NewsTicker

Iran Serukan Tekanan Internasional Terhadap Israel untuk Bergabung dengan NPT

Iran Serukan Tekanan Internasional Terhadap Israel untuk Bergabung dengan NPT Senjata Nuklir Israel

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM Iran mengatakan negara-negara di dunia harus memaksa rezim Israel bergabung dengan Nuclear Non-Proliferation Treaty (NPT), dan menekankan peran destruktif Washington dan Tel Aviv dalam menghambat upaya untuk membersihkan Timur Tengah dari Senjata Pemusnah Massal.

Deputi Wakil Tetap Iran untuk PBB Eshaq Al Habib mengatakan bahwa masyarakat internasional harus memaksa rezim Zionis untuk menandatangani NPT.

BACA JUGA:

“Peran destruktif AS dan rezim Israel telah mencegah realisasi Timur Tengah bebas dari senjata pemusnah massal,” kata Al Habib.

Dia membuat pernyataan itu dalam pertemuan virtual yang diadakan pada peringatan Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif (CTBT) pada hari Kamis.

Al Habib menegaskan pada peran destruktif dan kriminal dari rezim Israel di Timur Tengah, dan menekankan bahwa rezim harus mengizinkan akses IAEA ke fasilitas nuklirnya.

Diplomat itu mengecam keras peran Washington dalam penyebaran senjata nuklir, dan menyetakan bahwa dengan 1.054 uji coba nuklir, AS telah memiliki jumlah uji coba tertinggi di dunia.

“AS memiliki persenjataan nuklir terbesar di dunia dan merupakan satu-satunya negara yang telah menggunakan bom nuklir,” katanya, seraya menambahkan bahwa Washington tidak bermaksud untuk mengakhiri uji coba nuklirnya, dan sebaliknya bertujuan untuk memodernisasi persenjataan nuklirnya.

“Perlucutan nuklir harus tetap menjadi agenda utama komunitas internasional,” kata Al Habib, seraya menambahkan bahwa uji coba nuklir harus dihentikan karena bertentangan dengan jiwa CTBT dan komitmen terhadap perlucutan senjata nuklir sesuai dengan Pasal VI NPT.

Dalam sambutan yang relevan pada bulan Juni, Duta Besar Iran dan Perwakilan Tetap untuk Organisasi Internasional Berbasis Wina Kazzem Qaribabadi menegaskan kembali posisi prinsip Teheran untuk pemusnahan total senjata nuklir, dan menyatakan keprihatinan yang mendalam atas pelanggaran Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif (CTBT) oleh Prancis dan AS.

BACA JUGA:

Berbicara pada Sesi ke-54 Komisi Persiapan untuk Organisasi Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif (CTBTO) di Wina pada Kamis 25 Juni, Qaribabadi sekali lagi menekankan posisi lama Iran dan berprinsip pada kebutuhan mendesak untuk penghapusan penuh senjata nuklir, dan menambahkan, “Uji coba rudal Prancis baru-baru ini, yang mampu membawa banyak hulu ledak nuklir, dan uji coba nuklir yang diusulkan oleh AS, merupakan pelanggaran serius terhadap perjanjian nonproliferasi nuklir internasional”.

Utusan Iran menggarisbawahi bahwa modernisasi dan pengujian senjata nuklir mengancam NPT serta perdamaian dan keamanan global.

Penarikan sepihak dan ilegal dari banyak perjanjian internasional, seperti Perjanjian Open Skies, Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir, dan Perjanjian Kekuatan Nuklir Jangka Menengah dan JCPOA telah menjadi hal yang normal bagi AS yang tidak hanya menentang multilateralisme tetapi juga merugikan perdamaian dan keamanan dunia, katanya.

Dia juga menyatakan keprihatinan atas persetujuan Senat AS atas anggaran $ 10 juta untuk uji coba nuklir semacam itu, dan menyerukan AS dan Prancis untuk memenuhi komitmen mereka dalam mematuhi perjanjian pelucutan senjata. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: