News Ticker

Pompeo: AS Tidak Akan Cabut Sanksi atas Korut Sebelum Denuklirisasi

WASHINGTON – Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak akan mengulangi kesalahan dengan mencabut sanksi terhadap Korea Utara sebelum denuklirisasi lengkap.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menekankan bahwa Amerika Serikat, Korea Selatan dan Jepang berkomitmen untuk menyelesaikan denuklirisasi lengkap dari Semenanjung Korea, dengan mengatakan bahwa AS tidak akan mengulangi kesalahan sebelumnya dengan mencabut sanksi ekonomi terhadap Korea Utara sebelum denuklirisasi lengkap.

Pompeo mencatat bahwa Presiden Donald Trump sangat jelas tentang denuklirisasi Korea Utara, dengan pelonggaran sanksi apa pun yang diperuntukkan bagi Pyongyang.

“Kami akan mendapatkan denuklirisasi lengkap. Hanya setelah itu akan ada bantuan dari sanksi,” ia meyakinkan para wartawan setelah pertemuan para menteri luar negeri trilateral di Seoul, Korea Selatan.

Sementara itu, menteri luar negeri Korea Selatan mengatakan pada briefing dengan rekannya di AS bahwa kehadiran militer AS di semenanjung Korea akan tetap menjadi penangkal utama meskipun ada perubahan dari ketegangan dalam hubungan AS-Korea Utara.

“Sekretaris Negara Mike Pompeo dan saya menegaskan kembali bahwa aliansi ROK-AS … kuat seperti biasa, bahwa pasukan AS di Korea telah bermain dan akan terus memainkan peran penting untuk pencegahan dan perdamaian serta stabilitas di semenanjung Korea,” Kang Kyung-hwa mengatakan setelah pertemuan menteri luar negeri AS-Korea Selatan-Jepang di Seoul.

Sebelumnya, Kantor Berita Pusat Korea Utara (KCNA) telah melaporkan bahwa Presiden AS Donald Trump mengatakan kepada pemimpin Korea Utara Kim Jong-un selama pertemuan bersejarah antara kedua pemimpin, tentang niat Washington untuk mencabut sanksi terhadap Pyongyang di tengah peningkatan lebih lanjut hubungan antara kedua negara.

Pemimpin Korea Utara mengatakan bahwa untuk mencapai denuklirisasi Semenanjung Korea, Amerika Serikat dan Korea Utara harus menahan diri dari konfrontasi dan mengambil langkah-langkah untuk menjamin stabilitas, KCNA melaporkan.

Pada hari Selasa, Trump mengadakan pertemuan bersejarah dengan Kim di Singapura. KTT menghasilkan perjanjian dalam sebuah dokumen, termasuk perjanjian untuk membangun hubungan bilateral baru, serta keputusan untuk bergabung dengan upaya “membangun rezim perdamaian yang abadi dan stabil di Semenanjung Korea.”

Pyongyang menegaskan kembali komitmennya terhadap denuklirisasi Semenanjung Korea, sementara Amerika Serikat berjanji akan memberikan jaminan keamanan.

Sementara itu, seorang analis politik mengatakan bahwa Amerika Serikat mungkin tidak akan mematuhi perjanjian yang ditandatangani dengan Korea Utara seperti apa yang dilakukannya dengan banyak negara lain, termasuk Iran.

Trump dan Kim menandatangani dokumen yang dideskripsikan oleh pemimpin Amerika sebagai hal yang penting dan komprehensif. Dokumen itu mengatakan AS dan Korea Utara “berkomitmen untuk membangun … hubungan baru … sesuai dengan keinginan rakyat kedua negara untuk perdamaian dan kemakmuran.”

“Kami memiliki contoh perjanjian baru-baru ini yang telah dibuat Amerika Serikat dan mereka tidak mengikuti traktat yang mereka buat, contoh terbaik adalah perjanjian dengan Iran, itu ditandatangani setelah bertahun-tahun negosiasi dan kemudian presiden baru datang, hanya cukup dengan merobek perjanjian,” katanya Michael Jones. [ARN]

About ArrahmahNews (15049 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Rusia Seru Penghentian Cepat Semua Sanksi atas Korut – ArrahmahNews

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: