkan adegan ketidakberdayaan Navy Seals Amerika sebagai kemenangan militer bagi Iran.”

Amerika bukan satu-satunya kekuatan

Dalam konteks yang sama, Dekan College of Social Sciences di University of Wisconsin, Saif Dana menegaskan kepada Al-Mayadeen bahwa “adegan yang disajikan oleh Garda Revolusi Iran mengacu pada pergolakan perubahan internasional dan regional,” dan menekankan bahwa “Apa yang terjadi di Laut Oman menegaskan bahwa banyak persamaan telah berubah. Amerika bukan lagi satu-satunya kekuatan.”

Des 6, 2021
Insiden di Laut Oman, Iran Vs Amerika

“Washington telah berubah dari satu-satunya kekuatan di kawasan itu menjadi satu di antara banyak kekuatan,” tegasnya, dan menambahkan bahwa “aturan keterlibatan di kawasan itu pasti akan terpengaruh oleh apa yang terjadi di Laut Oman”.

BACA JUGA:

Menurut Dana, “apa yang terjadi di Laut Oman adalah bagian dari bentrokan di tingkat regional,” dan menjelaskan bahwa “sejak pengeboman pangkalan Ain al-Assad, Iran tampaknya bertekad untuk mengubah persamaan dan kesiapannya untuk pergi sampai akhir.”

“Tindakan Iran menunjukkan bahwa ia siap untuk bertindak sangat jauh untuk mempertahankan hak-haknya. Jelas bahwa Tel Aviv menonton dengan ketakutan peristiwa yang terjadi di Laut Oman,” ujarnya.

Dana juga menunjukkan bahwa “negara-negara normalisasi adalah bagian dari sistem regional tunggal yang terkait dengan kepentingan Israel dan hegemoni Amerika.”

Sementara itu, peneliti urusan politik dan strategis, Richard Weitz, menjelaskan kepada Al-Mayadeen bahwa “pasukan Amerika tidak terancam, dan mereka tidak mengendalikan kapal apa pun. Washington tidak ingin mengomentari adegan yang disajikan oleh Pengawal Revolusi agar tidak mempengaruhi negosiasi Wina”.

Weitz menambahkan bahwa “pemerintahan Biden tidak ingin berperang dengan Iran. Jika ingin, maka ini akan dianggap sebagai dalih. Amerika Serikat sekarang memfokuskan upayanya untuk menghadapi China.”

Menurut Weitz, “Amerika Serikat tidak menginginkan konfrontasi habis-habisan dengan Iran, jadi mereka fokus pada alat.” (ARN)

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: